Contoh Cerpen Beserta Struktur, Unsur dan Penjelasannya

Image title
9 Desember 2021, 15:15
Simak contoh cerpen beserta penjelasannya
Unsplash/Ergita Sela

Sebuah cerpen mengandung unsur intrinsik dan ekstrinsik. Mengutip modul Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, unsur intrinsik adalah unsur pembangun cerpen yang berasal dari dalam cerpen itu sendiri.

Unsur intrinsik cerpen terdiri dari tema, tokoh atau penokohan, alur cerita, latar, gaya bahasa, sudut pandang dan amanat. Sedangkan unsur ekstrinsik terdiri dari latar belakang masyarakat, penulis, dan nilai yang terkandung dalam cerpen.

Untuk memahami lebih lanjut, simak contoh cerpen berikut ini.

Contoh Cerpen

Bersumber dari buku Ceritaku, Ceritamu (Karya Sastra Cerpen) oleh Dra. Supiani Obrang Ruswati, M.Pd., berikut contoh cerpen beserta unsurnya.

Kai Imbran dan Sepedanya

Penulis: Ahmad Husaini

Kai Imbran ribut. Sepeda kesayangannya tak ada di rumahnya. Akibatnya dia mendadak temperamental. Nini Ipat, isterinya pun jadi sasaran.

“Aku bosan mendengar ocehanmu,” ucap Kai Imbran singkat.

Kenapa Kai Imbran begitu fanatik dengan sepedanya itu?

“Karena ia punya sejarah tersendiri bagi kehidupanku,” ujar Kai Imbran saat ditanya tetangganya yang turut prihatin melihat keadaan Kai Imbran setelah kehilangan sepedanya. Baginya sepeda itu adalah harta pusakanya.

Kalau sepintas lalu sepeda itu adalah biasa-biasa saja. Di pasar pun banyak

dijual,” beritahu Kai Imbran. Sepedanya itu ujar Kai Imbran sudah tua.

Advertisement

“Sepeda itu dibeli saat aku masih bujangan dulu hasil dari bertani,” ujar Kai Imbran.

Kai Imbran sudah puluhan tahun pensiun. Ia dulu jadi guru di daerah terpencil. Kini bersama dengan Nini Ipat mendiami sebuah rumah di sudut kampung kelahiran yang indah dan damai. Kai Imbran dan Nini Ipat dikaruniai dua orang anak. Kini bermukim di pulau Jawa. Saban lebaran mereka pulang kampung untuk bersilaturahmi dengan orang tua dan sanak famili lainnya.

Kenapa Kai Imbran ngotot mencari kemanapun sepedanya itu. Ternyata sepeda itu mempunyai sejarah tersendiri baginya. Banyak kenangan tersimpan di sepeda itu. Yang tak dapat digambarkan dengan kata-kata.

Kai Imbran sibuk mencari ke kolong rumah kalau-kalau sepedanya itu ada di sana. Kai Imbran mencari ke pasar loak. Kalau-kalau sepedanya bisa ditemukan di tempat itu. Setiap sepeda diamati secara detail dan hati-hati. Berjam-jam Kai Imbran berada di sana. Namun usahanya tetap nihil.

Minggu berikutnya ia kembali melakukan hal yang sama.

“Bagaimana kalau beli yang baru untuk mengganti sepeda itu?” ujar Nini Ipat.

Namun Kai Imbran tetap pada pendiriannya.” Sepeda itu punya sejarah tersendiri yang tak bisa dilupakan,” ujar Kai Imbran.

Hal ini tentu saja membuat Nini Ipat tak berkutik. Menurut apa kata suami. Namun ia tetap turut berusaha memecahkan masalah ini.

Dulu sepeda itu selalu digunakan Kai kemanapun juga seperti ke kenduri, pasar, sawah, dan tempat lainnya.

Entah kenapa hari itu Kai Imbran tidak memakai sepeda itu lagi. Ia terlihat seperti seorang gadis cantik yang kehilangan pesona. Tak ada lagi yang berani memandangnya. Seperti orang yang buruk rupa. Bahkan anak-anak yang tinggal sekampung dengan Kai Imbran berani mengejek.

“Hilang sepeda seperti orang Kayu Tangi Ujung,” ucap anak-anak itu sembari memperlihatkan pantat mereka ke arah muka Kai Imbran. Sungguh terlalu.....

Tentu saja Kai Imbran jadi berang melihat pelecehan diri tersebut, sekaligus juga merasa tersinggung. Sampai-sampai mau melempar anak-anak tersebut dengan batu. Tapi anak-anak itu keburu kabur.

Sepeda itu sangat khas. Tidak ada yang menyamainya. Karena sudah dimodifikasi sedemikian rupa. Tampil unik dan elegan. Saat di sawah pun sepeda itu selalu dibawa. Karena jarak rumah dengan sawah lumayan jauh. Lalu, bila bekerja sepeda itu akan disimpannya ke dalam rampa (pondok di sawah).

Kai Imbran bahkan ingin melaporkan kejadian ini ke Komnas HAM segala. Biar tuntas. Namun istrinya tidak mendukung.

“Buru-buru ngurus masalah kita, yang lain saja masih banyak yang belum terselesaikan,” ucap isterinya ketus.

Kai Imbran tak lagi bergairah menjalani hidup. Sawahnya dibiarkan saja terbengkalai. Dia tak mampu lagi mengurus rumah tangga. Akhirnya berantakan lah kehidupan mereka. Seperti mengurus kota yang semrawut oleh berbagai masalah. Dari pasar yang kumuh, penertiban PKL, hingga terminal. Belum lagi masalah kerusakan lingkungan.

Bagi Kai Imbran sepeda itu adalah pusaka berharga yang tak dapat dipisahkan dari sejarah hidupnya.

“Sudahlah Pak, kalau memang Tuhan menghendaki hilang bagaimana lagi. Manusia saja bisa mati,” ujar isterinya.

Memang benar juga kenapa memikirkan sepeda yang usianya sudah tua itu. Hidup di dunia saja tak ada yang abadi.

“Jabatan bupati saja bisa berakhir belum saatnya bila ada yang menggoyang ataupun bupatinya yang keburu meninggal dunia,” ujar Nini Ipat lagi.

Tapi Kai Imbran bingung. Apakah sepedanya itu hilang karena lupa meletakkan atau diembat oleh maling.

Tatapan orang tak lagi bersahabat terhadap Kai Imbran. Mereka menganggap Kai Imbran sudah kehilangan wibawa dan kharismanya. Setelah sepedanya itu hilang. Sungguh kejam sekali hukum masyarakat ini. Dunia! Dunia!

Kai Imbran masih ingat dengan sepedanya itu. Ban depan dan ban belakang baru diganti. Sementara velg-nya dicat warna hijau muda. Rantai dan bagian lainnya masih terlihat mengkilap. Karena memang tiap pagi selalu diberi minyak kelapa biar tidak berkarat. Itu semua dilakukan karena kecintaan kepada sepeda kesayangannya itu. Di usia tuanya Kai Imbran berharap sepeda itu jadi manfaat untuk menjalani sisa-sisa hidup.

Dulu sepeda itu tiap subuh dibawa oleh isterinya untuk berjualan sayuran ke pasar subuh. Paginya giliran Kai Imbran yang memakai untuk keperluan lainnya.

Kai Imbran sadar. Hidupnya penuh dengan liku-liku yang tentu dia jalani dengan ikhlas. Sepeda yang hilang itu jadi salah satu bahan pemikirannya.

“Kenapa sampai terjadi kesenjangan dimuka bumi ini, Pak?” ujar Nini Ipat kepada suaminya untuk mengalihkan pokok pembicaraan. Yang ditanya malah diam saja bahkan terlihat melamun.

“Pak,” ucap Nini Ipat sembari tangannya menggoyang-goyang bahu suaminya itu.

Kai Imbran melihat jalan hidup ini betapa terjalnya. Sepeda itu tak akan kembali lagi kepadanya. Tapi Kai Imbran tak mau berputus asa. Ia menghubungi temannya yang berprofesi sebagai paranormal. Kai Imbran menyerahkan masalah tersebut kepada teman lamanya itu.

“Sepeda itu tidak hilang cuman ada yang meminjam saja,” ucap temannya itu yang sudah puluhan tahun menggeluti profesinya itu. Kai Imbran tambah bingung. Perjalanan itu terlalu jauh. Bagai roda sepedanya yang hilang itu.

“Tidak punya pekerjaan tetapi tetap bekerja. Tidak punya penghasilan tetap tetapi

punya penghasilan,” ujar Kai Imbran.

Istrinya tertawa lebar mendengar kalimat-kalimat manis sang suaminya itu.

“Kaya dulu baru idealis, bukan idealis baru kaya,” timpal Nini Ipat.

Begitu harmonisnya hubungan Kai Imbran dengan Nini Ipat. Walau sepeda mereka hilang tak tahu entah kemana rimbanya.

Tertatih Kai Imbran meniti kehidupan ini. Sepeda tuanya bukanlah bagian penting hidupnya. Namun sepeda itulah yang membuatnya bergairah menjalani hidup.

Walaupun zaman sudah berubah. Semua orang memakai motor dan mobil. Tapi Kai Imbran tetap eksis dengan sepedanya. Sementara anak muda saat ini bangga memakai motor dan mobil, terlihat gagah dan angkuh, padahal milik orang tua mereka. Yang belum tentu lunas bayar kreditnya.

