Harga Minyak Naik, Pemerintah Belum Kaji Penambahan Subsidi Energi

Penulis: Desy Setyowati

Editor: Arnold Sirait

13/12/2017, 12.14 WIB

"Sejauh ini belum ada kebijakan baru,” kata Kunta.

Sumur Minyak
Chevron

Pemerintah belum berencana menambah anggaran subsdi energi tahun depan. Padahal harga minyak Indonesia (Indonesia Crude Price/ICP) terus meningkat dalam beberapa bulan terakhir, bahkan per November menyentuh level tertinggi tahun ini yakni US$ 59,34 per barel. Sedangkan target Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) tahun 2018 hanya US$ 48 per barel.

Direktur Penyusunan APBN Direktorat Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Kunta Wibawa Dasa Nugraha mengatakan kenaikkan harga minyak ini akan mempengaruhi beberapa sektor. Di antaranya adalah harga elpiji subsidi dan tarif listrik. Sedangkan untuk Premium sudah tidak ada subsidi, dan Solar sudah diberlakukan subsidi tetap Rp 500 per liter.

Namun, hingga kini pemerintah belum mengambil langkah terkait subsidi energi sebagai dampak dari kenaikkan harga minyak. "Sejauh ini belum ada kebijakan baru,” kata Kunta dia saat pelatihan Kemenkeu di Bogor, Selasa malam (12/12).

Di sisi lain, pemerintah juga sudah menghitung pengaruh kenaikkan harga minyak terhadap penerimaan negara. Naiknya harga minyak ini akan meningkatkan Pajak Penghasilan (PPh) di sektor minyak dan gas bumi (migas), dan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP).

Jadi, meskipun bisa meningkatkan subsidi energi, kenaikkan harga minyak ini dianggap lebih menguntungkan bagi negara. “Kami lihat sensitivitasnya lebih menguntungkan," kata Kunta.

Kepala Pusat Kebijakan Ekonomi Makro Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Kementerian Keuangan Adriyanto juga berpendapat sama kalau kenaikkan harga minyak ini bisa berpengaruh ke harga listrik dan elpiji. Alhasil, bisa mempengaruhi daya beli masyarakat.

Untuk menjaga daya beli itu, pemerintah akan menyediakan pemberian bantuan sosial. "Jadi kalau ada dampak kenaikan harga, katakan, harga minyak, lajian kami kemarin bansos itu sudah cukup efektif untuk mengatasinya," ujar dia.

Hanya ketika menyalurkan bantuan itu, pemerintah juga harus lebih berhati-hati. Tujuannya agar subsidi itu bisa tepat sasaran kepada masyarakat yang lebih membutuhkan.

Sementara itu, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati belum bisa memastikan apakah kenaikkan harga minyak ini akan berpengaruh ke Bahan Bakar Minyak (BBM). Kenaikkan harga BBM ini perlu berkonsultasi dulu dengan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) serta Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Jadi untuk menentukan harga BBM perlu melihat seluruh aspek, meskipun PT Pertamina (Persero) dikabarkan menginginkan kenaikkan harga. "Nanti saya lihat keseluruhan. Kalau itu permintaan Pertamina, saya lihat suratnya kalau sudah sampai ke saya, fakta-fakta yang mendukungnya,” ujar Sri.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan