Huawei dan Xiaomi Makin Agresif Garap Bisnis Mobil Listrik

Mobil listrik jadi medan baru persaingan perusahaan teknologi. Xiaomi mulai merekrut banyak pekerja di bidang pengembangan mobil listrik, sedangkan Huawei lebih dulu menjual kendaraan listrik.
Image title
16 Juni 2021, 10:46
mobil listrik, apple, apple car, huawei, xiaomi, mobil listrik huawei, mobil listrik xiaomi
Metta Dharmasaputra, Katadata.
Duta Besar Indonesia untuk Tiongkok, Djauhari Oratmangun, ketika berkunjung ke Xiaomi Campus di kawasan Xi'erqi, distrik Haidian, Tiongkok, Senin (18/11/2019).

Perusahaan asal Tiongkok, Xiaomi mulai merekrut banyak pekerja di bidang pengembangan mobil listrik (electric vehicle). Ini dilakukan ketika Huawei telah menjual kendaraan listrik pada Mei lalu.

"Xiaomi membuka beberapa posisi baru di perusahaan yang mencakup kategori untuk kendaraan listrik," demikian dikutip dari Gizmochina, Selasa (15/6). Semua posisi baru ini akan ditempatkan di kantor yang berbasis di Haidian, Beijing.

Posisi yang dimaksud seperti teknisi platform data, infrastruktur kendaraan, bagian perencanaan, algoritme milimeterwave, alat pengembangan, front-end, perangkat lunak tertanam, dan lainnya.

Xiaomi sempat menyampaikan bahwa kantor pusat penelitian dan pengembangan akan berlokasi di Beijing.

Advertisement

Selain merekrut banyak tenaga kerja, Xiaomi mendirikan anak usaha baru untuk mengerjakan proyek kendaraan listrik dan bisnis terkait. Chief Executive Officer Xiaomi Group Lei Jun akan langsung memimpin entitas baru ini. 

Pada tahap awal, Xiaomi berencana menginvestasikan sekitar 10 miliar yuan atau US$ 1,5 miliar (Rp 21,3 triliun). Kemudian, selama 10 tahun, mengalokasikan lebih dari US$ 10 miliar atau Rp 143 triliun untuk bisnis mobil listrik.

Mobil listrik tersebut akan menyasar pasar yang luas. Oleh karena itu, Xiaomi menggaet Great Wall Motor Co Ltd Tiongkok dan menggunakan pabriknya untuk membuat mobil listriknya sendiri.

Raksasa teknologi asal Tiongkok lainnya yang mengembangkan mobil listrik yakni Huawei. Perusahaan ini menggaet produsen kendaraan, Chongqing Xiaokang dan telah menjual mobil listrik pertama bermerek Cyrus SF5.

Mobil itu dibanderol 216.800 - 246.800 yuan atau US$ 27.771 - US$ 31.614 (Rp 398 juta – Rp 453 juta). “Menurut laporan terbaru, Huawei akan menjual mobil di experience store untuk pertama kalinya,” demikian dikutip dari Gizchina, Mei lalu (23/5). 

Huawei juga menginvestasikan US$ 1 miliar atau sekitar Rp 14,6 triliun untuk mengembangkan mobil listrik. "Kami akan menginvestasikan lebih dari US$ 1 miliar dalam pengembangan komponen mobil tahun ini," kata Rotating Chairman Huawei Eric Xu dikutip dari Bloomberg, April lalu (12/4).

Kedua perusahaan menyasar pasar mobil listrik karena potensinya dinilai besar. Berdasarkan data Canalys, penjualan mobil listrik di Tiongkok diperkirakan naik lebih dari 50% tahun ini. Sebab, konsumen lebih memilih mobil ramah lingkungan.

Produsen gadget lainnya, LG dan Apple pun gencar mengembangkan mobil listrik. LG memutuskan untuk mundur dari bisnis ponsel mulai akhir Juli, karena merugi.

Perusahaan teknologi asal Korea Selatan itu kemudian berfokus pada komponen kendaraan listrik, robotika, kecerdasan buatan alias artificial intelligence (AI), business to business (B2B), dan perangkat terhubung lainnya.

Apple juga dikabarkan berencana membuat Apple Car, yang akan diproduksi pada 2024. Reuters melaporkan, perusahaan AS itu pun mendekati sejumlah produsen mobil listrik seperti Nissan, Hyundai, dan Kia Corp.

Reporter: Fahmi Ahmad Burhan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait