KPK Soroti 2.357 Koruptor Masih Berstatus PNS

Penulis: Dimas Jarot Bayu

Editor: Yuliawati

Selasa 4/9/2018, 14.40 WIB

Pemberhentian tidak hormat terhadap PNS yang terbukti korupsi perlu segera dilakukan.

PENCEGAHAN KORUPSI PROYEK KEMENHUB
ANTARA FOTO/Wahyu Putro A
Ketua KPK Agus Rahardjo (tengah) bersama Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (tengah), dan Sekjen Kemenhub Sugihardjo (kanan) memberi keterangan kepada wartawan seusai melakukan pertemuan di gedung KPK, Jakarta, Senin (13/3/2017).

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menyoroti banyaknya koruptor yang masish berstatus pegawai negeri sipil (PNS). Berdasarkan data Badan Kepegawaian Negara (BKN), dari 2.764 PNS terlibat korupsi yang telah mendapat putusan pengadilan berkekuatan hukum tetap (inkrah), baru 317 orang telah diberhentikan dengan tidak hormat.

Sehingga sebanyak 2.357 koruptor masih berstatus aktif sebagai PNS. KPK sejak  1 Maret 2018 lalu telah menyurati BKN untuk memblokir data 2.357 PNS tersebut. 

Ketua KPK Agus Rahardjo mengatakan, pemberhentian tidak hormat terhadap PNS yang terbukti korupsi perlu segera dilakukan lantaran ada dua potensi pelanggaran.

Pertama, hal tersebut tak sesuai dengan Undang-undang Nomor 5 Tahun 2014 tentang Aparatur Sipil Negara. Kedua, hal tersebut dapat menyebabkan kerugian negara. Pasalnya, para PNS terlibat korupsi tersebut telah mencuri uang negara, namun mereka masih juga mendapatkan gaji.

"Jadi semestinya diberhentikan tidak hormat," kata Agus di Gedung KPK, Jakarta, Selasa (4/9).

(Baca juga: Cegah Korupsi dan Hargai PNS, Sri Mulyani Ingin Perbesar Uang Pensiun)

BKN mengklaim kini telah memblokir data 2.357 PNS tersebut setelah mendapat surat dari Deputi Bidang Pencegahan KPK yang dilayangkan pada 1 Maret 2018 lalu.

Kepala BKN Bima Haria Wibisana memaparkan, jumlah PNS terlibat korupsi yang belum diberhentikan dengan tidak hormat terbanyak tercatat berada di Kantor Regional BKN Pekanbaru.

"Jadi yang terbanyak Kantor Regional BKN Pekanbaru, ada 301 PNS tipikor inkrah yang belum diberhentikan dengan tidak hormat," kata Bima.

Di Kantor Regional BKN Medan, terdapat 298 PNS terlibat korupsi yang belum diberhentikan dengan tidak hormat. Sementara, di Kantor Regional BKN Denpasar, ada 292 koruptor masih berstatus sebagai PNS.

Bima mengatakan, masih banyaknya jumlah PNS terlibat korupsi yang belum diberhentikan tidak hormat lantaran BKN kesulitan menelusuri data mereka. Sebab, putusan pengadilan inkrah biasanya hanya diberikan kepada pihak bersangkutan.

Selain itu, putusan inkrah bagi PNS terlibat korupsi acapkali tak mencantumkan Nomor Induk Pegawai (NIP). "Kami butuh waktu untuk memvalidasi data itu agar tidak diterapkan kepada orang yang keliru," kata Bima.

Kendala lainnya lantaran tidak ada data kepegawaian terintegrasi lintas kementerian/lembaga maupun daerah. Sementara itu, ada kepala daerah sebagai Pejabat Pembina Kepegawaian (PPK) yang tak jujur dan membiarkan PNS terlibat korupsi tetap berstatus aktif.

Lebih lanjut, Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tjahjo Kumolo menilai masih banyaknya PNS terlibat korupsi yang tetap berstatus aktif lantaran adanya surat edaran Kemendagri pada 29 Oktober 2012. Menurut Tjahjo, surat tersebut seolah membolehkan para PNS terlibat korupsi tetap berasa di jabatan struktural.

"Ini yang menjadi kendala," kata Tjahjo.

(Baca juga: Tonny Budiono, Pejabat Berprestasi yang Akan Jalani Pensiun di Penjara)

Pengintegrasian data lintas kementerian/lembaga dan daerah juga akan mulai dilakukan. Kemendagri bersama BKN dan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (PAN-RB) tengah berkoordinasi merumuskan hal tersebut.

Tjahjo pun akan mencabut surat edaran Kemendagri pada 2012 lalu. Alhasil, tak ada alasan kepala daerah tetap mengizinkan koruptor tetak berstatus sebagai PNS.

"Akan segera keluar penegasan kembali bahwa surat edaran dinyatakan tidak berlaku," kata Tjahjo.

Selain itu, Tjahjo mewanti-wanti para kepala daerah sebagai PPK tegas memberhentikan dengan tidak hormat para PNS terlibat korupsi. Jika hal tersebut tak dilakukan, mereka akan dikenai sanksi.

Ada pun, Tjahjo akan menggunakan diskresinya mengambil alih proses pengangkatan dan pemberhentian PNS. "Diingatkan sekali tidak digubris ya kami ambil alih," kata Tjahjo.

 

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha