Ditipu Lewat Aplikasi, Pengguna Gojek di Papua Kehilangan Rp 28 Juta

Penulis: Desy Setyowati

9/1/2020, 14.34 WIB

Pelaku meretas akun mitra pengemudi ojek online Gojek. Peretas menipu korban menggunakan akun mitra Gojek tersebut.

Ditipu Lewat Aplikasi, Pengguna Gojek di Papua Kehilangan Rp 28 Juta
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Ilustrasi, helm Gojek logo baru di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat (29/7).

Pengguna Gojek di Sorong, Papua, Prameswara kehilangan uang Rp 28 juta lantaran ditipu peretas yang menyamar sebagai pengemudi ojek online. Gojek pun mendampingi korban melaporkan kasus ini ke kepolisian.

Awalnya, Pramweswara memesan makanan melalui GoFood dengan metode pembayaran GoPay pada 6 Januari lalu. Lalu, seseorang yang mengaku mitra pengemudi Gojek menelepon dirinya. Driver mengatakan GoPay-nya bermasalah.

Pelaku pun meminta Prameswara menggunakan layanan perbankan seperti e-banking atau Anjungan Tunai Mandiri (ATM) karena GoPay bermasalah. Penyiar Radio Republik Indonesia (RRI) Sorong itu pun mengikuti instruksi pelaku, tanpa curiga.

Perempuan itu baru menyadari dirinya ditipu, setelah menerima SMS Banking yang memuat informasi transaksi tidak wajar. "Saya sudah ke bank dan meminta rekening koran. Ternyata saya kehilangan Rp 28 juta dan sudah melaporkan ke kepolisian serta Gojek Sorong," kata dia, Selasa lalu (7/1).

(Baca: Gojek Tanggapi Maia Estianty yang Tertipu Driver & Saldo GoPay Dikuras)

Perwakilan Gojek Sorong Graig mengaku telah menerima laporan korban. Ia menjelaskan, akun mitra pengemudi Gojek yang menelepon Prameswara diretas (hacker) oleh pihak yang tidak bertanggung jawab.

Maka dari itu, pelaku penipuan bukan mitra pengemudi Gojek. "Korban sudah lapor ke Kepolisian dan kami akan mendampingi selama proses ke depannya," kata Graig.

Hal senada disampaikan oleh Head of Regional Corporate Affairs Gojek for East Indonesia Mulawarman. "Sangat disayangkan Ibu Prameswara dan salah satu mitra pengemudi kami menjadi korban dari modus penipuan berbasis social engineering melalui telepon yang mengatasnamakan Gojek," katanya, hari ini (9/1).

Gojek sudah menemui korban dan memberi penjelasan atas kasus ini. Salah satu decacorn Tanah Air pun mendampingi korban sampai pelaku ditemukan dan uang yang dibobol dari akun bank dikembalikan.

"Gojek membantu korban untuk menyediakan bukti-bukti yang dibutuhkan dalam proses pembuatan laporan ke pihak kepolisian," kata Mulawarman.

(Baca: Empat Tips Hindari Akun Gojek Diretas Seperti Maia Estianty)

Ia meminta konsumen dan mitra pengemudi untuk tetap waspada, menyikapi penipuan dan peretasan mengatasnamakan Gojek. Apalagi, kasus seperti ini marak terjadi.

"Bagi pengguna dan mitra yang memiliki keraguan atau kecurigaan, kami imbau untuk menghubungi customer service kami," kata dia.

Terakhir, selebritas Maia Estianty ditipu pelaku yang juga mengaku sebagai mitra pengemudi ojek online Gojek. Pelaku tersebut menipu lewat metode call forward atau fitur pengalihan panggilan.

Lalu, Aura Kasih juga sempat mengalami kejadian serupa. Selebritas tersebut bahkan kehilangan saldo GoPay hingga Rp 11 juta.

(Baca: Gojek dan Grab Tanggapi Viral Driver Ojol Tipu dan Lecehkan Konsumen)

Reporter: Antara dan Fahmi Ahmad Burhan

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan