Pemilik Louis Vuitton Dikabarkan Minat Akuisisi Tiffany & Co

Penulis: Agustiyanti

27/10/2019, 15.59 WIB

Pemilik Louis Vuitton, LVMH dikabarkan tengah melakukan penjajakan untuk mengakuisisi perusahaan perhiasan asal Amerika Serikat (AS), Tiffany & Co.

ilustrasi.
Katadata | Arief Kamaludin
Ilustrasi perhiasan. Pemilik Louis Vuitton, LVMH dikabarkan tengah melakukan penjajakan untuk mengakuisisi perusahaan perhiasan asal Amerika Serikat (AS), Tiffany & Co.

Pemilik Louis Vuitton, LVMH (LVMH.PA) dikabarkan tengah melakukan penjajakan untuk mengakuisisi perusahaan perhiasan asal Amerika Serikat (AS), Tiffany & Co (TIF.N). Kabar ini datang di tengah pengenaan tarif Tiongkok pada produk perhiasan AS.

Dikutip dari Reuters, sumber yang mengetahui rencana tersebut dan enggan mengungkap identitasnya mengatakan LVMH mengajukan penawaran awal yang tak mengikat pada Tiffany & Co pada awal bulan ini. Nilai akuisisi perusahaan perhiasaan itu belum diketahui dan sulit diperkirakan.

Adapun nilai kapitalisasi Tiffany & Co mencapai US$ 11,9 miliar.

Tiffany juga disebut telah menyewa penasihat untuk meninjau tawaran akuisisi LVMH, tetapi belum menanggapinya. Hingga kini juga belum ada kepastian apakah negosiasi bakal berakhir kesepakatan.

LVMH menolak permintaan komentar Reuters, sedangkan Tiffany belum menanggapi. Bloomberg News sebelumnya melaporkan bahwa LVMH telah mengadakan pembicaraan dengan Tiffany.

(Baca: Geser Bill Gates, Ini Profil Bernard Arnault Orang Terkaya Ke-2 Dunia)

LVMH tak hanya mencakup merek Lous Vuitton, tetapi sejumlah barang fesyen ternama lainnya seperti Fendi, Christian Dior, dan Givenchy. Merek-merek ini menonjol selama beberapa tahun terakhir sebagai salah satu pemain papan atas sektor ritel di tengah meningkat pesatnya kelas menengah atas Tiongkok.

Aawal bulan ini LVMH, yang memiliki kapitalisasi pasar 194 miliar euro ($ 215 miliar) mencatatkan peningkatan penjualan untuk kuartal ketiga meskipun terjadi kerusuhan di Hong Kong yang menjadi salah satu andalan untuk menarget segmen pembeli dari Tiongkok.

Pada bulan Agustus, Tiffany melaporkan pendapatan kuartalan yang juga mengalahkan ekspektasi analis, berkat penurunan biaya pemasaran.

(Baca: Berkah Brexit, Masyarakat Cina Borong Barang Mewah di Inggris)

Tiffany telah membuat pembaruan dengan barang-barang yang lebih terjangkau seperti liontin dan anting-anting, untuk menarik perhatian generasi millenial yang tertarik pada pesaing dengan lebih rendah seperti Pandora A / S (PNDORA.CO) Denmark dan Signet Jewellers (SIG.N).

LVMH yang berkantor pusat di Paris dikendalikan oleh keluarga Arnault dan dipimpin oleh Bernard Arnault, pria terkaya Prancis. Berbasis di New York dan terkenal karena cincin pertunangan berliannya yang mahal, Tiffany mengoperasikan lebih dari 300 toko ritel secara global.

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan