Akulaku Raih Rp 1,4 Triliun dari Siam Commercial Bank Thailand

Akulaku meraih pendanaan US$ 100 juta dari bank asal Thailand, Siam Commercial Bank. Fintech ini menyalurkan kredit lebih dari US$ 2,2 miliar.
Desy Setyowati
15 Februari 2022, 11:35
Akulaku, fintech, pendanaan, kredit, pinjaman online
Instagram/@akulaku_id
Akulaku

Akulaku meraih pendanaan US$ 100 juta atau sekitar Rp 1,4 triliun dari bank asal Thailand, Siam Commercial Bank. Anak usahanya, PT Bank Neo Commerce Tbk juga menyelesaikan right issue di Bursa Efek Indonesia (BEI) senilai US$ 175 juta pada kuartal empat 2021.

Tahun lalu, startup teknologi finansial pembiayaan (fintech lending) itu memperoleh pendanaan US$ 125 juta. Investasi ini dipimpin oleh Silverhorn Group, yang menjadi investor sekaligus mitra pembiayaan Akulaku sejak 2018.

CEO Akulaku William Li menyampaikan, visi perusahaan yakni memenuhi kebutuhan keuangan sehari-hari pelanggan yang kurang terlayani di pasar negara berkembang. “Putaran pendanaan baru-baru ini memungkinkan kami melanjutkan visi itu,” katanya dalam keterangan pers, Selasa (15/2).

Akulaku bakal memperluas jangkauan geografis penawaran layanan di seluruh Asia Tenggara. “Memungkinkan kami untuk terus memperkenalkan inovasi baru bagi pelanggan,” ujar dia.

Advertisement

Fintech lending itu berdiri pada 2016. Akulaku berkembang menjadi platform beli sekarang bayar kemudian atau Buy Now Pay Later (BNPL).

Startup itu menyalurkan kredit lebih dari US$ 2,2 miliar kepada lebih dari enam juta pengguna tahun lalu.

Anak usahanya, Bank Neo Commerce pun meluncurkan layanan mobile digital banking pada Maret 2021. Bank digital ini kini memiliki lebih dari 13 juta pengguna.

William menilai, pasar ritel digital di Asia Tenggara tumbuh secara eksponensial. Ada lebih dari 80% konsumen yang berbelanja di layanan online.

Akulaku pun berfokus mempercepat transformasi digital ritel di Asia Tenggara. Caranya, dengan menyediakan akses konsumen ke layanan perbankan yang fleksibel.

Presiden Siam Commercial Bank Dr Arak Sutivong mengatakan, investasi kepada Akulaku menandai komitmen berkelanjutan dan keyakinan kuat terhadap prospek jangka panjang Indonesia. Menurutnya, Nusantara merupakan salah satu ekonomi digital dengan pertumbuhan tercepat di kawasan.

“Akulaku memiliki posisi pasar dominan dan baik dengan teknologi inovatif dan penawaran produk unggulan,” ujar Arak.

Oleh karena itu, bank asal Thailand itu berinvestasi di Akulaku. “Berharap dapat memanfaatkan keahlian mendalam kami di sektor jasa keuangan Thailand untuk mendukung ekspansinya,” katanya.

Terkait pendanaan anyar tersebut, Morgan Stanley bertindak sebagai penasihat keuangan eksklusif untuk Akulaku. Sedangkan Kirkland & Ellis International LLP menjadi penasihat hukum.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait