Pahami Pengertian Laporan Audit agar Terhindar dari Opini Tidak Wajar

Laporan audit digunakan oleh banyak pemangku kepentingan, seperti dewan direksi, pemegang saham, investor, atau badan pemerintah. Bagaimana agar tak muncul opini tidak wajar di hasil audit?
Image title
Oleh Yandi M. Rofiyandi
2 Juli 2022, 07:45
Pahami Pengertian Laporan Audit Agar Terhindar Opini Tidak Wajar
Pexels.com/Tima Miroshnichenko
Ilustrasi

Audit adalah pemeriksaan formal akun keuangan individu, bisnis, atau organisasi yang menghasilkan laporan audit. Audit internal dilakukan oleh anggota organisasi atau bisnis yang sama. Sementara audit eksternal dapat dilakukan oleh badan pengatur atau badan pemerintah.

Audit dilaksanakan untuk meningkatkan kredibilitas atau derajat keyakinan ataslaporan keuangan yang telah disusun oleh manajemen dengan tujuan agar tidak terjadi kesalahan dalam pengambilan keputusan oleh para stakeholders. Apa itu laporan audit? Bagaimana standar laporan audit? Bagaimana tahapan laporan audit?

Pengertian Laporan Audit

Dalam buku “Montgomery Auditing Continuing Professional Education” disebutkan bahwa audit adalah pemeriksaan sistematis atas pembukuan bisnis atau organisasi lain untuk memastikan atau memverifikasi dan melaporkan fakta-fakta mengenai operasi keuangan dan hasilnya. 

Audit dilakukan untuk berbagai alasan, termasuk untuk tujuan memperoleh modal moneter dan menjaga kepatuhan pemerintah. Pada umumnya, laporan audit ini berupa dokumen yang disiapkan oleh auditor profesional pada akhir proses audit. Sehingga, laporan audit itu dapat menghasilkan detail pada data keuangan.

Advertisement

Dikutip dari lama Otoritas Jasa Keuangan, laporan audit adalah laporan auditor yang menyatakan bahwa pemeriksaan telah dilakukan sesuai dengan norma pemeriksaan akuntan, disertai dengan pendapat mengenai kewajaran laporan keuangan perusahaan yang diperiksa.

Jenis pendapat yang dikenal adalah wajar tanpa syarat (unqualified clean), wajar dengan syarat (qualified), menolak dengan memberikan pendapat (adverse), dan menolak tanpa memberikan pendapat sama sekali (disclaimer). 

Standar Pelaporan Laporan Audit

Standar pelaporan laporan audit mengacu pada generally accepted auditing standard (GAAS), yaitu:

  • Laporan audit harus menyatakan telah disusun sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.
  • Laporan audit harus menunjukkan keadaan yang di dalamnya prinsip akuntansi secara konsisten diterapkan dalam penyusunan laporan keuangan periode berjalan dalam hubungannya dengan periode sebelumnya.
  • Pengungkapan informasi dalam laporan keuangan harus dipandang memadai kecuali dinyatakan lain dalam laporan audit.
  • Laporan audit harus memuat suatu pendapat mengenai laporan keuangan secara menyeluruh atau suatu asersi bahwa pernyataan demikian tidak dapat diterima.

Fungsi Laporan Audit

Laporan audit digunakan oleh banyak pemangku kepentingan termasuk manajemen entitas, dewan direksi, pemegang saham, investor, badan pemerintah, bank, dan banyak lainnya. Adapun fungsi laporan audit antara lain:

  • Investor menggunakan laporan audit dan laporan keuangan yang diaudit untuk menilai kinerja keuangan dan posisi keuangan entitas untuk peluang investasi mereka.
  • Badan pemerintah menggunakan laporan audit dan laporan keuangan untuk menilai kelengkapan dan keakuratan laporan pajak.
  • Pemegang saham dan dewan direksi menggunakan laporan audit untuk menilai integritas manajemen dan transparansi laporan keuangan.

Jenis Opini Laporan Audit

Jenis opini audit yang dikeluarkan oleh auditor atas laporan keuangan antara lain:

Unqualified Opinion

Unqualified opinion atau pendapat wajar tanpa pengecualian disebut juga opini bersih. Laporan auditor ini menyatakan bahwa tiap catatan keuangan yang disediakan oleh usaha kecil bebas dari kesalahan penyajian. Selain itu, unqualified opinion menunjukkan bahwa catatan keuangan telah di-maintenance sesuai dengan standar akuntansi.

Biasanya laporan ini terdiri dari judul yang menyertakan kata “independen” yang berarti laporan disiapkan oleh pihak ketiga yang tidak memihak. Judul laporan disertai body yang berisi tiga paragraf, bagian utama berisi tanggung jawab auditor, tujuan audit, dan temuan auditor. Auditor menandatangani dan memberikan tanggal di dokumen, termasuk alamat.

Qualified Opinion

Dalam kondisi catatan keuangan perusahaan tidak dibuat sesuai dengan standar akuntansi tetapi tidak ada kesalahan penyajian yang teridentifikasi, auditor akan mengeluarkan pendapat wajar dengan pengecualian (qualified opinion). Penulisan qualified opinion sangat mirip dengan unqualified opinion. Qualified opinion mencakup paragraf tambahan yang berisi alasan mengapa laporan audit tidak wajar tanpa pengecualian.

Adverse Opinion

Adverse opinion atau opini tidak wajar adalah jenis laporan keuangan terburuk yang dapat dikeluarkan untuk perusahaan. Hal tersebut menunjukkan bahwa catatan keuangan perusahaan tidak sesuai dengan standar akuntansi. Ketika jenis laporan ini diterbitkan, perusahaan harus mengoreksi laporan keuangannya dan mengauditnya kembali, karena investor, kreditur, dan pihak peminta lainnya tidak akan menerimanya.

Disclaimer of Opinion

Pada beberapa kesempatan, auditor tidak dapat menyelesaikan laporan audit yang akurat. Hal ini dapat terjadi karena berbagai alasan seperti tidak adanya catatan keuangan yang sesuai. Ketika ini terjadi, auditor mengeluarkan pernyataan tidak memberikan pendapat, yang menyatakan bahwa pendapat tentang status keuangan perusahaan tidak dapat ditentukan.

Tahapan dalam Membuat Laporan Audit

Meminta Dokumen Keuangan

Setelah memberi tahu organisasi tentang audit yang akan datang, auditor biasanya meminta dokumen yang tercantum pada daftar periksa pendahuluan. Dokumen-dokumen ini mungkin termasuk salinan laporan audit sebelumnya, laporan bank asli, kuitansi dan buku besar. Selain itu, auditor dapat meminta bagan organisasi, bersama dengan salinan risalah dewan dan komite serta salinan anggaran rumah tangga dan peraturan tetap.

Mempersiapkan Rencana Audit

Auditor memeriksa informasi yang terkandung dalam dokumen dan merencanakan bagaimana audit akan dilakukan. Lokakarya risiko dapat dilakukan untuk mengidentifikasi kemungkinan masalah. Rencana audit kemudian disusun.

Menjadwalkan Rapat Terbuka

Manajemen senior dan staf administrasi kunci kemudian diundang ke pertemuan terbuka di mana ruang lingkup audit disajikan oleh auditor. Kerangka waktu untuk audit ditentukan. Masalah waktu apa pun, seperti jadwal liburan, dibahas dan ditangani. Kepala departemen mungkin diminta untuk memberi tahu staf tentang kemungkinan wawancara dengan auditor.

Melakukan Kerja Lapangan di Lokasi

Auditor mengambil informasi yang dikumpulkan dari rapat terbuka dan menggunakannya untuk menyelesaikan rencana audit. Kerja lapangan kemudian dilakukan dengan berbicara kepada anggota staf dan meninjau prosedur dan proses.

Auditor menguji kepatuhan terhadap kebijakan dan prosedur. Kontrol internal dievaluasi untuk memastikannya memadai. Auditor dapat mendiskusikan masalah yang muncul untuk memberi organisasi kesempatan untuk merespons.

Menyusun Laporan

Auditor menyiapkan laporan yang merinci temuan audit. Termasuk dalam laporan tersebut adalah kesalahan matematika, masalah posting, pembayaran resmi tetapi tidak dibayar dan perbedaan lainnya; masalah audit lainnya juga terdaftar. Auditor kemudian menulis komentar yang menjelaskan temuan audit dan merekomendasikan solusi untuk setiap masalah.

Menyiapkan Pertemuan Penutupan

Auditor meminta tanggapan dari manajemen yang menunjukkan apakah setuju atau tidak setuju dengan masalah dalam laporan, deskripsi rencana tindakan manajemen untuk mengatasi masalah dan tanggal penyelesaian yang diproyeksikan.

Pada pertemuan penutupan, semua pihak yang terlibat membahas laporan dan tanggapan manajemen. Jika ada masalah yang tersisa, masalah tersebut diselesaikan pada saat itu.

Batasan Laporan Audit

Untuk dapat memberikan keyakinan yang memadai terhadap kewajaran atas laporan keuangan, auditor akan menentukan materialitas dan ruang lingkup audit. Materialitas berkaitan dengan ambang batas toleransi salah saji yang diperkenankan dalam laporan keuangan. Jika salah saji melebihi tingkat materialitas, dapat dikatakan terdapat salah saji yang dapat mempengaruhi kesalahan pengambilan keputusan oleh para stakeholders. 

Dari materialitas tersebut, auditor akan menentukan sejauh mana ruang lingkup audit yang akan diperiksa. Ruang lingkup audit adalah batasan yang harus dipatuhi auditor dalam pelaksanaan audit.

Tujuan dari ruang lingkup audit adalah untuk menetapkan luasnya pemeriksaan yang menjadi tanggung jawab auditor serta memfokuskan pada bagian yang dianggap penting dalam pelaksanaan audit.

Ruang lingkup dalam pelaksanaan audit adalah terbatas pada laporan keuangan dari organisasi atau badan usaha yang diperiksa. Selain materialitas, ruang lingkup juga dapat ditentukan dari hasil audit tahun lalu.

Ruang lingkup audit dapat membantu auditor untuk menentukan bukti audit yang harus diperoleh dan dikumpulkan untuk mendukung kesimpulan dari pelaksanaan audit.

Dalam praktiknya auditor kerap menemui kesulitan dalam memperoleh bukti audit karena pembatasan ruang lingkup audit. Pembatasan ini bisa terjadi atas permintaan klien atau keadaan di luar kekuasaan auditor dan klien.

Editor: Redaksi
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait