Kisah "Macan Asia", dari Keajaiban Ekonomi hingga Bencana Finansial

Image title
4 Maret 2024, 15:53
Macan Asia
Freepik
Ilustrasi, aktivitas ekonomi di Seoul, Korea Selatan.
Button AI Summarize

Kebangkitan dan kejatuhan "Macan Asia" telah menjadi salah satu cerita yang menarik dalam sejarah ekonomi modern. Ini merupakan istilah yang menjadi populer sepanjang dekade 1980-an hingga awal 1990-an.

Pada periode tersebut, tercatat ada empat negara yang mencuri perhatian dunia internasional, dalam hal kemajuan perekonomian. Korea Selatan (Korsel), Taiwan, Singapura, dan Hong Kong mencatat pertumbuhan ekonomi yang pesat, yang langkah-langkahnya telah dirintis sejak akhir dekade 1960-an.

Selain keempat negara tersebut, Indonesia juga masuk dalam jajaran "Macan Asia", dengan menyandang predikat "New Asian Tiger" atau "Macan Asia Baru". RI masuk dalam kategori ini pada awal 1990-an.

Dengan pertumbuhan ekonomi yang mencengangkan, transformasi industri, dan inovasi teknologi yang pesat, keempat negara ini menjadi sorotan dunia sebagai contoh sukses pembangunan ekonomi yang cepat, dan mendapat julukan "Macan Asia".

Namun, kesuksesan mereka tidak luput dari tantangan dan kerentanan, yang kemudian mengakibatkan kejatuhan mendalam. Krisis keuangan Asia 1997-1998 meruntuhkan nilai mata uang, melemahkan sektor keuangan, dan mengakibatkan resesi ekonomi yang parah di empat negara ini.

Ilustrasi, Seoul, Korea Selatan.
Ilustrasi, Seoul, Korea Selatan. (Freepik)

Apa yang Dimaksud dengan "Macan Asia"?

Istilah "Macan Asia" awalnya mengacu pada sekelompok negara Asia Timur, yakni Korsel, Taiwan, Singapura, dan Hong Kong. Istilah ini muncul pada dekade 1980-an dan menjadi populer pada 1990-an, karena empat negara yang dimaksud, terus menunjukkan tingkat pertumbuhan yang kuat, tingkat ekspor yang tinggi, dan perkembangan industri yang pesat.

Negara-negara ini mengalami industrialisasi dan pertumbuhan ekonomi yang pesat, dimulai dari akhir dekade 1960-an hingga 1990-an. Ini mendorong mereka menjadi salah satu negara dengan perekonomian terkemuka di dunia.

Beberapa faktor kunci yang berkontribusi terhadap keberhasilan negara-negara yang masuk dalam kategori "Macan Asia", antara lain:

  • Pertumbuhan yang Berorientasi Ekspor dan Jasa: Beberapa negara yang masuk dalam kategori "Macan Asia" fokus pada ekspor barang-barang manufaktur, serta komoditas, sering kali memanfaatkan tenaga kerja murah dan mengembangkan industri seperti elektronik, tekstil, dan mobil. Selain itu, citra sebagai salah satu pusat pasar finansial juga menjadi salah satu faktor kunci.
  • Kebijakan Pemerintah yang Pro-Modal: Pemerintah di negara-negara tersebut menerapkan kebijakan strategis untuk mendorong industrialisasi, termasuk investasi di bidang infrastruktur, pendidikan, dan teknologi, serta memberikan insentif bagi investasi asing dan industri berorientasi ekspor.
  • Etos Kerja yang Kuat: Beberapa negara yang masuk kategori "Macan Asia" dikenal dengan tenaga kerjanya yang berpendidikan tinggi dan terampil. Ini ditambah dengan etos kerja yang kuat, serta penekanan pada produktivitas dan efisiensi.
  • Stabilitas Politik: Stabilitas politik yang relatif di Korea Selatan, Singapura, Hong Kong, dan Taiwan, memberikan lingkungan yang kondusif bagi perencanaan ekonomi dan investasi jangka panjang.
  • Lokasi Geografis yang Strategis: Lokasi geografis strategis empat negara "Macan Asia" berperan dalam memfasilitasi perdagangan dan investasi, khususnya dengan negara-negara lain yang berkembang pesat di kawasan Asia Timur dan Asia Tenggara.

Kisah sukses empat negara ini, terus dipelajari dan ditiru oleh negara-negara berkembang lainnya, yang berupaya mencapai tingkat pembangunan ekonomi serupa.

Pada awal dekade 1990-an, "Macan Asia" ketambahan satu anggota baru, yakni Indonesia, yang mencatatkan pertumbuhan ekonomi yang signifikan sejak pertengahan dekade 1980-an.

Posisi Indonesia dalam kelompok "Macan Asia" kerap diperdebatkan. Namun, pandangan beberapa ekonom, serta laporan lembaga internasional, mengkategorikan Indonesia sebagai "New Asian Tiger".

Dalam penelitian berjudul "The Historical Roots of Indonesia’s New Order: Beyond the Colonial Comparison" yang ditulis Robert Cribb, peneliti di Australia National University misalnya, menyebutkan pertumbuhan ekonomi Indonesia yang pesat di bawah pemerintahan Presiden Soeharto membuat negara ini masuk dalam jajaran "Macan Asia".

"Kemerosotan ekonomi membuka jalan bagi program pembangunan berkelanjutan, yang mengangkat Indonesia dari peringkat teratas negara-negara miskin di dunia, menjadi Macan Asia yang baru lahir," tulis Cribb dalam penelitiannya.

Pendapat senada diungkapkan oleh Hall Hill, peneliti Australia National University, dalam penelitiannya berjudul 'Indonesia: The Strange and Sudden Death of a Tiger Economy', yang dipublikasikan pada 2020. Ia juga memasukkan Indonesia sebagai salah satu negara "Macan Asia" dalam bukunya yang berjudul 'Indonesia's Industrial Transformation'.

Dalam penelitiannya, ia menyebutkan hingga pertengahan dekade 1990-an, dunia memandang Indonesia sebagai negara yang stabil secara politik dengan pertumbuhan ekonomi yang mengesankan, sehingga menjadikan Indonesia sebagai salah satu 'Macan Asia'.

Selain itu, dalam laporan IMF berjudul 'Realizing Indonesia Economic Potential', juga disebutkan bahwa Indonesia layak masuk dalam kelompok "Macan Asia", meski laju pertumbuhan ekonominya tak sekencang empat negara lainnya dalam kelompok ini.

Kemudian, laporan Asian Development Bank (ADB), 'The East Asian Miracle', yang dipublikasikan pada 1993 juga menyebutkan bahwa Indonesia layak disejajarkan dengan negara-negara "Macan Asia", seperti Korsel, Hong Kong, Taiwan, dan Singapura.

Gambaran Pertumbuhan Ekonomi Negara-negara "Macan Asia"

Ilustrasi, Seoul, Korea Selatan.
Ilustrasi, Seoul, Korea Selatan. (Freepik)

Seperti telah disebutkan sebelumnya, negara-negara "Macan Asia", yakni Korsel, Taiwan, Singapura, dan Hong Kong, serta Indonesia, mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat selama beberapa dekade, mendorong mereka masuk ke dalam jajaran negara maju.

Meskipun tingkat pertumbuhan spesifik bervariasi dari tahun ke tahun, serta dari satu negara ke negara lain, negara-negara ini secara konsisten mencapai tingkat ekspansi ekonomi yang mengesankan.

1. Korea Selatan

Korea Selatan atau Korsel mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat pada dekade 1980-an dan awal 1990an. Kisaran pertumbuhan ekonomi yang sebenarnya bervariasi dari tahun ke tahun, namun rata-rata produk domestik bruto (PDB) tumbuh pada tingkat yang mengesankan, seringkali melebihi 7% per tahun selama periode ini.

Pada dekade 1980-an, perekonomian Korea Selatan berkembang pesat, didorong oleh industrialisasi, strategi pertumbuhan berorientasi ekspor, dan kebijakan pembangunan yang dipimpin pemerintah.

Tingkat pertumbuhan PDB tahunan seringkali melampaui 8% dan terkadang mencapai dua digit. Pertumbuhan tinggi yang berkelanjutan ini, mengubah wajah negara yang dikenal dengan perekonomian agraris, menjadi salah satu negara industri terkemuka di dunia.

Pada awal 1990-an, Korea Selatan terus mengalami pertumbuhan ekonomi yang kuat, meskipun sedikit lebih lambat dibandingkan dekade sebelumnya. Tingkat pertumbuhan PDB biasanya berkisar 6-8% per tahun selama periode ini, yang mencerminkan industrialisasi yang berkelanjutan, kemajuan teknologi, dan pembangunan yang didorong oleh ekspor.

Pertumbuhan ekonomi yang pesat ini, mendorong Korea Selatan masuk ke dalam jajaran negara-negara maju dan menjadikannya sebagai salah satu "Macan Asia". Periode pertumbuhan pesat ini meletakkan dasar bagi kemunculannya sebagai kekuatan ekonomi global pada dekade-dekade berikutnya.

Ilustrasi, Hong Kong
Ilustrasi, Hong Kong (Freepik)

2. Hong Kong

Pade dekade 1980-an dan awal 1990-an, Hong Kong mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat, terutama didorong oleh berkembangnya sektor keuangan dan jasa, serta perannya sebagai pintu gerbang ke Tiongkok dan negara-negara Asia lainnya. Kisaran pertumbuhan ekonomi pada periode ini bervariasi, namun umumnya rata-rata 5-10% per tahun.

Pada dekade 1980-an, perekonomian Hong Kong didorong oleh kinerja ekspor yang kuat, khususnya di bidang tekstil, elektronik, dan industri manufaktur lainnya. Negara ini juga memperoleh manfaat dari statusnya sebagai pusat keuangan internasional, yang menarik aliran modal dan investasi dari seluruh dunia.

Pada awal 1990-an, Hong Kong terus mengalami pertumbuhan ekonomi yang solid, meski sedikit lebih lambat dibandingkan dekade sebelumnya. Tingkat pertumbuhan biasanya berada di kisaran 4-6% per tahun selama periode ini.

Namun, pertumbuhan ekonominya kemudian dipengaruhi oleh faktor eksternal seperti krisis keuangan Asia tahun 1997, yang menyebabkan kemerosotan ekonomi sementara dan kontraksi PDB yang tajam.

3. Taiwan

Selama dekade 1980-an hingga awal 1990-an, Taiwan mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat, didorong oleh industrialisasi, kebijakan berorientasi ekspor, dan investasi di bidang teknologi dan infrastruktur. Kisaran pertumbuhan ekonomi pada periode ini bervariasi, namun secara umum rata-rata 6-8% per tahun.

Pada dekade 1980an, perkembangan industri Taiwan tergolong pesat, khususnya di bidang elektronik, semikonduktor, dan manufaktur mesin. Negara ini muncul sebagai pemimpin global dalam industri teknologi tinggi, dengan memanfaatkan tenaga kerja terampil, kemampuan teknologi, dan dukungan pemerintah untuk penelitian dan pengembangan.

Pada awal 1990-an, Taiwan terus mengalami pertumbuhan ekonomi yang kuat, meski sedikit lebih lambat dibandingkan dekade sebelumnya. Tingkat pertumbuhan ekonomi berada di kisaran 5-7% selama periode ini.

Secara keseluruhan, pertumbuhan ekonomi Taiwan pada dekade 1980-an hingga awal 1990-an mendorong negara ini masuk dalam peringkat negara-negara maju dan menjadikannya sebagai salah satu "Macan Asia". Periode pertumbuhan pesat ini, meletakkan dasar bagi keberhasilan ekonomi yang berkelanjutan dan kemunculannya sebagai pemimpin global dalam bidang teknologi dan inovasi.

Ilustrasi, Singapura
Ilustrasi, Singapura (Freepik)

4. Singapura

Selama dekade 1980-an dan awal 1990-an, Singapura mengalami pertumbuhan ekonomi yang pesat, dengan pertumbuhan ekonomi pada periode ini berada di kisaran 5-10% per tahun.

