Kiat Indofood Era Pandemi, Luncurkan Varian Baru hingga Game Online

Selama pandemi, lini bumbu masakan dan produk konsumsi Indofood penjualannya meningkat.
Image title
Oleh Ekarina
24 September 2020, 20:15
Pandemi, Pandemi Corona, Indofood, Salim Group, Bisnis, Brand, Produk, Pemasaran, Digital, Media Sosial.
Indomie
Indomie adalah salah satu merek yang akan dipasarkan melalui Alibaba di Tiongkok.

Produsen makanan minuman milik Salim Group, PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) memiliki sejumlah strategi memaksimalkan penjualan di masa pandemi. Caranya, dengan menggecarkan promosi dan penjualan lewat media digital, merilis sejumlah produk baru hingga aplikasi game online.

Direktur Indofood CBP Sukses Makmur, Axton Salim mengatakan, pandemi Covid-19 tak berdampak signifikan terhadap penjualan perseroan. Perusahaan fokus menjaga ketersediaan produk di pasar dengan kualitas yang baik serta meluncurkan produk baru. 

Meski begitu, pandemi juga membuat situasi pasar dan perilaku konsumen berubah. Pembatasan sosial berskala besar (PSBB) menyebabkan sebagian pertokoan tutup. Sehingga, perusahaan mengubah strategi promosi dan penjualan dengan menyesuaikan kondisi saat ini.

"Kami memiliki concern mengirim produk dengan nyaman di tengah consumer habit yang meningkat antara lain melalui saluran media sosial atau digital," kata Axton dalam paparan publik virtual, Rabu (24/9).

Axton mengatakan televisi dan jaringan tradisional masih cukup penting untuk berpromosi dan pemasaran. Namun, Indofood terus gencar berpromosi di saluran digital.

"Kontribusi e-commerce masih kecil, tapi ada kenaikan tren," katanya.

Strategi selanjutnya, Indofood gencar meluncurkan berbagai varian produk baru untuk mendorong ketertarikan konsumen. Produk baru ini di antaranya, Indomie Bhinneka yakni edisi terbatas dan produk kemasan baru Indomilk Tobot.

“Total ada delapan produk baru yang diluncurkan, mulai dari Chiki hingga varian Indomie hot seblak," ujarnya. 

Sedangkan untuk menggaet konsumen Indomilk, perusahaan terus mengembangkan aplikasi game online 'Indmilk Tobot". Aplikasi ini dapat diunduh lewat Google Playstore. Perusahaan kerap mengadakan beberapa ajang kompetisi games untuk anak di bawah usia remaja.

Dari segi produk, Axton mengungkapkan selama pandemi, lini bumbu masakan dan produk konsumsi penjualannya meningkat. Selain itu penjualan ke luar negeri atau ekspor mi instan yang naik sekitar 20% hingga Juni 2020. Alhasil, kontribusi penjualan ekspor mi terhadap total penjualan bisnis mi instan naik menjadi 12% dibanding periode sama tahun lalu sebesar 10%.

 

Hingga semester I 2020, Indofood CBP membukukan penjualan Rp 23 triliun, tumbuh 4,1% dibanding periode yang sama tahun lalu Rp 22,1 triliun. Sedangkan laba bersih perseroan tumbuh 31% menjadi Rp 3,3 trilun dibanding periode yang sama sebelumnya Rp 2,5 triliun. 

Sepanjang tahun ini, Indofood CBP mengalokasikan belanja modal Rp 4,7 triliun untuk mendukung ekspansi perusahaan. Namun demikian, hingga Juni 2020 realisasi belanja modal yang terserap baru sekitar 16% dari investasi yang dianggarkan. 

Ekspansi Global

Meski di seluruh dunia tengah dilanda pandemi Covid-19, Indofood CBP masih membuka  kemungkinan ekspansi ke luar negeri. Ekspansi pabrik maupun pasar baru perseroan ke luar negeri nantinya akan dieksekusi oleh Pinehill Company Limited, yang baru diakuisisi perusahaan pada Agustus 2020. 

"Dengan akuisisi Pinehill yang beroperasi di luar Indonesia, pengembangan ke depan bakal dilakukan melalui  perusahaan tersebut. Mengenai negara mana, nanti akan diberitahukan lebih lanjut," kata Direktur PT Indofood Sukses Makmur Tbk (INDF), Thomas Tjie.

Pesaing Indofood di industri makanan minuman, PT Mayora Indah Tbk juga terbilang cukup gencar ekspansi ke luar negeri. 

Saat ini Mayora melebarkan sayap ke 100 negara seperti Tiongkok, India, Timur Tengah, Amerika Serikat, Eropa dan Afrika menjajakan berbagai produk makanan dan minuman. Perusahaan pertama kali menjajal kawasan Asean.

Global Growth Accelerator Manager Mayora Group, Teuku Winnetou mengatakan Mayora memilih kawasan Asean karena letaknya yang tak terlalu jauh dan karakteristik konsumennya mirip dengan orang Indonesia.

Pasar ekspor berkontribusi hampir 50% terhadap total penjualan perseroan. Pada semester I 2020, Mayora membukukan penjualan Rp 11 trilun, turun 8,3% dibandingkan periode yang sama tahun lalu Rp 12 triliun.

"Pasar luar negeri potensinya sangat besar apabila kita dapat memahami dan menguasai dengan baik negara yang akan dituju, dan ini bukanlah hal yang mudah," kata Teuku kepada katadata.co.id, Kamis (17/9).

Pengamat Bisnis Universitas Prasetiya Mulya, Agus W. Soehadi mengatakan salah satu faktor penentu keberhasilan pemasaran brand lokal ke luar negeri terletak pada pemahaman yang mendalam terhadap pasar negara tujuan.

Pemahaman tersebut antara lain juga mencakup kekuatan dan perilaku kompetitor, perilaku target konsumen maupun sistem dan jalur distribusi.

"Kemiripan karakteristik pasar akan mempercepat proses penetrasi pasar. Sebagian besar mereka cukup sukses melakukan penetrasi di pasar afrika utara dan Asean," katanya kepada katadata.co.id beberapa waktu lalu. 

Agar sebuah brand bisa lekat diingatan konsumen, ada dua hal yang harus dimiliki perusahaan. Pertama, adanya tingkat keterkenalan (brand awareness) produk. Kedua, asosiasi atau citra yang positif (brand association/image).

 

Editor: Ekarina

Katadata bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 2005 2020 55). Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik di sini untuk info lebih lengkapnya.

Video Pilihan

Artikel Terkait