Jokowi: 19 juta UMKM di Indonesia Sudah Merambah E-Commerce

Jokowi menyebut bahwa 19 juta UMKM sudah merambah e-commerce. Sedikit lagi untuk mencapai target 20 juta tahun ini.
Lenny Septiani
16 Agustus 2022, 13:21
jokowi, umkm, e-commerce
Humas Kementerian Pertanian
Presiden Joko Widodo memberikan sambutan saat menerima penghargaan dari International Rice Research Instititute (IRRI), Minggu (14/8/2022).

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menyebutkan, 19 juta Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) di Indonesia merambah ekosistem digital, termasuk e-commerce. Pemerintah menargetkan 30 juta UMKM go-digital per 2024.

“Sebanyak 19 juta UMKM masuk dalam ekosistem digital," kata Jokowi dalam Sidang Tahunan MPR/DPR dan Pidato Kenegaraan Presiden, Selasa (16/8).

Jumlah UMKM yang merambah e-commerce bisa jadi lebih dari 19 juta. Sebab, Asosiasi E-commerce Indonesia (idEA) mencatat bahwa jumlahnya sekitar 19 juta pada April lalu (4/4).

Advertisement

"Secara total sekarang sekitar 19 juta UMKM,” kata Ketua Umum idEA Bima Laga di Jakarta, dikutip dari Antara, Senin (4/4).

Untuk mencapai target pemerintah 30 juta UMKM, berarti tersisa 11 juta pelaku usaha yang harus go-digital. “Kami optimistis dengan peningkatan, penguatan produk dalam negeri, target itu bisa dicapai," tambah Bima.

IdEA mencatat, sebanyak 9,9 juta UMKM bergabung ke platform digital saat pandemi corona atau sejak Mei 2020 hingga Februari 2022. Utamanya, setelah pemerintah menggelar Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia.

Menurutnya, usaha mendigitalisasi UMKM tak cukup hanya beralih ke platform online. Mereka perlu dibantu untuk meningkatkan transaksi.

Ia menilai, Gerakan Nasional Bangga Buatan Indonesia dapat membantu UMKM. Tahun lalu, e-commerce bersama pemerintah pun mengadakan program stimulus berupa subsidi belanja setelah mencapai nominal tertentu.

"Program seperti ini akan terus kami sarankan supaya penguatan produk dalam negeri, secara pembelian, bisa dirasakan dampaknya oleh UMKM," kata Bima.

Bantuan lain yang dibutuhkan oleh UMKM yakni akses permodalan. IdEA pun bekerja sama dengan Himpunan Bank Milik Negara (Himbara) mengadakan program Digiku supaya pelaku usaha bisa mendapatkan modal.

“Kami terus memikirkan program yang bisa dilakukan bersama pemerintah maupun sektor swasta, yaitu penguatan produk dalam negeri," kata Bima.

Pada Februari, Bima menyampaikan bahwa asosiasi berfokus memberikan pelatihan, agar ada lebih banyak UMKM yang beralih ke digital. IdEA tengah menyusun kurikulum supaya pelaku usaha kecil dan menengah bisa ‘naik kelas’ lewat platformdigital.

“Kami ingin kurikulum UMKM kita (Indonesia) sama dengan negara lain,” ujar Bima.

Staf Khusus Menteri Kominfo sekaligus Co-Chair Digital Economy Working Group G20 2022 Dedy Permadi menambahkan, pemerintah memiliki tugas mendorong UMKM naik kelas. Caranya, melalui platform digital.

“Yang lebih penting dari itu, mereka bisa bertahan dalam berjualan di dunia digital. Kemudian naik kelas lagi, bisa ekspansi dan bahkan bersaing di skala global,” kata Dedy.

Pada 2021, Kementerian Kominfo memfasilitasi dan mendampingi 26 ribu pelaku UMKM mengenai penjualan digital di daerah destinasi wisata prioritas. Tahun ini, Kominfo menargetkan 30 ribu UMKM mendapat fasilitas dan pendampingan teknologi 4.0, mulai dari pemanfaatan QR code hingga aplikasi agregator penjualan digital.

Menteri Kominfo Johnny G Plate menyampaikan, pelaku UMKM juga dilatih menggunakan aplikasi lokapasar dan perencanaan, serta pemantauan aktivitas bisnis dengan menggunakan aplikasi Enterprise Resource Planning (ERP).

“Maka, pelaku UMKM bisa memantau penjualan pada berbagai marketplace. Aplikasi ERP mini memungkinkan UMKM memantau jumlah persediaan bahan baku dan barang jadi, serta menyusun laporan keuangan,” ujarnya, di Jakarta, Senin (4/4).

Ada juga aplikasi berbasis Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR) untuk visualisasi produk yang dijual.

 

Reporter: Lenny Septiani
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait