Bangun Smelter, Freeport Raup Rp 9,9 Triliun dari Penerbitan Obligasi

Freeport meraih dana US$ 688 juta atau sekira Rp 9,9 triliun dari hasil penerbitan obligasi dengan emisi senilai US$ 3 miliar untuk membangun smelter di Gresik. Saat ini progresnya mencapai 21%.
Image title
27 April 2022, 10:02
Bangun Smelter, Freeport Raup Rp 9,9 Triliun dari Penerbitan Obligasi
Iurii Kovalenko/123rf
Freeport Indonesia

PT Freeport Indonesia (PTFI) menerbitkan surat utang global senilai US$ 3 miliar atau Rp 43,2 triliun untuk membiayai proyek pembangunan pabrik pemurnian (smelter) tembaga di Kawasan Java Integrated Industrial Estate (JIIPE) Gresik, Jawa Timur.

Dari penerbitan obligasi tersebut, PT Freeport memperoleh dana senilai US$ 688 juta atau sekira Rp 9,9 triliun. Pembangunan smelter baru di Gresik tersebut berkapasitas 1,7 juta metrik ton konsentrat per tahun yang sebelumnya ditargetkan mencapai 2 juta metrik ton.

Juru Bicara Freeport Indonesia, Riza Pratama, mengatakan progres pembangunan smelter Gresik saat ini masih dalam tahap pemadatan tanah dan pemasangan 6000 tiang pancang dari 18.000 tiang yang akan dipasang. "Progresnya 21%. Tahun ini targetnya pelaksanaan proyek 50%. Semoga tidak ada kendala lagi seperti Covid-19, semoga gak ada lagi," kata Riza saat ditemui di Jakarta pada Selasa (26/4), malam.

Riza menambahkan, proyek pengerjaan smelter Gresik sempat tertunda selama setahun karena sejumlah kontraktor yang berasal dari luar negeri tidak datang ke Indonesia karena pandemi Covid-19. Adapun proyek pembangunan smelter diperkirakan rampung pada tahun 2023. "Waktu awal-awal Covid-19 memang terhenti proyeknya selama 1 tahun lebih karena kontraktor tidak ada yang datang langsung ke Indonesia," sambungnya.

Advertisement
freeport
freeport (Jokowi/instagram)

 

 

Surat utang tersebut akan ditawarkan di Amerika Serikat (AS) dan luar AS. Penawaran di AS dilakukan kepada investor institusi  yang memenuhi syarat sesuai dengan aturan 144A di bawah Securities Act of 1933.

Sementara itu, untuk penawaran di luar AS, ketentuan yang berlaku di bawah Securities Act. Surat utang tersebut belum dan tidak akan didaftarkan berdasarkan Securities Act atau undang-undang sekuritas yurisdiksi lain mana pun, dan tidak boleh ditawarkan atau dijual di Amerika Serikat tanpa adanya pendaftaran atau pengecualian yang berlaku dari persyaratan pendaftaran.

Surat utang tesebut tidak boleh ditawarkan atau dijual di Indonesia baik untuk warga negara Indonesia (WNI) atau asing. Surat utang ini juga tidak boleh ditawarkan kepada WNI di luar Indonesia, dengan cara yang merupakan penawaran umum atas efek, berdasarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 8 Tahun 1995 tentang Pasar Modal dan peraturan pelaksanaannya, atau private placement atas efek berdasarkan Peraturan OJK Nomor 30/POJK.04/2019 tentang Penerbitan Efek Bersifat Utang dan/atau Sukuk Tanpa Penawaran Umum.PT Freeport Indonesia tidak bermaksud untuk mendaftarkan sebagian dari Penawaran Obligasi di Indonesia atau untuk melakukan penawaran umum obligasi di Indonesia. Sebanyak 51,24% saham PT Freeport Indonesia dikuasai oleh Indonesia. PT Freeport Indonesia merupakan salah satu tambang emas terbesar di dunia.

Sebelumnya diberitakan Katadata, Chairman & CEO Freeport-McMoRan Richard C. Adkerson dalam laporan kinerja kuartal II tahun ini membeberkan PTFI baru saja mendapatkan pinjaman sebesar US$ 1 miliar untuk pembangunan proyek smelter di Gresik ini. "PTFI baru-baru ini menandatangani fasilitas kredit bank senilai US$ 1 miliar, lima tahun, tanpa jaminan untuk memajukan proyek ini," ujarnya.

Menurutnya, pembiayaan utang tambahan tengah direncanakan guna mendanai proyek dengan biaya semua utang tersebut dibagi 49% oleh FCX dan 51% oleh MIND ID.

Reporter: Muhamad Fajar Riyandanu
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait