The Fed Pilih Kendalikan Inflasi Daripada Jaga Ekonomi AS dari Resesi

The Fed kemungkinan akan kembali menaikkan suku bunga 50 bps hingga 75 bps pada pertemuan Juli meski ekonomi Amerika Serikat kini berada di ambang resesi.
Agustiyanti
7 Juli 2022, 06:32
Gubernur The Fed Jerome Powell, the fed, kenaikan bunga
https://www.federalreserve.gov
Gubernur The Fed Jerome Powell. The Fed menaikkan suku bunga secara agresif sebesar 75 bps pada pertemuan bulan lalu.

Para Pejabat The Federal Reserve pada pertemuan Juni menekankan perlunya memerangi inflasi, bahkan jika itu berarti memperlambat ekonomi yang sudah muncul di ambang resesi. 

Berdasarkan risalah rapat dewan gubernur bulan lalu yang dirilis Rabu (6/7),  para anggota melihat kemungkinan kenaikan suku bunga sebesar 50 bps hingga 75 bps pada Juli, menyusul kenaikan 75 bps pada bulan lalu. 

“Secara khusus, peserta menilai bahwa peningkatan 50 atau 75 basis poin kemungkinan akan sesuai pada pertemuan berikutnya.”

“Dalam membahas tindakan kebijakan potensial pada pertemuan mendatang, para peserta menilai bahwa peningkatan 50 atau 75 basis poin kemungkinan akan sesuai pada pertemuan berikutnya.” kata risalah tersebut. 

Advertisement

Menurut risalah The Fed, menaikkan suku bunga pinjaman acuan sebesar 75 bps diperlukan untuk mengendalikan kenaikan biaya hidup yang berjalan pada level tertinggi sejak 1981, kata para bankir sentral. Mereka mengatakan akan terus melakukannya sampai inflasi mendekati tujuan jangka panjang 2% mereka.

“Para peserta sepakat bahwa prospek ekonomi memerlukan kebijakan yang membatasi, dan mengakui kemungkinan bahwa sikap yang lebih ketat dapat dilakukan jika tekanan inflasi yang tinggi terus berlanjut,” kata dokumen itu.

Para anggota The Fed juga menyadari bahwa pengetatan kebijakan dapat memperlambat laju pertumbuhan ekonomi untuk sementara waktu. Namun, mereka melihat kembalinya inflasi ke target 2% sebagai hal yang penting untuk mencapai lapangan kerja maksimum secara berkelanjutan. 

Kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin pada bulan lalu merupakan langkah yang tidak biasa, pembuat kebijakan mengubah keputusan di menit-menit terakhir setelah mengatakan kenaikan 50 bps hampir pasti terjadi di Juni selama berminggu-minggu sebelumnya.

Komite Pasar Terbuka Federal menetapkan suku bunga setelah melihat inflasi konsumen mencapai 8,6% secara tahunan dengan ekspektasi inflasi mengikuti.

Keputusan The Fed

Para Pejabat The Fed pada pertemuan 14-15 Juni mengatakan bahwa mereka perlu membuat langkah untuk meyakinkan pasar dan publik  serius memerangi inflasi.

“Banyak peserta menilai bahwa risiko signifikan yang sekarang dihadapi komite adalah inflasi yang tinggi dapat mengakar jika publik mulai mempertanyakan tekad Komite untuk menyesuaikan sikap kebijakan sebagaimana diperlukan,” demikian bunyi risalah tersebut.

Dokumen tersebut menambahkan bahwa langkah tersebut, dikombinasikan dengan komunikasi mengenai sikap kebijakan, akan menjadi penting dalam memulihkan stabilitas harga. Namun, pendekatan itu datang dengan ekonomi AS yang goyah.

Produk domestik bruto Amerika Serikat  pada kuartal pertama turun 1,6% dan berada di laju penurunan 2,1% pada kuartal kedua berdasarkan prediksi The Fed Atlanta.  Itu akan menempatkan ekonomi dalam resesi teknis, meskipun secara historis dangkal.

“Sejak pertemuan terakhir, kondisi ekonomi melemah karena kondisi keuangan yang mengetat. Apa yang ingin didengar pasar sekarang adalah apa yang ada dalam pikiran Fed jika rilis data ekonomi terus menandakan penurunan yang lebih serius tanpa penurunan inflasi yang sepadan,” kata Quincy Krosby, kepala strategi ekuitas di LPL Financial.

Pejabat The Fed pada pertemuan tersebut menyatakan optimisme tentang jalur ekonomi jangka panjang, meskipun mereka menurunkan perkiraan PDB secara tajam, menjadi 1,7% pada 2022 dari perkiraan sebelumnya kenaikan sebesar 2,8% pada bulan Maret.

Mereka mencatat beberapa laporan penjualan konsumen melambat dan investasi tertahan karena kenaikan biaya. The Fed juga khawatir dengan dampak perang di Ukraina, kemacetan rantai pasokan yang sedang berlangsung, dan penguncian Covid di Cina. 

Pejabat memperkirakan lonjakan inflasi yang jauh lebih besar dari sebelumnya. Mereka mengantisipasi harga pengeluaran konsumsi pribadi melonjak 5,2% pada tahun ini, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya 4,3%.  Inflasi PCE 12-bulan adalah 6,3% di bulan Mei.

Risalah mencatat bahwa risiko terhadap prospek cenderung lebih rendah untuk PDB dan lebih tinggi untuk inflasi karena kebijakan yang lebih ketat dapat memperlambat pertumbuhan. Komite memprioritaskan memerangi inflasi.

Pejabat mencatat bahwa langkah kebijakan, yang menempatkan suku bunga acuan Fed di kisaran 1,5% -1,75%, telah membuahkan hasil, memperketat kondisi keuangan dan menurunkan beberapa langkah inflasi berbasis pasar.

Risalah mencatat bahwa setelah serangkaian kenaikan suku bunga, The Fed akan berada di posisi yang baik untuk mengevaluasi keberhasilan langkah sebelum memutuskan apakah akan melanjutkan. Mereka mengatakan "kebijakan yang lebih ketat" dapat diterapkan jika inflasi gagal turun.

Pejabat mengindikasikan serangkaian kenaikan yang akan membawa  suku bunga The Fed menjadi 3,4% tahun ini, di atas tingkat netral jangka panjang 2,5%. Pasar berjangka memperkirakan kemungkinan bahwa Fed harus mulai memangkas suku bunga segera setelah musim panas 2023.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait