Perusahaan Rokok dan Kayu Masuk Bursa Saham, Raih Dana Rp 82,8 Miliar

Penulis: Ihya Ulum Aldin

Editor: Happy Fajrian

4/7/2019, 11.09 WIB

PT Indonesian Tobacco Tbk. dan PT Darmi Bersaudara Tbk. resmi melantai di bursa saham melalui skema penawaran saham perdana.

perusahaan go public, IPO, bursa efek indonesia, bei
ANTARA FOTO/SIGID KURNIAWAN
PT Indonesian Tobacco Tbk. (ITIC) dan PT Darmi Bersaudara Tbk. (KAYU) resmi menjadi perusahaan publik setelah melakukan IPO hari ini, Kamis (4/7). ITIC meraih dana Rp 60,29 miliar sedangkan KAYU meraih dana Rp 22,5 miliar.

Awal Triwulan III-2019 ini, tepatnya Kamis (4/7), pasar modal dalam negeri kedatangan dua perusahaan yang baru saja melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan melakukan penawaran saham perdananya melalui skema initial public offering (IPO). Dengan tambahan dua emiten baru ini, total sudah ada 19 perusahaan yang go public sepanjang tahun ini.

Dua perusahaan yang baru saja melantai di pasar modal yaitu PT Indonesian Tobacco Tbk dengan kode emiten ITIC serta PT Darmi Bersaudara Tbk dengan kode emiten KAYU. Keduanya resmi mencatatkan sahamnya di Bursa Efek Indonesia (BEI) dengan total raihan dana masing-masing Rp 60,29 miliar (ITIC) dan Rp 22,5 miliar (KAYU).

Indonesian Tobacco yang bergerak di bidang industri dan perdagangan tembakau linting ini melepas 274 juta saham. Jumlah tersebut setara dengan 29,13% saham setelah dilaksanakannya IPO. Pemegang saham ITIC lainnya yaitu Djonny Saksono dengan kepemilikan sebesar 63,85% dan PT Anugerah Investindo Nusantara sebesar 7,02%.

(Baca: Nilai IPO Tahun Ini Kecil, BEI Lihat Tren Baru Perusahaan Masuk Bursa)

Indonesian Tobacco berencana menggunakan seluruh dana IPO ini untuk membeli daun tembakau Virginia sebagai bahan baku, di mana pembeliannya dibagi berdasarkan segmen wilayah. Sebanyak 25% dilakukan di Jawa Tengah meliputi Muntilan, Temanggung, Parakan, dan Boyolali. Kemudian 50% Jawa Timur dan Madura. Lalu, 25% pembelian dilakukan di Bali dan Lombok.

Beberapa produk tembakau mereka seperti Manna, Kuda Terbang, Roda Terbang, maupun Djago Tarung, didistribusikan ke pelbagai wilayah. Skala bisnis mereka meliputi Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Sumatera, Maluku, Nusa Tenggara, maupun Papua. Penjualan terbanyak berada di Papua dengan berkontribusi kepada pendapatan sebesar Rp 93,7 miliar pada 2018.

Tahun lalu, perusahaan berhasil membukukan pendapatan senilai Rp 134,51 miliar. Jumlah tersebut tumbub 18,65% dibandingkan pendapatan pada tahun sebelumnya yang senilai Rp 113,37 miliar. Naiknya pendapatan ini dikontribusi oleh kenaikan penjualan dalam negeri sebesar 20,1% atau Rp 25,58 miliar.

(Baca: Mandiri Sekuritas Targetkan Bawa 6 Perusahaan IPO Tahun Ini)

Sementara itu Darmi Bersaudara hari ini melakukan IPO dengan melepas 150 juta saham kepada publik atau setara dengan 22,57% saham setelah IPO. Selain itu, pemegang saham KAYU lainnya yaitu PT Darbe Putra Makmur (54,21%), PT Indymike Inti Investama (7,74%), PT Cladia Karya Investama (7,74%), dan PT Marinay Berjaya Investama (7,74%).

Rencananya, mereka akan menggunakan dana dari IPO ini sebesar 80% untuk untuk modal kerja operasional, sementara 20% sisa dana IPO rencananya akan digunakan untuk membeli aset-aset produktif.

Darmi Bersaudara merupakan perusahaan asal kota Pahlawan, Surabaya, yang bergerak di bidang perdagangan kayu olahan dengan merek dagang Darbe Wood. Selain kayu olahan, perusahaan yang berdiri sejak tahun 2010 ini juga menyediakan pasokan kayu untuk kebutuhan ekspor, jasa distribusi, dan berperan sebagai distributor di tingkat domestik dan ekspor.

(Baca: Jelang Paruh Pertama 2019, 13 Perusahaan Raup Rp 1,92 Triliun dari IPO)

Reporter: Ihya Ulum Aldin

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan