Medco Energi Tertarik Garap Blok Masela, Ambil 10% Hak PI Shell

Shell memiliki saham hak partisipasi di Blok Masela sebesar 35% yang ingin dilepas sejak dua tahun lalu.
Muhamad Fajar Riyandanu
21 September 2022, 14:25
blok masela, medco energi
www.skkmigas.go.id
Ilustras. Medco Energi dikabarkan berminat untuk menggarap proyek Abadi LNG di Blok Masela, bermitra dengan Inpex.

Menteri ESDM Arifin Tasrif mengungkapkan bahwa perusahaan eksplorasi dan produksi minyak dan gas bumi (migas) Medco Energi berminat untuk mengambil 10% dari hak partisipasi pengelolaan Proyek Abadi LNG Blok Masela dari Shell.

Saat ini Shell memiliki hak PI di Blok Masela sebesar 35% yang sejatinya ingin mereka lepas sejak sejak dua tahun lalu. "Medco bilang berminat kalau bisa masuk 10%," kata Arifin saat ditemui di sela acara IPA Convention 2022 ke-46 dengan tema “Addressing the Dual Challenge: Meeting Indonesia’s Energy Needs While Mitigating Risks of Climate Change” di Jakarta Convention Center (JCC), Rabu (21/9).

Arifin mengatakan, keputusan komposisi pengelola Proyek Abadi Masela akan ditentukan dari konsorsium yang dikepalai oleh Inpex Corporation selaku oparator. "Kalau pemerintah sih mau saja Medco ambil 10% tapi tergantung dari konsorsiumnya saja, maunya gimana," sambungnya.

Selain Medco, Pertamina juga berpeluang masuk ke dalam konsorsium pengelola Blok Abadi Masela. Menurut Arifin, Pertamina tengah bernegosiasi sembari berhitung nilai keekonomian proyek. "Pertamina biar berhitung agar saat masuk dia gak rugi. Mereka hitung sendiri, sedang dalam proses," ujar Arifin.

Advertisement

Pemerintah tengah mengupayakan agar konsorsium pengelola Blok LNG Masela bisa rampung pada akhir tahun ini. "Insya Allah tahun ini, kami juga gak mau lama-lama," jelas Arifin.

Pernyataan serupa juga dikatakan oleh Kepala SKK Migas, Dwi Soetjipto. Dia menyebut pemerintah bakal memastikan para kontraktor di Blok Masela pada akhir tahun ini. "Mudah-mudahan akhir tahun ini sudah mulai jelas. Pengganti Shell ada dua atau tiga perusahaan," kata Dwi.

Direktur Utama Pertamina Nicke Widyawati mengatakan, Pertamina bersedia melanjutkan proses pembahasan untuk bergabung dalam konsorsium. Meski dia tidak memerinci berapa besar hak partisipasi yang akan diakuisisi.

"Kami berminat karena ini merupakan giant recovery. Namun untuk proses berikutnya, kami bicara komersial dan studi kelayakan harga," kata Nicke dalam Rapat Kerja (Raker) dengan Komisi VI DPR pada Kamis (8/9).

Nicke menilai, langkah Pertamina untuk turut serta di proyek Masela berpotensi meningkatkan cadangan dari produksi gas di Tanah Air. "Kami melihat neraca gas cenderung decliner, maka ini harus segera dibangun," ujarnya.

Reporter: Muhamad Fajar Riyandanu
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait