12 Jenis Alat Musik Bali dan Cara Memainkannya

Dwi Latifatul Fajri
10 November 2021, 17:46
Alat Musik Bali
pixabay.com/kolibri5

Provinsi Bali memiliki budaya dan pariwisata yang menjadi daya tarik untuk wisatawan. Bali memiliki warisan budaya seperti bangunan, upacara keagamaan, tarian tradisional, termasuk alat musik tradisional.

Seni musik tradisional Bali sudah diwariskan secara turun temurun. Contoh alat musik Bali adalah Gamelan Bali. Di Indonesia, gamelan dibedakan menjadi 3 jenis yaitu gamelan Jawa, gamelan Bali, dan gamelan Sunda.

Di Bali, gamelan sudah ada sejak masa Pra-Hindu Jawa. Alat musik ini digunakan untuk iringan upacara ritual seperti Poong Gigi. Ritual ini dilakukan untuk menandakan seorang anak yang menginjak masa remaja.

Ciri Khas Gamelan Bali memiliki ritme musik yang cepat. Gamelan Bali memiliki perangkat cymbal atau Ceng-Ceng. Alat musik ini berukuran kecil, berbunyi nyaring, dan dimainkan sangat cepat.

Alat Musik Tradisional Bali

Alat musik Bali biasanya digunakan untuk musik pengiring. Contoh alat musik seperti Terompang Beruk, gamelan Selonding, Tambur, dan Genggong Bali, seruling, dan masih banyak lagi.

1. Tambur

Tambur adalah alat musik tradisional Bali berbentuk gendang berukuran besar. Pemakaian tambur dilengkapi dengan kempur atau gong besar. Keduanya lalu dipukul secara bergiliran sesuai waktu. Ketika tambur dan gong dipukul akan menghasilkan suara seperti "dug" dan "pur".

Alat musik ini berkembang di masa kerajaan Karangasem. Ketika itu tambur digunakan sebagai penanda perang kerajaan Karangasem untuk memperluas wilayah.

Mengutip dari laman kebudayaan.kemdikbud.go.id, tambur dipakai untuk musik pengiring upacara Yadnya (upacara besar). Pemakaian tambur digunakan untuk upacara Melasti (mensucikan perwujudan Tuhan) dan upacara besar di Pura Besakih. Selain itu tambur digunakan iringan musik pernikahan keturunan bangsawan atau kerabat raja.

2. Terompang Beruk

Terompang beruk terbuat dari bilah-bilah kayu lekukun. Bilah kayu ini diatur sesuai dengan nada terompong. Bilah kayu di pasangkan atau digantungkan di batok kelapa (beruk), untuk menghasilkan suara.

Terompang beruk dipakai untuk mengiringi tarian sakral dan biasanya dipasangkan dengan gamelan. Alat musik gamelan dibuat dari bilah kayu seperti bangsa, curing, riong, juglag, dan kemplung. Alat musik ini berkembang di desa Bunutan, Kecamatan Abang.

3. Gamelan Selonding

Gamelan Selonding adalah gamelan tradisional Bali yang digunakan untuk upacara adat dan agama. Kata Selonding diambil dari kata "salon" dan "ning". Artinya adalah gamelan yang dikeramatkan atau disucikan.

Alat musik ini dipakai untuk upacara besar seperti Usaba Dangsil, Usaba Sumbu, Usaba Sri, Usaba Manggung. Gamelan Selonding tersebar di wilayah Bugbug, Prasi, Seraya, Tenganan Pegringsingan, Timbrah, Asak, Bungaya, Ngis, Bebandem, Besakih, dan Selat.

Alat ini terbuat dari bilah-bilah besi yang diletakkan diatas badan gamelan. Alat musik ini memiliki suara khas yang dikeluarkan dari tujuh nada.

4. Suling

Daerah Buleleng Bali dikenal sebagai penghasil bambu untuk suling. Daerah tersebut menyediakan bambu khusus untuk suling berukuran kecil, tipis, dan kulit luarnya agak mengkilat.

Suling di Bali dibedakan menjadi 3 ukuran yaitu suling kecil, menengah, dan besar. Alat musik ini digunakan untuk pemegang melodi tinggi yang nadanya bisa ditentukan secara bebas sewaktu membuat.

Halaman:
Editor: Safrezi

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...