Inflasi Inggris Terus Meroket Capai 9%, Tertinggi dalam 40 Tahun

Inflasi di Inggris terus meroket dipicu lonjakan pada harga pangan dan energi.
Image title
18 Mei 2022, 20:12
inggris, inflasi, suku bunga, harga pangan, inflasi inggris
ANTARA FOTO/REUTERS/Christopher Furlong/Pool /AWW/dj
Ilustrasi. Data resmi yang dirilis pemerintah Inggris menunjukkan harga konsumen naik 2,5% secara bulanan.

Inflasi Inggris melonjak ke level tertinggi dalam 40 tahun terakhir mencapai 9% pada April karena harga makanan dan energi melonjak. 

Data resmi yang dirilis pemerintah Inggris menunjukkan harga konsumen naik 2,5% secara bulanan, sedikit di bawah prediksi dari jajak pendapat Reuters sebesar 9,1%. 

Inflasi harga konsumen yang mencapai 9% adalah yang tertinggi sejak pencatatan dimulai dalam bentuk saat ini pada 1989, melampaui inflası tahunan pada Maret 1992 sesear 8,4% dan jauh di atas bulan lalu yang mencapai 7%.

Kantor Statistik Nasional Inggris juga mengatakan perkiraannya menunjukkan bahwa inflasi akan bertahan lebih tinggi dari inflasi yang terjadi tahun 1982.

Advertisement

Mulai 1 April, regulator energi Inggris meningkatkan batas harga energi rumah tangga sebesar 54% menyusul lonjakan harga energi grosir, termasuk rekor kenaikan harga gas global. Regulator, Ofgem, tidak mengesampingkan kenaikan lebih lanjut hingga batas pada tinjauan berkala tahun ini.

Bank of England telah menaikkan suku bunga pada empat pertemuan berturut-turut, menaikkan biaya pinjaman dari level terendah bersejarah di era pandemi sebesar 0,1% ke level tertinggi 13-tahun sebesar 1. Kenaikan bunga ini diharapkan mampu mengendalikan inflasi yang tidak terkendali tanpa menginjak ekonomi..

Sebuah survei baru-baru ini menunjukkan bahwa seperempat warga Inggris terpaksa melewatkan waktu makan karena tekanan inflasi dan krisis pangan. Inflasi tinggi yang dirilis Pada Rabu (18/5) memberikan pukulan lain kepada rumah tangga yang sudah khawatir tentang biaya hidup, dan ada peringatan bahwa yang terburuk belum datang.

“Tidak seperti di AS, inflasi Inggris terus meningkat untuk saat ini, memicu kekhawatiran lebih lanjut seputar biaya hidup,” kata Richard Carter, Kepala Penelitian Bunga Tetap di Quilter Cheviot, dalam sebuah catatan penelitian.

Ia mengatakan kondisi Ini juga akan menambah tekanan pada Bank of England untuk menaikkan suku bunga dan mengatasi kenaikan harga. 

Carter menyarankan bahwa tekanan lebih lanjut kemungkinan akan mendorong pemerintah Inggris untuk menarik tuas fiskal dan melihat cara untuk mengurangi beban bagi konsumen yang mungkin meningkat pada musim gugur. 

Di sisi lain, data pasar tenaga kerja yang kuat membuat kesulitan saat ini sangat sulit untuk diabaikan. Angka pengangguran Inggris berada di level terendah dalam 50 tahun terakhir. Dengan bi

“Pekerja memanfaatkan daya tawar mereka untuk meminta pengusaha menaikkan gaji untuk mengatasi masalah tersebut. Dengan biaya hidup yang lebih tinggi, kenaikan upah sekarang mencapai 7%,” kata Ambrose Crofton, ahli strategi pasar global di JPMorgan Asset Management.

Kondisi ini, menurut dia, menciptakan risiko terjadinya resesi ekonomi jika  langkah Bank of England menaikkan suku bunga tergalu cepat. Di sisi lain, kenaikan suku bunga yang kecil juga dapat berisiko memperkuat ekspektasi inflasi dan mendorong putaran umpan balik kenaikan upah yang lebih tinggi.

Oleh karena itu, ahli strategi JPMorgan percaya bahwa bank sentral Inggris akan mencoba untuk mencapai keseimbangan dengan menaikkan suku bunga secara hati-hati satu pertemuan pada satu waktu, sambil mengamati data ekonomi dengan cermat. 

Kamar Dagang Inggris memperingatkan setelah pengumuman hari Rabu bahwa tingkat inflasi yang tinggi dan krisis biaya hidup yang dihadapi rumah tangga merusak kemampuan perusahaan untuk berinvestasi dan beroperasi pada kapasitas penuh.

“Skala ini di mana inflasi merusak pendorong utama output Inggris, termasuk pengeluaran konsumen dan investasi bisnis, belum pernah terjadi sebelumnya dan berarti ada kemungkinan nyata Inggris akan berada dalam resesi pada kuartal ketiga tahun ini," kata Suren Thiru, kepala ekonomi di BCC, dalam sebuah catatan.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait