Hingga September, Penerimaan Pajak Sektor Tambang Anjlok 20,6%

Kementerian Keuangan mencatat penerimaan pajak pada sektor pertambangan hingga akhir September 2019 turun 20,6% menjadi Rp 43,21 triliun.
Image title
Oleh Rizky Alika
5 November 2019, 06:00
tambang batu bara, pajak
Aktivitas di tambang Batu bara. Kementerian Keuangan mencatat penerimaan pajak pada sektor pertambangan hingga akhir September 2019 turun 20,6% menjadi Rp 43,21 triliun.

Kementerian Keuangan mencatat penerimaan pajak pada sektor pertambangan hingga akhir September 2019 turun 20,6% menjadi Rp 43,21 triliun. Kondisi ini berbanding terbalik dibanding periode yang sama tahun lalu yang mencatatkan pertumbuhan hingga mencapai 69,9%. 

Menteri Keuanagan Sri Mulyani Indrawati menjelaskan, penurunan penerimaan pajak terjadi karena perusahaan-perusahaan di sektor tersebut mengalami tekanan. "Ketika penerimaan mereka menurun, pembayaran pajak mereka juga akan menurun," kata dia saat rapat kerja dengan Komisi Keuangan di Gedung Parlemen, Jakarta, Senin (4/11).

Hal tersebut, menurut dia, terutama dipengaruhi oleh harga sejumlah komoditas tambang, terutama batu bara yang merosot tajam. Adapun penurunan harga komoditas terjadi akibat pelemahan ekonomi global.

(Baca: Susul Australia dan Italia, Sri Mulyani Bakal Kejar Pajak Netflix)

Sri Mulyani menjelaskan, perang dagang menekan pertumbuhan ekonomi global yang diproyeksi hanya mencapai 3% pada tahun ini.  Di sisi lain, pertumbuhan volume perdagangan dunia pada tahun ini diperkirakan hanya mencapai 1,1%.

"Ini merupakan pertumbuhan volume dagang yang terlemah sejak 10 tahun terakhir," ujar dia.

(Baca: Sri Mulyani Waspadai Dana Repatriasi Tax Amnesty Keluar dari Indonesia)

Selain pada sektor tamabang, penurunan penerimaan pajak juga terjadi pada industri pengolahan. Hingga September, industri pengolahan mencapai Rp 245,61 triliun atau menurun 3,2% dibandingkan tahun lalu pada periode yang sama. Padahal, penerimaan industri manufaktur pada September 2018 tumbuh 11,7%.

Sebaliknya, sektor transportasi dan pergudangan mencatatkan pertumbuhan tertinggi sebesar 18,9% mencapai Rp 36,36 triliun. Penerimaan tersebut juga membaik dibandingkan tahun lalu yang tumbuh 12,6% secara tahunan.

Sebelumnya, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat realisasi penerimaan pajak hingga Agustus 2019 mencapai Rp 801,02 triliun. Realisasi tersebut baru mencapai 50,78% dari target APBN 2019 yang sebesar Rp 1.577,56 triliun seperti tergambar dalam databooks di bawah ini. 

Reporter: Rizky Alika
Editor: Agustiyanti

Video Pilihan

Artikel Terkait