Kai Imbran masih ingat saat zamannya dulu. Naik sepeda menonton orkes dangdut. Begitu ramai sekali. Dijalan menggoda wanita. Tapi sekarang anak muda sudah naik motor semua. Yang memakai sepeda pancal ditertawakan. Dianggap kuno dan ketinggalan zaman. Ke sekolah pun sekarang jarang yang memakai sepeda. Kalau tidak naik motor, naik mobil orang alias naik taksi. Juga wanita tidak ada yang naksir kepada cowok yang memakai sepeda. Mereka lebih suka mendambakan laki-laki yang menggunakan jimat Jepang. Keterlaluan memang!

Ternyata sepeda tak lagi punya kharisma di mata seorang wanita sekarang ini. Tapi di kota-kota lain di dunia sepeda malah jadi alat transportasi primadona. Seperti di negeri Tirai Bambu, China. Karena dapat mengatasi masalah kemacetan lalu lintas dan polusi udara yang disebabkan oleh kendaraan bermotor dan polusi pabrik industri yang tumbuh kian pesat.

Analisis Unsur Cerpen

Dari cerpen diatas unsur intrinsik berupa tema adalah Kai Imbran kehilangan sepeda kesayangannya yang ditunjukkan pada kalimat berikut.

“Karena ia punya sejarah tersendiri bagi kehidupanku,” ujar Kai Imbran saat ditanya tetangganya yang turut prihatin melihat keadaan Kai Imbran setelah kehilangan sepedanya. Baginya sepeda itu adalah harta pusakanya.

Alur cerpen tersebut adalah alur campuran yang ditunjukkan pada kalimat berikut.

Alur mundur:

Kai Imbran sudah puluhan tahun pensiun. Ia dulu jadi guru di daerah terpencil. Kini bersama dengan Nini Ipat mendiami sebuah rumah di sudut kampung kelahiran yang indah dan damai. Kai Imbran dan Nini Ipat dikaruniai dua orang anak. Kini bermukim di pulau Jawa. Saban lebaran mereka pulang kampung untuk bersilaturahmi dengan orang tua dan sanak famili lainnya.

Alur maju:

Kai Imbran sibuk mencari ke kolong rumah kalau-kalau sepedanya itu ada disana. Kai Imbran mencari ke pasar loak. Kalau-kalau sepedanya bisa ditemukan di tempat itu. Setiap sepeda diamati secara detail dan hati-hati. Berjam-jam Kai Imbran berada disana. Namun usahanya tetap nihil.

Latar tempat dari cerpen tersebut yaitu rumah kai Imbran dan sekitarnya. Latar waktu dari cerpen tersebut yaitu waktu sekarang.

Latar suasana dari cerpen tersebut adalah sedih (Kai Imbran tak lagi bergairah menjalani hidup). Tokoh utama dalam cerpen tersebut yaitu Kai Imbran dan tokoh pembantu yaitu Nini Ipat.

Sudut pandang dari cerpen tersebut adalah sudut pandang orang ketiga. Amanat dari cerpen tersebut bagaimana cara kita menghargai kenangan dalam hidup.

Struktur Cerpen

Berdasarkan modul Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, struktur cerpen merupakan rangkaian cerita yang membentuk cerpen itu sendiri. Secara umum, struktur cerpen terbagi ke dalam bagian-bagian berikut.

  • Pengenalan situasi cerita (exposition,orientation): Pengarang memperkenalkan para tokoh, menata adegan dan hubungan antar tokoh.
  • Pengungkapan peristiwa (complication): Disajikan peristiwa awal yang menimbulkan berbagai masalah, pertentangan, ataupun kesulitan bagi para tokohnya.
  • Menuju pada adanya konflik (rising action): Terjadi peningkatan perhatian kegembiraan, kehebohan, ataupun keterlibatan berbagi situasi yang menyebabkan bertambahnya kesukaran tokoh.
  • Puncak konflik (turning point): Bagian ini disebut pula sebagai klimaks. Inilah bagian cerita yang paling besar dan
    mendebarkan. Pada bagian itu pula, ditentukannya perubahan nasib beberapa tokohnya. Misalnya, apakah dia kemudian berhasil menyelesaikan masalahnya atau gagal.
  • Penyelesaian (ending atau coda): Sebagai akhir cerita, pada bagian ini berisi penjelasan tentang sikap ataupun nasib-nasib yang dialami tokohnya setelah mengalami peristiwa puncak itu. Namun ada pula, cerpen yang penyelesaian akhir ceritanya itu diserahkan kepada imaji pembaca. Jadi, akhir ceritanya itu dibiarkan menggantung, tanpa ada penyelesaian.

Demikian pembahasan mengenai contoh cerpen beserta unsur dan strukturnya.

Editor: Intan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait