Deforestasi RI Capai 4,5 Juta Ha, Nikel Salah Satu Penyebab Terbesar

Rena Laila Wuri
13 Februari 2024, 10:39
Foto udara suasana proyek pembangunan Rumah Tapak Jabatan Menteri di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan Ibu Kota Negara, Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Selasa (28/2//2023). Pembangunan 36 Rumah Tapak Jabatan Menteri tersebut tengah
ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/rwa.
Foto udara suasana proyek pembangunan Rumah Tapak Jabatan Menteri di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan Ibu Kota Negara, Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur, Selasa (28/2//2023). Pembangunan 36 Rumah Tapak Jabatan Menteri tersebut tengah memasuki tahap pematangan lahan dan ditargetkan rampung pada Juni 2024 sebagai salah satu persiapan untuk penyelenggaraan upacara bendera Hari Kemerdekaan RI di IKN Nusantara.
Button AI Summarize

Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi) menyatakan 4,5 juta hektare (ha) hutan di Indonesia mengalami deforestasi selama sembilan tahun terakhir, atau 2013-2022. Di sisi lain, pemerintah mengklaim angka deforestasi terus mengalami penurunan setiap tahunnya.

Manajer Kampanye Hutan dan Kebun Walhi, Uli Arta Siagian mengatakan tidak tepat jika angka deforestasi alami penurunan seperti klaim pemerintah.

Uli mengakui jika total luas kawasan hutan yang diizinkan untuk dialihfungsikan selama era Presiden Joko Widodo lebih kecil dibandingkan rezim sebelumnya. Selama era Jokowi, izin alih fungsi hutan mencapai 190 izin dengan luas 1,4 juta hektare.

Namun, dia mengatakan, hal itu bukan karena adanya upaya yang kuat dari pemerintahan Jokowi untuk mencegah deforestasi hutan. Penurunan deforestasi lebih disebabkan karena hutan di Jawa, Sumatera dan Kalimantan sudah habis.

“Betul kalau dibandingkan dengan presiden sebelumnya itu lebih sedikit, tapi bukan karena adanya upaya kuat dari pemerintah untuk menjaga hutan,” ujar Uli dalam agenda diskusi terkait Jejak Kejahatan Ekologis Tiga Koalisi Capres, di Kantor Walhi, Jakarta Selatan, Senin (12/2).

Uli mengatakan, peningkatan deforestasi saat ini paling banyak disebabkan oleh nikel. Operasi nikel ini telah merusak hutan di Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, dan Maluku Tengah. Kondisi tersebut menyebabkan deforestasi di Sulawesi dan Maluku mengalami peningkatan.

Walhi juga mencatat saat ini juga terjadi peningkatan deforestasi di Papua. Hal ini karena terjadi tren pemberian izin penggunaan hutan yang mengarah ke wilayah timur.

Halaman:
Reporter: Rena Laila Wuri

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...