Wall Street Bergerak Variatif, Investor Cermati Laporan Laba Emiten

Syahrizal Sidik
25 Januari 2023, 07:55
Wall Street Bergerak Variatif, Investor Cermati Laporan Laba Emiten
xPACIFICA/Getty Image
Suasana bursa NYSE, Wall Street

Bursa saham Wall Street, Amerika Serikat ditutup variatif pada perdagangan Selasa kemarin (24/1). Pelemahan itu terjadi karena terjadinya masalah teknis di awal perdagangan yang berimbas kepada beberapa emiten.

Berdasarkan data perdagangan, indeks Dow Jones naik 0,31%, indeks S&P 500 juga terkerek 0,07% dan indeks Nasdaq melemah 0,27%. Di awal sesi, beberapa emiten di New York Stock Exchange (NYSE) sempat dihentikan sementara perdaganganya karena volatilitas setelah kesalahan yang terlihat sebelum melanjutkan perdagangan reguler sekitar pukul 09:50 waktu setempat.

"Pada 24 Januari 2023, karena masalah sistem, NYSE tidak dapat melakukan lelang pembukaan pada sekuritas yang terdaftar," kata otoritas bursa dalam sebuah pernyataan, seperti dikutip dari Yahoo Finance, Rabu (25/1).

"Masalah sistem ini mengakibatkan perdagangan berkelanjutan dari sekuritas tersebut dimulai pada pukul 9:30 pagi."

Saham-saham utama yang secara singkat terpengaruh oleh masalah teknis yang tampak termasuk Morgan Stanley, AT&T, McDonalds, dan Walmart.

Di sisi lain, pelaku pasar juga mencermati kinerja keuangan beberapa emiten di bursa Wall Street. Saham Microsoft Corporation naik lebih dari 3% dalam perdagangan setelah jam kerja setelah raksasa teknologi itu mengalahkan ekspektasi analis pada laba per saham sementara sedikit kehilangan ekspektasi pendapatan.

Selain itu, saham General Electric juga naik 1,7% setelah perusahaan industri tersebut menyampaikan perkiraan laba yang optimis, mengutip permintaan yang kuat untuk mesin jet dan peralatan listriknya.

Senada, saham Verizon (VZ) juga naik 2% lebih tinggi setelah perusahaan melaporkan apa yang dianggap perusahaan sebagai pertumbuhan langganan terbaiknya dalam tujuh tahun selama tiga bulan terakhir tahun 2022 sambil memperkirakan laba tahunan di bawah perkiraan analis.

Sementara itu, saham perusahaan 3M (MMM) anjlok 6,2% setelah konglomerat manufaktur tersebut melaporkan laba yang lebih rendah atas penurunan permintaan terkait inflasi untuk barang-barang termasuk pembersih udara dan respirator, sementara mengumumkan akan memangkas 2.500 pekerjaan.

Pelaku pasar mencermati, dolar AS stabil setelah jatuh ke level terendah dalam sembilan bulan dalam beberapa hari terakhir, sementara di komoditas, minyak berjangka turun. Minyak West Texas Intermediate (WTI) — patokan AS — terpantau turun 1,8% diperdagangkan mendekati $80 per barel.

Musim pendapatan telah dimulai dengan awal yang lebih ringan. Margin laba bersih kuartal keempat untuk S&P 500 sejauh ini adalah 11,4%, di bawah margin laba bersih kuartal sebelumnya sebesar 11,9% dan di bawah margin laba bersih tahun lalu sebesar 12,4%, menurut data FactSet. Selain itu, perkiraan pendapatan konsensus untuk tahun 2023 cenderung terus menurun.

Di sisi ekonomi, pembacaan produk domestik bruto (PDB) hari Kamis adalah sorotan minggu ini. Namun, investor tetap fokus pada pengumuman suku bunga Federal Reserve berikutnya pada awal Februari, dengan para pejabat diperkirakan akan turun ke kenaikan yang lebih kecil.

Advertisement

CME FedWatch Tool, yang berfungsi sebagai barometer untuk suku bunga Fed yang akan segera terjadi dan kebijakan moneter AS, menunjukkan pasar memperkirakan peluang 99,1% dari kenaikan 25 basis poin pada hari Selasa.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait