Jumlah Penjual di Bukalapak & Tokopedia Melonjak 3,5 Juta Imbas Corona

Jumlah mitra penjual di Bukalapak dan Tokopedia melonjak di tengah pandemi corona. Pemerintah optimistis 10 juta UMKM berjualan online hingga akhir 2020.
Image title
19 Agustus 2020, 07:00
Jumlah Penjual di Bukalapak & Tokopedia Melonjak 3,5 Juta Imbas Corona
ANTARA FOTO/Feny Selly/hp.
Ilustrasi, pelaku usaha menunjukkan katalog online produk sepatu berbahan tenun songket milik merk Nadina Salim mitra Binaan PT Pupuk Sriwidjaja (Pusri) dipajang di salah satu gerai UMKM di Palembang,Sumsel, Senin (20/7/2020).

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

Pemerintah mendorong Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) bergabung dengan ekosistem digital untuk menjangkau konsumen saat pandemi corona. Mitra penjual di platform e-commerce Bukalapak dan Tokopedia pun bertambah hingga 3,5 juta sejak awal tahun ini.

“Dalam tujuh bulan pertama di tahun ini, kami mencatat total pelapak dan mitra Bukalapak naik hingga lebih dari 3 juta," kata President Bukalapak Teddy Oetomo kepada Katadata.co.id, Selasa (18/8).

Saat ini, Bukalapak memiliki enam juta pelapak dan lima juta Mitra, baik agen maupun warung. Berdasarkan catatan Katadata.co.id, Bukalapak mempunyai lima juta pelapak, serta 2,5 juta Mitra per akhir tahun lalu.

Itu artinya, jumlah pelapak bertambah satu juta sejak awal tahun lalu. Sedangkan mitra warung dan agen meningkat sekitar 2,5 juta. Maka, sekitar 3,5 juta UMKM baru bergabung di platform Bukalapak.

Teddy mengatakan, perusahaan terus berupaya mendukung para pelaku UMKM untuk menghadapi pandemi virus corona. Dukungan itu di antaranya dengan memberikan uang kembali (cashback) atas pembayaran biaya layanan Super Seller, bebas biaya kampanye, gratis ongkos kirim untuk pelapak, dan lainnya.

Jumlah mitra Tokopedia juga melonjak imbas pandemi Covid-19. Berdasarkan catatan Katadata.co.id, jumlah mitra penjual di Tokopedia mencapai 6,4 juta pada awal Oktober 2019.

Saat ini, Tokopedia memiliki 8,6 juta lebih mitra penjual. Itu artinya, jumlah mitra pedagang bertambah 2,2 juta dalam sembilan bulan.

“Jumlahnya meningkat satu juta dibandingkan Maret atau awal pandemi, yang sebanyak 7,6 juta mitra penjual,” kata External Communications Senior Lead Tokopedia Ekhel Chandra Wijaya.

Ekhel mengatakan, hampir 100% dari mitra penjual Tokopedia merupakan UMKM. Lalu, 94% di antaranya UMKM berskala ultra mikro.

Selain itu, Blibli mencatatkan peningkatan jumlah mitra penjual. Vice President (VP) Galeri Indonesia Blibli Andreas A Pramaditya mengatakan, ada 27 ribu pelaku UMKM yang bergabung di kategori Galeri Indonesia.

Mereka menawarkan lebih dari 350 ribu produk. Kategori Galeri Indonesia memang khusus disediakan untuk produk UMKM.

"Secara total, mitra penjual mengalami peningkatan (penjualan) 90% pada awal pandemi, bila dibandingkan periode sama tahun sebelumnya," ujar Andreas.

Peningkatan jumlah UMKM yang berjualan di platform e-commerce itu sejalan dengan upaya pemerintah. Setidaknya, 10 juta UMKM ditargetkan masuk ke ekosistem digital hingga akhir tahun ini.

Berdasarkan data Kementerian Koperasi dan UKM, ada 1.415.602 UMKM bergabung ke platform digital seperti e-commerce, Gojek, Grab dan lainnya per akhir Juli. Alhasil, sekitar 9,4 juta UMKM di Indonesia sudah berjualan online.

 

Reporter: Cindy Mutia Annur

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait