Koalisi Prabowo Tolak Hak Angket Pemilu di DPR, Dorong Proses Lewat MK

Ira Guslina Sufa
23 Februari 2024, 12:17
Hak angket
ANTARA FOTO/Galih Pradipta/wpa/tom.
Prabowo Subianto (keempat kiri) dan Gibran Rakabuming Raka (kelima kiri) menerima piagam dukungan dari parpol Koalisi Indonesia Maju (KIM).
Button AI Summarize

Koalisi partai pendukung pasangan Prabowo Subianto - Gibran Rakabuming Raka menilai wacana menggulirkan hak angket untuk mengusut kecurangan pemilu di Dewan Perwakilan Rakyat tidak tepat. Ketua Umum Partai Golkar yang juga Ketua Dewan Pengarah Tim Kampanye Nasional Prabowo - Gibran Airlangga Hartarto memastikan Golkar akan menolak usulan hak angket bila jadi bergulir di DPR. 

Menurut Airlangga penolakan hak angket juga akan ditolak oleh partai koalisi pendukung Prabowo - Gibran. Saat ini deretan partai di Senayan yang tergabung dalam Koalisi Indonesia Maju adalah Golkar, Gerindra, Partai Amanat Nasional, dan Demokrat. 

“Hak angket kan hak politikus DPR. Tetapi Partai Golkar dan partai koalisinya pasti akan menolak,” kata Airlangga seperti dikutip Jumat (23/2). 

Sementara itu anggota Komisi II DPR dari Partai Amanat Nasional Guspardi Gaus menilai wacana penggunaan hak angket di DPR salah alamat. Ia menilai dugaan kecurangan dalam Pemilu 2024 itu semestinya dibawa ke ranah hukum, bukan ke ranah politik. Dia mengatakan hal angket tersebut memiliki sifat yang politis.

"Kalau ada pelanggaran atau sesuatu yang dirasa tidak sesuai ketentuan terkait pemilu, ada ranah yang diberikan undang-undang kepada siapa pun yang dirugikan,” kata Guspardi. 

Ia menyebut berdasarkan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang pemilu berbagai persoalan mengenai dugaan kecurangan pemilu bisa diperkarakan lewat Badan Pengawas Pemilu melalui Gakumdu. Jalur laporan dan pengaduan juga bisa melalui Dewan Kehormatan Penyelenggara Pemilu (DKPP). 

Menurut Guspardi, dugaan kecurangan bisa dilaporkan ke penyelenggara pemilu, seperti Bawaslu atau Gakumdu karena merupakan persoalan hukum. Seandainya penyelesaian di Bawaslu dirasa kurang memuaskan, menurutnya undang-undang juga menjamin kontestan untuk memperkarakan ke Mahkamah Konstitusi atau MK.

“Ranahnya di situ. Jadi artinya yang angket ini, kok, ujug-ujug hak angket, ada apa,” katanya.

Guspardi mengingatkan bahwa DPR itu diisi oleh fraksi dari berbagai partai politik. Sementara itu untuk melakukan hak angket, harus didukung oleh lebih 50 persen anggota DPR.

Prabowo-Gibran gelar pidato kemenangan
Prabowo-Gibran gelar pidato kemenangan (ANTARA FOTO/Galih Pradipta/YU)

Di sisi lain ia mengingatkan bahwa hingga saat ini KPU belum menetapkan hasil pemilu 2024 baik untuk pemilihan presiden maupun pemilihan legislatif lantaran proses rekapitulasi masih berjalan. Oleh karena itu ia mengatakan langkah paling tepat untuk merespons dugaan kecurangan itu adalah melaporkannya kepada Bawaslu  atau ke MK. 

Usulan menggulirkan hak angket di DPR sebelumnya disampaikan oleh calon presiden nomor urut 3 Ganjar Pranowo. Pasangan yang diusung Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan, Partai Persatuan Pembangunan, Hanura dan Perindo itu menyebut hak angket perlu dilakukan untuk mengusut dugaan kecurangan terstruktur, sistematis dan masif selama pemilu 2024. 

Menurut ketentuan hak angket adalah hak untuk melakukan penyelidikan terhadap pelaksanaan suatu undang-undang atau kebijakan pemerintah yang berkaitan dengan hal penting, strategis, dan berdampak luas pada masyarakat. Dengan menggunakan hak ini, Ganjar mengatakan DPR bisa meminta KPU, dan Bawaslu menyelidiki kecurangan pemilu. 

Usulan Ganjar disambut oleh partai pengusung pasangan nomor urut 1 Anies Baswedan - Muhaimin Iskandar. Tiga partai pengusung Anies - Muhaimin yaitu Partai Nasional Demokrat, Partai Keadilan Sejahtera dan Partai Kebangkitan Bangsa menyatakan akan ikut mendukung hak angket bila jadi digulirkan oleh PDIP. Namun hingga kini PDIP belum mengumumkan sikap resmi terkait usulan Ganjar untuk menggelar hak angket. 

“Semangat kami seperti semangat yang disampaikan Pak Anies, kami siap bersama inisiator PDIP untuk menggulirkan angket,” kata Sekretaris Jenderal Nasional Demokrat, Hermawi Taslim. 

Berdasarkan UU Nomor 17 Tahun 2014, hak angket adalah hak DPR untuk menyelidiki pelaksanaan suatu undang-undang dan/atau kebijakan pemerintah yang diduga bertentangan dengan perundang-undangan. Usul hak angket bisa diajukan oleh minimal 25 orang anggota DPR dan lebih dari 1 fraksi. Namun, usul itu baru dianggap sah menjadi hak angket jika mendapat persetujuan dalam rapat paripurna DPR yang disetujui lebih dari 50% anggota yang hadir di sidang. 

Koalisi pengusung Anies-Muhaimin, Koalisi Perubahan menguasai 167 kursi DPR. Rinciannya, Nasdem 59 kursi, PKB 58 kursi, dan PKS: 50 kursi. Kemudian koalisi pengusung Ganjar-Mahfud menguasai 147 kursi DPR, dengan rincian PDIP 128 kursi dan PPP 19 kursi.

Halaman:
Reporter: Amelia Yesidora, Ade Rosman, Antara

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...