Nadiem Makarim Ungkap Rahasia Sukses SuperApp Gojek

Penulis: Cindy Mutia Annur

Editor: Desy Setyowati

15/4/2019, 20.09 WIB

Gojek menguasai lini bisnis transportasi online, pesan-antar makanan dan minuman, serta pembayaran.

CEO Gojek Nadiem Makarim
Gojek
CEO Gojek Nadiem Makarim

Penyedia layanan on-demand  Gojek mencatat, total transaksi (Gross Transaction Value/GTV)di platformnya mencapai US$ 9 miliar atau sekitar Rp 126 triliun pada 2018. CEO Gojek Nadiem Makarim pun membagikan rahasia supaya aplikasi supernya (superApp) lebih sering digunakan.

Caranya, Gojek mengandalkan pemahaman mendalam terkait kebutuhan pasar dan karakter konsumen alias local insights. “Cara kami untuk terus menang di Indonesia adalah memahami apa yang pengguna kami perlukan dan mencarikan solusinya lewat teknologi,” ujar dia melalui siaran pers, Senin (15/4).

(Baca: Terbesar di Indonesia, Gojek Targetkan Pertumbuhan Dua Kali Lipat)

Saat ini, aplikasi Gojek sudah diunduh 142 juta kali di Indonesia. Berdasarkan laporan App Annie bertajuk ‘The State of Mobile 2019’, pengguna aktif bulanan (monthly active users) Gojek merupakan yang terbayak sepanjang 2018.

Riset lembaga independen gobal, YouGov juga menyebutkan bahwa Gojek menempati peringkat pertama atau top of mind konsumen di Indonesia, terkait aplikasi yang sering digunakan. “Menjadi yang paling besar itu penting, tapi bukan yang paling utama. Yang paling penting adalah dampak nyata Gojek,” kata dia.

(Baca: Go-Jek Gunakan Merek Baru di Vietnam dan Thailand)

Di tiga negara lainnya, yakni Singapura, Thailand, dan Vietnam, Gojek fokus menggandeng tim lokal. Nadiem sempat menyampaikan, kolaborasi adalah strateginya untuk ekspansi ke negara lain. Caranya, dengan menggabungkan teknologi dan keahlian Go-Jek dengan pengetahuan mengenai pasar dari tim lokal.

Di samping itu, Gojek fokus menjadi aplikasi yang bisa digunakan untuk kebutuhan sehari-hari atau SuperApp. Untuk bisa menjadi SuperApp, Gojek mengacu pada tiga pilar layanan. “Jadi tidak menyebar dan lebar, tapi kami dalami,” kata dia, Kamis (11/4) lalu. Pilar yang dimaksud adalah transportasi, pesan-antar makanan dan minuman, serta pembayaran.

(Baca: Disebut Jadi Decacorn, Nadiem: Pendanaan Gojek Selalu Mulus )

Saat ini, Gojek memiliki 21 layanan di platformnya. Gojek juga sudah menggaet dua juta pengemudi di Indonesia per Maret 2019. Layanan Go-Food telah merangkul lebih dari 400 ribu penjual makanan dan minuman, yang 80 % di antaranya merupakan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM). Selain itu, 60 ribu penyedia layanan masuk ekosistem Gojek. 

Reporter: Cindy Mutia Annur

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan