Jokowi: Indonesia Ingin G20 Bersatu, Jangan Ada Perpecahan

Ameidyo Daud Nasution
29 April 2022, 17:04
jokowi, g20, rusia, ukraina
ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak
Presiden Joko Widodo (memberikan arahan saat memimpin rapat terbatas (Ratas) di Istana Negara, Jakarta, Senin (29/11/2021).

Presiden Joko Widodo melihat konflik antara Rusia dan Ukraina menjadi salah satu masalah besar yang masih dihadapi G20. Oleh sebab itu Indonesia mendorong adanya solusi damai dari konflik tersebut.

Bahkan Jokowi juga mengundang Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy untuk hadir dalam Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang digelar di Bali pada November mendatang.

"Indonesia ingin menyatukan G20, jangan sampai ada perpecahan," kata Jokowi dalam konferensi pers secara virtual, Jumat (29/4).

Jokowi mengatakan G20 adalah katalisator ekonomi dunia sehingga penting untuk menyelesaikan masalah ini dengan damai. Apalagi konflik Rusia dan Ukraina menjadi penghambat pemulihan ekonomi dunia.

Jokowi dan Putin berbicara lewat sambungan telpon pada Kamis (28/4) pukul 19.00 WIB. Dalam perbincangan, Putin mengabari Jokowi kondisi terakhir termasuk proses negosiasi Rusia dan Ukraina.

"Saya tekankan pentingnya perang diakhiri dan solusi damai dikedepankan,"kata Jokowi.

Halaman:

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...