Harga Emas Naik Dipicu Lesunya Data Tenaga Kerja Amerika

Untuk harga buyback atau jual pada harga emas Antam turun Rp 1.000 per gram ke level Rp 836 ribu per gram pada Senin (6/9).
Image title
6 September 2021, 09:51
harga emas, amerika serikat, the federal reserve, berita hari ini
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Ilustrasi emas batangab PT Aneka Tambang di butik Gedung Ravindo, Jakarta (14/10/2019). Harga emas batangan PT Aneka Tambang (Persero) Tbk pada Senin (14/10/2019) berada di angka Rp 754.000 per gram.

Pergerakan harga emas sempat melambung ke level tertingginya dalam 2,5 bulan terakhir di kisaran US$ 1.828 per troy ons. Pemicu kenaikan berasal dari data tenaga kerja Amerika Serikat (AS) yang lesu dan membuat pasar kembali melirik aset lindung nilai atau safe haven seperti emas.

Harga emas PT Aneka Tambang Tbk turun Rp 1.000 ke level Rp 942 ribu per gram pada perdagangan hari ini (6/9). Mengutip laman Logam Mulia, harga buyback atau harga jual emas juga turun ke level Rp 836 ribu per gram.

Sementara itu, melansir Bloomberg pada perdagangan pagi ini, harga emas commodity exchange (Comex) untuk kontrak Desember 2021 turun 0,26% ke level US$ 1.829 per troy ons. Sedangkan untuk emas spot (XAUUSD) naik 0,02% ke level US$ 1.828 per troy ons. Adapun untuk indeks dolar AS spot naik 0,14% ke 92,16.

Melansir Reuters, harga naik seiring data pekerjaan AS yang mengecewakan. Kondisi tersebut juga mengisyaratkan bahwa Bank Sentral AS atau The Federal Reserve (The Fed) akan menunda rencananya untuk mengurangi stimulus moneter.

Emas dianggap sebagai aset lindung nilai terhadap inflasi, sementara kenaikan suku bunga acuan dapat meningkatkan biaya pemegang emas sehingga tidak memberikan imbal hasil.

Data Departemen Tenaga Kerja AS untuk non-farm payrolls (NFP) Agustus 2021 hanya tumbuh 235 ribu pekerjaan. Capaian tersebut jauh di bawah ekspektasi ekonomi yang mengharapkan pertumbuhan hingga 728 ribu pekerjaan. Lesunya data tenaga kerja AS bulan lalu terjadi karena rendahnya perekrutan di sektor reksreasi dan perhotelan akibat meningkatnya kasus Covid-19.

Di sisi lain, indeks dolar AS sempat turun pada perdagangan akhir pekan lalu, membuat kepemilikan untuk emas menjadi lebih terjangkau di pasar. Harga emas dan pergerakan indeks dolar AS saling berkaitan.

Emas dan dolar AS dianggap sebagai aset lindung nilai alias safe haven ketika kondisi ekonomi dan politik menghadapi ketidakpastian. Indeks dolar AS yang tinggi akan berdampak pada besarnya biaya kepemilikan emas, sehingga mampu menekan harga logam kuning tersebut, begitu juga sebaliknya.

“Angka (tenaga kerja) yang lebih lemah akan cukup positif untuk emas, karena memperkuat prospek The Fed berhati-hati terhadap ekonomi AS,” kata Managing Partner SPI Asset Management Stephen Innes dilansir dari Reuters, Jumat (3/9).

Nilai pada emas perhiasan dan emas untuk investasi berbeda. Hal tersebut bergantung pada tingkat gramasi dan kandungan emas murni pada produk tersebut. Umumnya, emas batangan dipilih untuk investasi, karena semakin besar gramasi semakin baik harga yang diperoleh atau mendekati pergerakan harga emas global.

Selain emas batangan, saat ini sudah banyak platform yang menawarkan investasi secara digital, sehingga mempermudah masyarakat dalam bertransaksi hingga menyimpan emas.

Berikut adalah harga emas batangan di butik Logam Mulia Antam pada Senin (6/9):

- Harga emas batangan 0,5 gram                      Rp 521.000

- Harga emas batangan 1 gram                          Rp 942.000

- Harga emas batangan 10 gram                        Rp 8.915.000

- Harga emas batangan 25 gram                        Rp 22.162.000

- Harga emas batangan 50 gram                        Rp 44.245.000

- Harga emas batangan 100 gram                      Rp 88.412.000

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait