Jokowi Andalkan Insentif PPN untuk Genjot Penjualan Mobil Listrik

Tia Dwitiani Komalasari
15 Februari 2024, 12:37
Presiden Joko Widodo (kanan) melihat mobil yang dipamerkan saat mengunjungi stan BYD pada pembukaan Indonesian International Motor Show (IIMS) 2024 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (15/2/2024). Pameran otomotif IIMS 2024 yang diikuti 53 merek kendaraan
ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/rwa.
Presiden Joko Widodo (kanan) melihat mobil yang dipamerkan saat mengunjungi stan BYD pada pembukaan Indonesian International Motor Show (IIMS) 2024 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (15/2/2024). Pameran otomotif IIMS 2024 yang diikuti 53 merek kendaraan dan 187 peserta dari berbagai sektor itu digelar pada 15-25 Februari dengan target transaksi mencapai Rp5,3 triliun.
Button AI Summarize

Presiden Joko Widodo mengatakan saat ini pemerintah belum berencana untuk menambahkan insentif bagi mobil listrik. Jokowi mengandalkan insentif pajak pertambahan nilai (PPN) untuk menggenjot penjualan mobil listrik.

"Kita kan sudah mendorong dengan pengurangan PPN. Saya kira ini akan mendorong penjualan," ujar Jokowi di sela-sela pembukaan IIMS 2024 di JIExpo Kemayoran, Jakarta, Kamis (15/2/2024).

Jokowi mengatakan, dirinya juga mendorong agar produsen mobil listrik melakukan produksi di Indonesia.  Apalagi Indonesia memiliki sumber daya baterai mobil listrik yaitu nikel.

"Saya pengen masa depan otomotif itu ada di mobil listrik karena kita memiliki bahan baku nikel dan lainnya," ujarnya.

Di juga mendorong agar mobil listrik memiliki tingkat komponen dalam negeri yang tiggi. Dengan deikian, mobil listrik buatan Indonesia bisa bersaing dengan negara lain.

Tidak hanya mobil pribadi, Jokowi juga mendorong agar penggunaan kendaraan listrik untuk transportasi umum.

Halaman:
Reporter: Muhamad Fajar Riyandanu

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...