PLTS Atap untuk Rumah Tangga Akan Lebih Mahal Imbas Aturan Baru

Rena Laila Wuri
23 Februari 2024, 15:45
Ilustrasi PLTS Atap
123rf.com/Martin Bergsma
Ilustrasi PLTS Atap
Button AI Summarize

 Pemerintah baru saja mengeluarkan Peraturan Menteri ESDM Nomor 2 Tahun 2024 yang mengatur Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) atap. Sekretaris Jenderal Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Dadan Kusdiana, mengakui bahwa konsumen rumah tangga akan kesulitan untuk mengadopsi PTS atap setelah aturan baru tersebut diterbitkan. 

"Memang (aturan) PLTS atap yang sekarang agak sulit untuk rumah tangga,” kata Dadan saat ditemui di kantor Kementerian ESDM, di Jakarta, Jumat (23/2).

Dadan mengatakan, revisi Pemern ESDM Nomor 26 Tahun 2021 tersebut menghapus skema jual-beli (ekspor-impor) daya listrik PLTS Atap. Padahal skema tersebut membuat tarif PLTS atap menjadi lebih ekonomis.

Dia mengatakan, PLTS atap menghasilkan energi pada siang hari. Namun, pengguna rumah tangga lebih banyak menggunakan listrik pada malam hari.

Sebelumnya, pengguna PLTS atap bisa mengekspor kelebihan listrik yang diproduksi PLTS atap pada siang hari ke PLN, lalu digunakan lagi untuk malam harinya. Namun dengan dihapusnya ekspor listrik, mekanisme tersebut tidak bisa dijalankan lagi.

“Rumah tangga pakainya malam dan matahari adanya siang. Ini kurang match disitu,” ucapnya.

Dadan mengatakan, aturan PLTS atap terbaru ini lebih mudah diadopsi bagi sektor industri dan komersial. Hal karena konsumsi listrik di sektor industri dan komersial lebih banyak digunakan pada siang hingga sore hari. Sehingga pemerintah, akan menggenjot penggunaan PLTS atap di sektor industri dan komersial.

Investasi PLTS Atap Jadi Lebih Mahal

Sementara itu, Institute for Essential Services Reform (IESR) menilai, peniadaan skema net-metering akan mempersulit pencapaian target Proyek Strategis Nasional (PSN) berupa 3,6 GW PLTS atap pada 2025. Hal itu juga akan menghambat target bauran energi terbarukan sebesar 23% pada tahun yang sama.

Halaman:
Reporter: Rena Laila Wuri

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...