Menteri Susi dan Sri Mulyani Protes Disuguhi Air Kemasan Plastik

Penulis: Ihya Ulum Aldin

Editor: Ekarina

18/8/2019, 16.14 WIB

Menolak menggunakan air minum dalam kemasan plastik, Sri Mulyani pun langsung mengambil botol minum miliknya sendiri.

Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (kiri) berbincang dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani saat menjadi narasumber dalam dialog bertajuk
ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (kiri) berbincang dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani di Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta, Selasa (14/3). Kedua menteri ini kompak menolak konsumsi air minum dalam kemasan plastik.

Ada kejadian unik dari dua menteri perempuan di kabinet kerja Presiden Joko Widodo (Jokowi)-Jusuf Kalla, yakni Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. Keduanya kompak memprotes panitia penyelenggara Ignite the Nation Gerakan Nasional 1000 Startup Digital Satu Indonesia, Minggu (18/8), terkait konsumsi plastik.

Momen itu terjadi pada saat kedua menteri tersebut disuguhi air mineral kemasan plastik dari pihak panitia di sela pemaparannya Istora Senayan. "Ini botol plastik aku kurang suka," katanya seketika yang disambut tepuk tangan peserta yang hadir.

Sri Mulyani pun langsung mengambil botol minum miliknya sendiri. (Baca: Dilarang di Beberapa Daerah, Produksi Kantong Plastik Turun 20%)

Melihat aksi rekannya, Susi Pudjiastuti pun mengambil alih perhatian dengan meminta peserta yang hadir untuk menghindari plastik sekali pakai karena sampah tersebut di laut merupakan terbesar kedua.

"Bulan lalu, saya demo di depan Istana. Sekarang saya demo di depan anak-anak muda. Stop pemakaian plastik sekali pakai," kata Susi Pudjiastuti yang disambut sorak-sorai dengan lebih riuh.

(Baca: Sri Mulyani dan Susi Pudjiastuti Dianggap Layak Jadi Menteri 2 Periode)

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong pun tak mau ketinggalan dengan ikut mengambil botol air mineral ramah lingkungan miliknya.

Mengetahui reaksi ketiganya, pihak panitia acara akhirnya menarik kembali botol air mineral sekali pakai tersebut.

Seperti diketahui, Sri Mulyani dan Susi Pudjiastuti pernah sama-sama mengkampanyekan setop penggunaan botol plastik sekali pakai. 

Sementara dalam acara tersebut, Sri Mulyani menyampaikan beberapa informasi terkait perkembangan startup saat ini serta kontribusinya terhadap Kementerian Keuangan. Beberapa ide muncul misalnya, terkait impelementasi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2020.

Seperti, penyediaan platform digital yang berfungsi mengawasi pengelolaan dana operasional pendidikan. Dalam APBN 2020, sektor pendidikan merupakan salah satu yang memperoleh alokasi dana terbesar.

(Baca: Dikritik Sri Mulyani, Mendikbud Bakal Benahi Anggaran Pendidikan)

Pemerintah menganggarkan Rp 505 triliun untuk anggaran pendidikan yang di dalamnya termasuk untuk Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

"Bagaimana kami tahu kalau kami mengeluarkan ratusan triliun rupiah biaya operasional, betul-betul membantu operasional sekolah?" kata Sri Mulyani.

Dia membayangkan, dengan teknologi digital, pemuda Indonesia bisa menerapkan ekonomi digital untuk mengawasi penyaluran tersebut sehingga dapat menekan biaya.

"Untuk keuangan negara, akuntabilitas publik itu penting sekali. Mengelola dan running manajement of school itu sesuatu yang luar biasa penting, itu bisa menjadi ide untuk Anda," ujarnya.

Reporter: Ihya Ulum Aldin

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

VIDEO PILIHAN