Penerimaan Pajak Capai Rp 1.015 Triliun Per Oktober, 71% dari Target

Penulis: Rizky Alika

Editor: Martha Ruth Thertina

2/11/2018, 16.38 WIB

Penerimaan pajak tumbuh 17,41% secara tahunan. Bila tidak memerhitungkan perolehan dari amnesti pajak tahun lalu, pertumbuhan mencapai 19,07%.

Rupiah
Arief Kamaludin | Katadata
Rupiah KATADATA | Arief Kamaludin

Direktur Jenderal Pajak Robert Pakpahan mengatakan realisasi penerimaan pajak sepanjang Januari hingga Oktober 2018 mencapai Rp 1.015 triliun atau 71,32% dari target dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018 yang sebesar Rp 1.424 triliun.

Nominal penerimaan tersebut tumbuh 17,41% dibandingkan periode sama tahun lalu (year on year/yoy). Bila tidak memerhitungkan perolehan dari tebusan amnesti pajak tahun lalu, pertumbuhannya mencapai 19,07%. "Pertumbuhan naik terus," kata Robert di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Jumat (11/2).

Secara rinci, penerimaan pajak penghasilan (PPh) non-migas mencapai Rp 539,2 triliun atau 66% dari target dalam APBN. Penerimaan tersebut tumbuh 16,97% (yoy). Bila tanpa memerhitungkan perolehan dari tebusan amnesti pajak tahun lalu yang masuk kategori PPh nonmigas, maka pertumbuhannya mencapai 20,1% (yoy).

(Baca juga: Perkuat Pengawasan, Ditjen Pajak Kerja Sama dengan Dukcapil)

Kemudian, pajak pertambahan nilai (PPN) dan pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) mencapai Rp 404,54 triliun atau 74,67% dari target dalam APBN. Capaian tersebut tumbuh 14,51% (yoy).

Untuk pajak bumi dan bangunan (PBB) dan pajak lainnya, realisasinya mencapai Rp 17,88 atau 66,08% dari target APBN. Capaian itu tumbuh 107,89% (yoy), berbanding terbalik dari Oktober 2017 yang tercatat turun 61,85% (yoy).

Di sisi lain, penerimaan PPh migas mencapai Rp 54,04 triliun atau 141,7% dari target sebesar Rp 38,13 triliun. Capaian tersebut tumbuh 28,05% (yoy).

(Baca juga: Perbesar Kontribusi UMKM, Pajak Gandeng Lima BUMN)

Secara total, pemerintah memproyeksikan penerimaan negara bakal tembus target yang sebesar Rp 1.894,72 triliun tahun ini. Penyokongnya, penerimaan perpajakan (pajak dan bea cukai) mencapai Rp 1.903,03 triliun atau 95,7% dari target yang sebesar Rp 1.618 triliun.

Kemudian, penerimaan negara bukan pajak (PNBP) mencapai Rp 349,16 triliun atau 126,8% dari target yang sebesar Rp 275,43 triliun, dan hibah mencapai Rp 5,38 triliun atau 449,8% dari target yang sebesar Rp 1,2 triliun.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha