Kementan Minta Petani Manfaatkan Pelemahan Rupiah untuk Tanam Kedelai

Penulis: Michael Reily

Editor: Ekarina

Selasa 2/10/2018, 20.39 WIB

Petani diharapkan bisa memanfatkan momentum pelemahan rupiah untuk mensubtitusi pasokan kedelai impor dengan produksi lokal.

Pelemahan nilai tukar rupiah terhadap dolar pengaruhi harga jual kedelai.
Antara Foto / Raisan Al Farisi
Seorang pekerja sedang melakukan proses pembuatan tempe. Tingginya nilai tukar dolar berpotensi menyebabkan harga kedelai sebagai bahan baku tempe naik.

Kementerian Pertanian mendorong petani untuk meningkatkan produksi kedelai untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri di tengah kondisi nilai tukar rupiah yang terus melamah terhadap dolar Amerika Serikat (AS)  hingga menembus Rp 15.000 pada perdagangan Selasa (2/9).

Mayoritas pasokan kedelai saat ini masih berasal dari impor. Karenanya petani diharapkan bisa memanfatkan momentum pelemahan rupiah untuk mensubtitusi pasokan kedelai impor dengan produksi lokal.

Direktur Jenderal Tanaman Pangan Kementerian Pertanian Gatot Irianto menyatakan produksi kedelai lokal semestinya menjadi pemasok utama konsumen dalam negeri. "Mudah-mudahan kenaikan dolar AS menjadi insentif bagi petani untuk mengembangkan kedelai," kata Gatot di Jakarta, Senin (1/10).

(Baca : Konsumsi Tempe Turun, Impor Kedelai Menyusut)

Gatot menyebutkan produksi kedelai tahun ini diprediksi mencapai sebesar 982.598 ton, naik hampir 40% dibandingkan tahun lalu yang hanya 538.728 ton. 

Catatan Kementerian Pertanian, konsumsi kedelai tahun ini mencapai 2,8 juta ton. "Semoga kita bisa swasembada untuk terus melanjutkan tren impor menjadi ekspor," ujar Gatot.

Dia juga menyebutkan pihaknya terus berusaha untuk mengembangkan areal tanam baru komoditas kedelai. Tahun lalu, luas tanam kedelai hanya 355.799 hektare dan diperkirakan berkembang hampir dua kali lipat menjadi 680.373 hektare pada 2018.

Sementara itu, Ketua Umum Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) Aip Syarifuddin mengungkapkan program swasembada kedelai Kementerian Pertanian sebesar 3,47 juta ton pada 2019 dianggap terlalu optimistis tak sesuai fakta.

(Baca : Rupiah Melemah, Harga Kedelai Ditargetkan Tetap Stabil)

"Fakta yang kami temui di lapangan tidak dapat mencapai pada target sehingga membingungkan di mana asal kedelai lokal," kata Aip dalam surat kepada pemerintah.

Aip mengungkapkan, pengrajin tahu dan tempe tidak mempersoalkan asal pasokan kedelai asal ketersediaannya terjamin dengan kualitas baik dan harga terjangkau. Sehingga, Gapkotindo mendukung kebijakan peningkatan kedelai lokal sebagai bahan baku tahu dan tempe tanpa pencegahan pengadaan dalam tata niaga global.

Namun, Aip meminta supaya pemerintah juga tidak mencegah impor kedelai agar pasokannya selalu tersedia di pasar untuk menjamin kegiatan produksi para pengrajin tahu dan tempe.

"Berdasarkan pengalaman kami selama puluhan tahun, kedelai lokal produksinya sedikit dan tidak mencukupi kebutuhan kami," ujarnya.

Reporter: Michael Reily

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha