Hari Pertama Penerapan, Tiongkok Patok Bunga Acuan Baru Lebih Rendah

Penulis: Agustiyanti

20/8/2019, 12.11 WIB

Perubahan referensi suku bunga pinjaman dilakukan Bank Sentral Tiongkok untuk menurunkan bunga pinjaman korporasi perbankan.

yuan, tiongkok, suku bunga
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Ilustrasi. Bank Sentral Tiongkok melakukan reformasi tingkat referensi suku bunga pinjaman.

Suku bunga acuan baru Tiongkok ditetapkan sedikit lebih rendah pada Selasa (20/8), hari pertama penerapan tingkat referensi bunga pinjaman baru tersebut. Rencana reformasi tingkat bunga pinjaman ini telah disampaikan Bank Sentral Tiongkok pekan lalu, bertujuan untuk menurunkan suku bunga kredit korporasi.

Bank Sentral pada Sabtu mengatakan bahwa suku bunga dasar pinjaman (Loan Prime Rate/LPR) akan menjadi tolak ukur pemberian pinjaman bagi bank-bank ketika menetapkan suku bunga kredit rumah tangga maupun korporasi, alih-alih suku bunga rata-rata pinjaman satu tahun yang dipatok bank sentral.

Rata-rata suku bunga pinjaman satu tahun yang baru ditetapkan (CNYLPR1Y=CFXS) ditetapkan sebesar 4,25% pada Selasa, turun 6 bps dari 4,31% sebelumnya. Suku bunga tersebut 10 bps lebih rendah dari patokan bunga kredit satu tahun PBOC yang ada.

LPR yang awalnya diperkenalkan PBOC pada Oktober 2013 adalah suku bunga yang dibebankan bank komersial kepada klien terbaik mereka. Penggunaan LPR sebagai tingkat bunga referensi pinjaman dimaksudkan untuk lebih mencerminkan permintaan pasar akan dana daripada tolak ukur yang ditetapkan PBOC.

(Baca: AS Perpanjang Masa Penangguhan Hukuman Huawei)

Adapun saat ini, tingkat LPR lima tahun ditetapkan pada kisaran 4,85%, di bawah bunga pinjaman acuan lima tahun sebesar 4,9%.

Analis dan investor mengatakan reformasi itu adalah upaya Tiongkok untuk menurunkan biaya keuangan di ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Saat ini ekonomi Tiongkok tengah menghadapi tekanan terus-menerus dari melemahnya permintaan di dalam negeri dan perang dagang yang terus diperpanjang oleh Amerika Serikat.

LPR baru akan dikaitkan dengan kurs yang ditetapkan selama operasi pasar terbuka, yaitu fasilitas pinjaman jangka menengah (MLF) PBOC. Oleh karena itu, investor diperkirakan akan mengawasi dengan cermat setiap perubahan dalam biaya pinjaman yang bank sentral bebankan pada alat likuiditasnya.

(Baca: BRI dan BTN Berminat Perbesar Porsi Penyaluran Kredit Rumah Subsidi)

Beberapa pelaku pasar mengharapkan bank sentral untuk memotong suku bunga pada MLF satu tahun, karena pada dasarnya dapat menurunkan LPR.

"Penurunan hanya beberapa basis poin kecil dan, tidak seperti penurunan suku bunga pinjaman, itu hanya akan memberi makan biaya pinjaman pinjaman baru, bukan yang beredar," kata Ekonom Senior Capital Economics Capital Cina Julian Evans-Pritchard dalam sebuah catatan.

Evan menambahkan jika PBOC ingin terus menekan LPR, ia menilai langkah lain perlu ditempuh, termasuk pemotongan tingkat MLF, untuk menurunkan biaya pendanaan bagi bank.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

VIDEO PILIHAN