Indonesia Buka Kesempatan Investasi 79 Proyek dalam Rapat IMF

Pemerintah membuka peluang investasi senilai US$ 42,4 miliar untuk 79 proyek dari 21 BUMN.
Image title
17 September 2018, 15:48
IMF-World Bank Annual Meeting 2018.
ANTARA FOTO/Fikri Yusuf
Pengerjaan persiapan perluasan apron sisi barat Bandara Internasional Ngurah Rai, Bali, Kamis (3/5/2018). Kegiatan ini untuk menyambut penyelenggaraan IMF-World Bank Annual Meeting 2018.

Di dalam rapat tahunan Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund / IMF) - Bank Dunia pada Oktober 2018, Indonesia membuka peluang investasi senilai US$ 42,4 miliar. Terdapat 79 proyek dari 21 badan usaha milik negara (BUMN) yang akan ditawarkan.

"Peluang investasi sebesar US$ 42,2 miliar tetapi total proyek sebanyak US$ 86,1 miliar," kata Staf Khusus Kementerian BUMN Sahala Lumban Gaol, di Jakarta, Senin (17/9). (Baca juga: BI Bahas Penguatan Rupiah dalam Rangkaian Pertemuan IMF-Bank Dunia

Puluhan perusahaan pelat merah yang akan terlibat di antaranya PT Waskita Karya (Persero) Tbk., PT PLN (Persero), PT Jasa Marga (Persero), PT Angkasa Pura II (Persero), PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk.

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan menuturkan, pemerintah takkan membedakan investor dari negara-negara tertentu saja. Namun, tetap ada beberapa kriteria yang harus dipenuhi calon penanam modal.

Advertisement

"Kriterianya ramah lingkungan dari hulu ke hilir, memakai lokal pekerjanya, dan ada teknologi transfer. Kalau comply, di situ diterima,” ujar dia.

Sejumlah 79 proyek ini secara rinci dipaparkan dalam katalog yang akan dibagikan pada rangkaian rapat tahunan IMF - Bank Dunia. Guna membahas proyek-proyek ini akan dilakukan pertemuan khusus. “Nanti juga ada panel diskusi di bidang tol dan energi,” tutur Luhut.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait