Virus Corona Meluas, WHO Tetapkan sebagai Pandemi Global

Kasus penyebarann virus corona telah meningkat hingga 13 kali lipat di luar Tiongkok.
Image title
Oleh Ekarina
12 Maret 2020, 07:18
WHO tetapkan virus corona sebagai pandemi, pandemi corona, virus korona
TWITTER @WHO
Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. WHO tetapkan wabah corona sebagai pandemi global seiring penyebarannya yang kian masif.

Pantau Data dan Informasi terbaru Covid-19 di Indonesia pada microsite Katadata ini.

World Health Organization (WHO) atau badan kesehatan di bawah PBB akhirnya menyatakan wabah virus corona atau Covid-19 sebagai pandemi. Alasannya, virus ini terus menyebar cepat hingga ke wilayah yang jauh dari pusat wabah. 

WHO mencatat, selama dua pekan terakhir, kasus corona meningkat hingga 13 kali lipat di luar Tiongkok sebagai pusat wabah, serta menginfeksi ke negara-negara yang terdampak hingga tiga kali lipat.

Hingga saat ini ada lebih dari 118.000 kasus di 114 negara, yang mana 4.291 di antaranya meninggal. Sedangkan ribuan pasien lainnya tengah ditangani di rumah sakit.

(Baca: WHO: Lebih Dari 70% Pasien Infeksi Virus Corona di Tiongkok Sembuh)

Organisasi kesehatan ini memperkirakan jumlah kasus, angka kematian, dan negara terdampak bakal terus meningkat. Karenanya, WHO pun prihatin dengan tingkat penyebaran yang terus mengkhawatirkan serta lambatnya tindakan peringatan dan antisipasi wabah.

"Oleh karena itu kami menilai, bahwa Covid-19 dapat dikategorikan sebagai pandemi," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghabyesus Rabu (11/3) malam, dikutip dari pidato resminya.

Pandemi merupakan epidemik penyakit yang menyebar di wilayah yang sangat luas mencakup lintas benua atau global. Pandemi ditetapkan apabila memenuhi tiga kondisi: menculnya penyakit baru pada penduduk, menginfeksi manusia dan menyebabkan penyakit berbahaya. Serta penyakit tersebut dapat menyebar dengan mudah dan berkelanjutan antar-manusia.

(Baca: WHO Imbau Tak Pakai Uang Tunai, DANA, Gopay & LinkAja Panen Transaksi?)

Menurut dia, penetapan pandemi terhadap wabah covid-19 tidaklah terlambat. Sebab, menurut WHO, pandemi bukanlah kata yang bisa digunakan secara sembarangan tanpa pendalaman terlebih dahulu. Kata pandemi jika disalahartikan, dapat menyebabkan ketakutan yang tak masuk akal.

WHO mencatat ini pandemi ini merupakan kasus pertama yang disebabkan oleh virus corona. "Kami merespons penuh sejak kasus pertama dan kami setiap hari meminta negara-negara setiap hari mengambil tindakan agresif," katanya.

Dia pun mengimbu setiap negara harus segera mengambil pendekatan ke masyarakat serta menerapkan strategi komprehensif untuk mencegah infeksi dan meminimalisasi dampak lanjutan setidaknya melalui empat cara.

(Baca: Makin Meluas, Virus Corona di AS Capai Lebih 1.000 Kasus)

Pertama, bersiap dan mengantisipasi penularan termasuk menyiapkan rumah sakit, melindungi dan melatih tenaga medis. Kedua, mendeteksi, melindungi dan merawat pasien terinfeksi, juga menguji, memisahkan dan melacak penyebaran kasus infeksi. Ketiga, mengurangi transmisi. Keempat, berinovasi dan belajar terkait penanganan virus ini.

"Saya mengingatkan semua negara bahwa WHO meminta Anda untuk mengaktifkan dan meningkatkan mekanisme respons darurat," katanya.

Editor: Ekarina

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait