Rudal Rusia Hancurkan Mal di Ukraina, Zelensky: Putin adalah Teroris

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut Vladimir Putin dan Rusia sebagai teroris pasca serangan yang menghancukan mal di kota Kremenchuk.
Happy Fajrian
29 Juni 2022, 08:15
rusia, perang rusia ukraina, ukraina, volodymyr zelensky, vladimir putin,
ANTARA FOTO/REUTERS/Igor Tkachenko/foc/sad.
Sebuah kompleks hotel yang hancur oleh rudal Rusia selama invasi ke Ukraina digambarkan di Odesa, Ukraina, Minggu (8/5/2022).

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyebut Presiden Rusia Vladimir Putin sebagai seorang teroris. Hal ini setelah serangan rudal Rusia menghancurkan sebuah mal di kota Kremenchuk, Ukraina yang menewaskan lebih dari 18 orang dan 36 orang lainnya hilang tertimbun reruntuhan.

Zelensky membagikan rekaman kamera keamanan saat pusat perbelanjaan Kremenchuk dihantam oleh serangan rudal Rusia pada hari Senin (27/6) dan mengatakan serangan itu dilakukan dengan sengaja.

“Rudal Rusia menabrak objek ini, dengan sengaja. Jelas, itu perintahnya (Putin). Jelas bahwa pembunuh Rusia menerima koordinat seperti itu untuk rudal ini, ”kata Zelenskyy melalui sebuah video pada Selasa (28/6) malam, dikutip Al Jazeera Rabu (29/6).

Moskow mengatakan bahwa mereka telah menyerang depot senjata terdekat dan secara keliru mengklaim bahwa mal itu kosong. Pada pidatonya Zelensky mengecam apa yang dia katakan sebagai kebohongan Rusia.

Advertisement

“Dan saya ingin mengatakan secara terpisah tentang tanggung jawab para propagandis Rusia yang berbohong tentang teror ini, yang mencoba membenarkan tindakan tentara Rusia. Kalian masing-masing juga akan dihukum. Kami memiliki semua bukti tentang apa yang dilakukan pasukan Rusia terhadap rakyat kami,” katanya.

Sementara itu di wilayah timur Ukraina, gubernur daerah Dnipropetrovsk, Valentyn Reznychenko, juga melaporkan adanya serangan dan petugas penyelamat dikerahkan untuk menyelamatkan warga di kota Dnipro.

Reznychenko menulis di aplikasi Telegram bahwa Rusia menembakkan enam rudal, tiga di antaranya ditembak jatuh. Infrastruktur perkeretaapian dan sebuah perusahaan industri telah dihancurkan dan sebuah perusahaan jasa dibakar.

Reuters tidak dapat memverifikasi akun gubernur secara independen. Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera membalas email permintaan komentar.

Dalam dua hari terakhir, Ukraina melaporkan serangan oleh Rusia di wilayah selatan Odesa, dan kota Kharkiv di timur laut yang merupakan target awal invasi Rusia pada akhir Februari lalu.

Menurut laporan Reuters, pihak berwenang Kharkiv bersama dengan penyelamat dan sukarelawan Palang Merah telah memulai kembali pelatihan bagi warga sipil tentang cara bertahan hidup di kereta bawah tanah kota yang dibom.

Aliansi militer NATO-Barat, yang anggotanya telah memberi Ukraina senjata untuk melawan Rusia, pada hari Selasa menyelesaikan kebuntuan yang membuka jalan bagi Finlandia dan Swedia untuk menjadi anggota setelah Turki mencabut veto-nya.

Perkembangan tersebut memperkuat tanggapan aliansi terhadap Rusia, khususnya di Laut Baltik, di mana keanggotaan Finlandia dan Swedia akan memberikan keunggulan militer NATO.

Pada pertemuan puncak NATO di Spanyol minggu ini, aliansi itu diperkirakan akan mengumumkan ratusan ribu tentara yang dipindahkan ke keadaan siaga yang lebih tinggi.

Adapun serangan di Kremenchuk memicu gelombang kecaman global. Kementerian pertahanan Rusia mengatakan misilnya mengenai gudang senjata terdekat yang menyimpan senjata Barat, yang meledak, menyebabkan kobaran api yang menyebar ke mal terdekat.

Rusia menggambarkan pusat perbelanjaan itu tidak terpakai dan kosong. Namun hal itu dibantah oleh kerabat korban tewas dan hilang, serta puluhan korban selamat yang terluka. Salah satunya Ludmyla Mykhailets (43), yang sedang berbelanja bersama suaminya ketika ledakan itu melemparkannya ke udara.

Pemerintah Ukraina juga menegaskan tidak ada sasaran militer di daerah itu. "Saya terbang dengan kepala lebih dulu dan serpihan menghantam tubuh saya. Seluruh tempat runtuh," kata Mykhailets di rumah sakit tempat dia dirawat.

Sementara itu, Ukraina dan Rusia saling tuding pada pertemuan Dewan Keamanan PBB pada Selasa. Zelensky menuduh Rusia sebagai "negara teroris", yang dibalas oleh tudingan Rusia bahwa Zelensky menggunakan pidato Dewan Keamanan sebagai "kampanye " untuk mengumpulkan lebih banyak dukungan senjata dari Barat.

Rusia membantah sengaja menargetkan warga sipil dalam perang yang telah menewaskan ribuan orang dan mengusir jutaan orang dari rumah mereka.

Ukraina mengalami hari yang berat lagi di medan perang di wilayah Donbas timur menyusul hilangnya kota Sievierodonetsk minggu lalu.

Pasukan Rusia berusaha menyerbu Lysychansk, melintasi Sungai Donets Siverskyi dari Sievierodonetsk, untuk menyelesaikan penangkapan mereka atas Luhansk, salah satu dari dua provinsi timur yang ingin ditaklukkan Moskow atas nama proksi separatis.

Negara-negara Barat telah memberlakukan sanksi ekonomi terhadap Rusia, tetapi sejauh ini gagal membatasi sumber pendapatan utama Moskow: pendapatan ekspor minyak dan gas, yang sebenarnya meningkat karena ancaman gangguan pasokan telah mendorong kenaikan harga global.

Pada akhir KTT tahunannya, G7 mengumumkan pendekatan baru - meninggalkan minyak Rusia di pasar sambil memberlakukan batasan pada harga yang dapat dibayar oleh negara-negara untuk itu.

Amerika Serikat juga memberlakukan sanksi pada lebih dari 100 target baru dan melarang impor baru emas Rusia, bertindak atas komitmen yang dibuat oleh G7.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait