Harga Batu Bara Anjlok, ABM Investama Pertahankan Target Produksi

Penulis: Fariha Sulmaihati

Editor: Ekarina

8/10/2019, 19.32 WIB

Perusahan menargetkan produksi batu bara tahun ini mencapai 12 juta ton.

Aktivitas di tambang Batu bara legal di Baru Tengah, Balikpapan Barat, Kalimantan Timur (19/1).
Ajeng Dinar Ulfiana | KATADATA
Aktivitas di tambang Batu bara legal di Baru Tengah, Balikpapan Barat, Kalimantan Timur (19/1).

Emiten pertambangan, PT ABM Investama Tbk (ABBM) memastikan tak ada pemangkasan produksi batu bara, meski harga batu bara tengah tertekan. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) sebelumnya menetapkan, Harga Batu Bara Acuan (HBA) pada Oktober 2019 sebesar US$ 64,8 per ton, merosot 1,36% dibandingkan bulan sebelumnya sebesar US$ 65,7%.

Direktur Keuangan ABM Investama Adrian Erlangga menyebut anjloknya harga batu bara tidak menganggu kinerja perusahaan sejalan dengan kontrol ketat yang telah dilakukan terhadap keuangan  perusahaan guna meminimalisir kerugian.

"ABM punya money value chain,  kami yang kontrol untuk memastikan tidak rugi," kata Adrian kepada katadata.co.id, Selasa (8/10).

Adapun perusahan menargetkan produksi batu bara tahun ini  mencapai 12 juta ton. Dari total produksi tersebut, 25% dialokasikan ke pasar domestik, sedangkan 75% lainnya diekspor ke pasar Asia, seperti Tiongkok dan India.

(Baca: Permintaan Turun, Harga Batu Bara Oktober Anjlok ke US$ 64,8 per Ton)

Sedangkan hingga September 2019, produksi batu bara perseroan telah mencapai sembilan juta ton atau sekitar 75% dari target. ABM memproduksi batu bara kalori rendah, 3.400 dan 4.200 kilokalori (kcal) per kilogram.

Wilayah tambang milik ABM saat ini berlokasi di Aceh melalui PT Mifa Bersaudara dan di Kalimantan Selatan melalui PT Tunas Inti Abadi.

Jatuhnya Harga Batu Bara

Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Batu Bara Indonesia (APBI) Hendra Sinadia mengatakan merosotnya harga batu bara berpotensi menjadikan produsen batu bara kalori rendah menahan produksi. Ini menjaga agar kinerja keuangan perusahaan bisa tetap stabil.

"Saya kira perusahaan kalori rendah sudah jual rugi. Tapi kami belum bisa memprediksi berapa banyak perusahaan yang menahan produksi," kata Hendra saat ditemui di Gedung BEI, Selasa (8/10).

(Baca: Tren Kenaikan Harga Batu Bara, Saham-saham Perusahaan Ini Meroket)

Ia menjelaskan, turunnya harga batu bara saat ini disebabkan suplai yang berlebihan sedangkan permintaan cenderung tidak meningkat karena perlambatan ekonomi global.

Selain itu, perang dagang juga menimbulkan sentimen negatif terdahap komoditas ini, karena Tiongkok membatasi impor batu bara. Di sisi lain, Korea juga mulai meningkatkan penggunaan sumber energi lainnya yang berasal dari nuklir dan gas alam cair (LNG).

Harga batu bara sejak awal  tahun terus  mengalami penurunan. Penurunan tersebut terjadi  secara beruntun sejak September 2018, seperti yang terlihat dalam databoks berikut ini. 

Reporter: Fariha Sulmaihati

Anda Belum Menyetujui Syarat & Ketentuan
Email sudah ada dalam sistem kami, silakan coba dengan email yang lainnya.
Alamat email Anda telah terdaftar
Terimakasih Anda Telah Subscribe Newsletter KATADATA
Maaf Telah terjadi kesalahan pada sistem kami. Silahkan coba beberapa saat lagi
Silahkan mengisi alamat email
Silahkan mengisi alamat email dengan benar
Masukkan kode pengaman dengan benar
Silahkan mengisi captcha

Video Pilihan