Mengenal Kabel Laut JaSuKa, Sumber Gangguan IndiHome dan Telkomsel

Layanan IndiHome dan Telkomsel mengalami gangguan pada Minggu (19/9), karena ada masalah pada sistem kabel laut JaSuKa. Kabel ini memiliki panjang 10.860 km.
Image title
21 September 2021, 10:35
Telkomsel, Indihome, telkom, kabel bawah laut
Logo Telkomsel

Layanan IndiHome dan Telkomsel mengalami gangguan pada Minggu (19/9). Ini karena ada masalah pada sistem komunikasi kabel laut (SKKL) Jawa, Sumatera, dan Kalimantan (JaSuKa).

VP Corporate Communication Telkom Pujo Pramono mengatakan, kabel JaSuKa yang mengalami gangguan akhir pekan lalu itu berada di ruas Batam - Pontianak. Berdasarkan identifikasi, gangguan berasal dari titik sekitar 1,5 kilometer (km) lepas pantai Batam pada kedalaman 20 meter bawah permukaan laut.

Kendala pada kabel JaSuKa itu membuat layanan internet Telkom Group baik fixed maupun mobile broadband mengalami gangguan di beberapa wilayah. "Dengan diketahuinya titik gangguan, kami langsung berupaya melakukan perbaikan," kata Pujo, kemarin (20/9).

Layanan internet IndiHome dan Telkomsel pun mulai pulih pada Senin pagi (20/9).

Telkom mengembangkan kabel JaSuKa sejak 2006. Kabel ini melintang di berbagai wilayah di Indonesia, seperti Bandar Lampung, Batam, Baturaja, Dumai, Jakarta, Jambi, Medan, Padang, Palembang, Pekanbaru,  Pontianak, Rantu Prapat, Sibolga, Tanjung Pakis, Tanjung Pandan, Teping Tinggi hingga Bandar Bukit Tinggi, Malaysia.

Kabel JaSuKa memiliki empat kanal 40 gigabit per detik (40G). Sedangkan kapasitas daya tampung hingga 16 kali lipat dibandingkan jalur konvensional. 

Pada 2013, kabel JaSuKa juga pernah mengalami gangguan yang menyebabkan layanan Telkom bermasalah. Saat itu, kabel JaSuKa di ruas Jakarta - Tanjung Pandan putus. 

Selain Telkom, permasalahan pada kabel JaSuKa menyebabkan layanan Smartfren mengalami gangguan saat itu.

Menurut situs Submarine Cable Map, kabel yang sepenuhnya dimiliki oleh Telkom itu memiliki panjang 10.860 km. Sedangkan panjang kabel lain yakni Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Denpasar, dan Makasar (JaKa2LaDeMa)hanya 1.700 km.

Telkom sendiri, secara keseluruhan memiliki SKKL dengan panjang 167.935 km.

Dibandingkan dengan SKKL lain di dunia, kabel JaSuKa milik Telkom tergolong cukup panjang. Kabel Echo milik Facebook dan Google misalnya, panjangnya 17.184 km. 

Mengacu pada data TeleGeography pada 2021, ada sekitar 426 kabel di dunia dengan panjang total 1,3 juta km. 

TeleGeography menjelaskan, kabel bawah laut seperti JaSuKa menggunakan teknologi serat optik. Laser di satu ujung menembak dengan kecepatan yang sangat cepat menuruni serat kaca tipis ke reseptor di ujung kabel yang lain.

Serat kaca itu dibungkus dengan lapisan plastik. Terkadang menggunakan kawat baja untuk perlindungan.

Kabel bawah laut tersebut membawa data digital, berupa konten musik hingga video. "Kabel bawah laut dibangun di antara lokasi yang memiliki sesuatu yang penting untuk dikomunikasikan," demikian dikutip dari TeleGeography.

Seiring dengan pertumbuhan bandwidth secara besar-besaran, kabel bawah laut pun semakin marak. Bahkan, raksasa teknologi seperti Google, Facebook, Microsoft, dan Amazon mengembangkan kabel bawah laut sendiri.

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait