Ekonomi Jakarta Resesi, Tingkat Penganggurannya Tertinggi di Indonesia

BPS mencatat ekonomi Jakarta pada kuartal III 2020 terkontraksi 3,82% secara tahunan dan masuk ke jurang resesi. Tingkat pengangguran terbuka tercatat paling tinggi secara nasional.
Image title
5 November 2020, 15:33
Kendaraan melaju di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Kamis (11/6/2020). Staf Khusus Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Reza Yamora Siregar memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Kuartal II 2020 akan anjlok hingga minus 3 - 4 persen dampak Pe
ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww.
Kendaraan melaju di Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta, Kamis (11/6/2020). Staf Khusus Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Reza Yamora Siregar memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada Kuartal II 2020 akan anjlok hingga minus 3 - 4 persen dampak Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) yang dilakukan di berbagai daerah sejak beberapa bulan terakhir.

Badan Pusat Statistik mencatat perekonomian DKI Jakarta memasuki resesi seiring produk domestik bruto pada kuartal III 2020 yang kembali terkontraksi sebesar 3,82% secara tahunan. Tingkat pengangguran terbuka ibu kota per Agustus naik menjadi 10,95%, tertinggi di Indonesia.

Berdasarkan data yang dirilis BPS Provinsi DKI Jakarta, kontraksi perekonomian pada kuartal III 2020 lebih baik dibandingkan kuartal sebelumnya yang mencapai 8,23%. Namun, tekanan perekonomian akibat pandemi Covid-19 selama dua kuartal ini berimplikasi pada daya beli masyarakat.

"Permintaan domestik seperti konsumsi rumah tangga dan investasi masih rendah dan belum menunjukkan perbaikan," tulis BPS Jakarta dalam berita resmi statistik yang dirilis, Kamis (5/11).

Advertisement

Kontraksi ekonomi pada kuartal III 2020 dibandingkan periode yang sama terjadi pada hampir seluruh komponen pengeluaran kecuali konsumsi pemerintah yang tumbuh melesat 57,89%. Sementara konsumsi rumah tangga yang menjadi kontributor utama PDRB negatif 5,28%.

Investasi atau Pembentukan Modal Tetap Bruto negatif 8,92, konsumsi LNPRT terkontraksi 8,92%, serta ekspor dan impor negatif masing-masing 20,75% dan 15,62%.

Sementara dibandingkan kuartal II 2020, hanya komponen ekspor dan impor yang masih mengalami kontraksi masing-masing mencapao 8,48% dan 8,97%. Sementara Konsumsi pemerintah tumbuh 26,63%, konsumsi LNPRT 0,24%, dan investasi atau PMTB 9,36%.

Berdasarkan lapangan usahanya, sektor jasa kesehatan dan kegiatan sosial tumbuh paling kencang mencapai 32,69% secara tahunan atau 23,52% dibandingkan kuartal sebelumnya. Disusul oleh sektor informasi dan komuniasi yang tumbuh 11,15% secara tahunan atau 11,52% secara kuartalan.

Adapun sektor penyedia akomodasi dan makan minum atau restoran terkontraksi paling dalam mencapai 16,38% secara tahunan atau 18,52% secara kuartalan. Sektor industri pengolahan mencatatkan kontraksi 12,03% dibandingkan periode yang sama tahun lalu, tetapi meningkat 11,2% dibandingkan kuartal sebelumnya.

Demikian pula dengan sektor konstruksi yang masih negatif 6,37% dibanding kuartal III 2019, tetapi tumbuh 11,23% dibandingkan kuartal lalu.

"Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar transisi yang diberlakukan sejak bulan Juni 2020 memungkinkan ekonomi Jakarta menggeliat sehingga memberikan peluang bagi sektor-sektor produktif," katanya.

Kepala Ekonom Bank Mandiri Andry Asmoro menjelaskan sektor jasa makanan dan minuman terpukul paling dlaam akibat PSBB jilid II yang dilakukan Pemda DKI Jakarta. Kebijakan tersebut menekan angka kunjungan ke restoran di ibu kota hingga menjadi 19% dari kunjungan normal.

Namun di sisi lain, survei yang dilakukan pihaknya menunjukkan kunjungan ke restoran ke daerah sekitar Depok, Tangerang, dan Tangerang Selatan dalam satu minggu justru meningkat setelah PSBB jilid II. Angka kunjungan ke restoran di Tangerang Selatan naik hingga 59% usai PSBB II.

DKI Jakarta sempat kembali memperketat PSBB pada 10 September hingga 11 Oktober 2020. Ekonom INDEF Eko Listiyanto sebelumnya mengatakan PSBB jilid II ini akan memberikan tekanan lebih besar pada perekonomian Jakarta maupun nasional.

BPS mencatat perekonomian nasional pada kuartal III 2020 negatif 3,49%, lebih buruk dari prediksi pemerintah yang minus 2,9%. Perekonomian Jakarta berkontribusi sekitar 17% dari total perekonomian nasional.

Tingkat Pengangguran Tertinggi 

BPS  juga mencatat tingkat  pengangguran  terbuka  untuk wilayah Jakarta pada  Agustus  2020 mencapai 10,95 persen, tertinggi dari seluruh provinsi di Indonesia. Angka ini juga jauh lebih tinggi dibandingkan TPT nasional yang mencapai 7,07%. 

Adapun TPT tersebut  setara dengan 572.780 orang. Jumlah ini naik  4,41  persen  atau  bertambah 233.378 orang. BPS menyebut, pandemi  Covid-19  menjadi  salah satu  faktor  penyebab  kenaikan  tingkat pengangguran  di  Ibu  Kota. 

"Sebanyak 175.890 pengangguran disebabkan karena Covid-19. Mereka berhenti bekerja karena perusahaannya  terdampak  Covid-19  atau  pemberlakuan  kebijakan  Pembatasan Sosial Berskala Besar," kata lembaga tersebut. 

Selama  periode  pandemi,  sektor formal  kehilangan  453.295  pekerja  tetapi hanya  259.597  pekerja  mampu  diserap oleh  sektor  informal.  Akibatnya,  193.698 orang kehilangan pekerjaan. 
 
Implikasi pandemi bukan saja terjadi terhadap pengurangan tenaga kerja, tetapi juga mempengaruhi produktivitas pekerja. Sebanyak  1.673.028  pekerja  mengalami pengurangan jam kerja karena Covid-19.

 

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait