Subsidi Motor Listrik Masih Sepi Peminat, Ini Sederet Penyebabnya

Nadya Zahira
1 Desember 2023, 05:45
Karyawan memeriksa sepeda motor listrik di diler United E-Motor, Cideng, Jakarta Pusat, Selasa (22/8/2023). Kemenko Marves menyatakan pemerintah tengah membahas kebijakan agar konsumen bisa lebih mudah mendapatkan subsidi pembelian motor listrik baru yang
ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/tom.
Karyawan memeriksa sepeda motor listrik di diler United E-Motor, Cideng, Jakarta Pusat, Selasa (22/8/2023). Kemenko Marves menyatakan pemerintah tengah membahas kebijakan agar konsumen bisa lebih mudah mendapatkan subsidi pembelian motor listrik baru yang rencananya melalui skema satu KTP untuk satu motor listrik baru dengan jumlah subsidi masih sebesar Rp7 juta.

Target penjualan motor listrik melalui program subsidi Rp 7 juta per unit sulit tercapai pada tahun ini. Ketua Umum Asosiasi Industri Sepeda Motor Listrik Indonesia (Aismoli), Budi Setiyadi, mengatakan penyerapan subsidi motor listrik yang masih minim tersebut terjadi karena sejumlah hambatan seperti keterbatasan dealer di berbagai daerah. 

Mengutip dari situs Sisapira, pada Kamis (29/11) pukul 17.00 WIB, terdapat 6.640 unit motor listrik bersubsidi yang sedang dalam proses pendaftaran, lalu 4.523 unit telah terverifikasi, dan 4.148 unit sudah tersalurkan. Angka tersebut masih sangat jauh dari target penyerapan pembelian yang ditentukan pada tahun ini, yakni sebesar 200.000. 

Advertisement

Budi mengatakan, keterbatasan dealer di beberapa daerah terpencil mempengaruhi serapan penjualan motor listrik bersubsidi. Selain itu, masih banyak masyarakat yang belum mengetahui  program insentif motor listrik dari pemerintah tersebut. 

Dia mengatakan, saat ini terdapat 531 dealer motor listrik yang sudah terverifikasi dan 265 dealer yang belum registrasi. Namun, sebagian besar dealer motor listrik yang sudah terverifikasi itu masih berada di Pulau Jawa, terutama di Jabodetabek. 

“Sedangkan kota-kota terpencil seperti Cianjur, Ciamis, dan daerah yang kecil-kecil lainnya itu belum terverifikasi,” ujar Budi kepada Katadata.co.id, Kamis (30/11).

Budi mengatakan, pemerintah sebenarnya sudah melakukan upaya untuk mempermudah persyaratan subsidi motor listrik. Saat ini, pembeli bisa mendapatkan subsidi motor listrik dengan hanya bermodal NIK KTP saja. 

Dia mengatakan, penyederhanaan syarat subsidi tersebut bisa meningkatkan penjualan. Namun, hal itu belum bisa mendekati target subsidi motor listrik sebesar 200.000 unit.

"Sangat berat untuk mencapai target tahun ini," katanya.

Halaman:
Reporter: Nadya Zahira
Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...
Advertisement