Pesatnya pertumbuhan ekonomi Singapura dicapai berkat usahanya memperkuat posisi sebagai pusat perdagangan, keuangan, dan logistik regional. Hal ini menarik perusahaan multinasional, dan pada akhirnya mendorong lingkungan bisnis yang dinamis.

Pada awal dekade 1990-an, Singapura terus mengalami pertumbuhan ekonomi yang kuat, meskipun sedikit lebih lambat dibandingkan dekade sebelumnya. Tingkat pertumbuhan ekonominya berada di kisaran 5-8% per tahun selama periode ini.

Hal ini dapat dicapai, karena keterbukaannya terhadap perdagangan dan investasi, serta lokasinya yang strategis di wilayah Asia Tenggara.

Periode pertumbuhan pesat ini meletakkan dasar bagi kemajuan Singapura, serta memperkuat reputasinya sebagai salah satu perekonomian paling dinamis dan kompetitif di dunia.

5. Indonesia

Indonesia sebagai "New Asian Tigers" mencatatkan pertumbuhan ekonomi yang pesat sejak pertengahan dekade 1980-an hingga awal 1990-an. Pertumbuhan ekonomi didorong oleh industrialisasi yang berorientasi ekspor, investasi asing, dan proyek pembangunan yang dipimpin oleh pemerintah.

Meskipun tingkat pertumbuhan spesifik dapat bervariasi dari tahun ke tahun, perekonomian Indonesia secara umum berada di kisaran 5-8% selama pertengahan 1980an hingga awal 1990an.

Pertumbuhan ekonomi yang pesat pada periode ini, dipicu oleh berbagai faktor, antara lain kuatnya permintaan domestik, peningkatan ekspor komoditas seperti minyak, gas, batu bara, dan produk pertanian. Ini berkat kebijakan pemerintah saat itu, yang mendorong investasi dan industrialisasi.

Pemerintah Indonesia menerapkan beberapa kebijakan ekonomi, seperti meliberalisasi perekonomian, menarik investasi asing, dan memodernisasi infrastruktur.

Kebijakan-kebijakan ini berkontribusi terhadap ekspansi ekonomi Indonesia dan kemunculannya sebagai salah satu negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di kawasan.

Pertumbuhan ini mendorong Indonesia masuk ke dalam jajaran negara-negara berkembang dan menempatkannya sebagai pemain kunci di kawasan Asia Tenggara.

Namun, penting untuk dicatat bahwa pertumbuhan ekonomi pada periode ini bukannya tanpa tantangan, dan kelemahan. Buktinya, Indonesia kemudian menghadapi kesulitan ekonomi dan keuangan selama krisis keuangan Asia pada 1997-1998.

Kejatuhan "Macan Asia", Dipicu oleh Krisis Ekonomi 1997-1998

Krisis keuangan Asia 1997-1998 memberikan dampak yang besar terhadap perekonomian negara-negara "Macan Asia". Meski krisis dimulai berasal dari Thailand, karena spekulasi mata uang dan hilangnya kepercayaan secara tiba-tiba terhadap baht Thailand, krisis ini dengan cepat menyebar ke seluruh wilayah, menyebabkan kemerosotan ekonomi yang parah di banyak negara.

Kemerosotan ekonomi para "Macan Asia" pada akhir dekade 1990-an merupakan pengingat akan risiko yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi yang pesat, dan kerentanan pasar keuangan.

1. Korsel

Ilustrasi, Seoul, Ibu Kota Korea Selatan
Ilustrasi, Seoul, Korea Selatan (Freepik)

Krisis keuangan Asia pada 1997-1998 berdampak signifikan terhadap perekonomian Korsel, yang mengakibatkan kemerosotan ekonomi yang parah dan gejolak keuangan yang meluas.

Krisis ini dipicu oleh berbagai faktor, termasuk depresiasi mata uang, tingginya tingkat utang korporasi dan pemerintah, serta lemahnya sektor keuangan.

Selama krisis, Korsel mengalami kontraksi yang parah dalam aktivitas ekonomi, dengan penurunan PDB sekitar 6,7% pada 1998. Penurunan ini merupakan salah satu yang terparah dalam sejarah negara tersebut, dan sangat kontras dengan tingginya tingkat pertumbuhan yang dialami sebelumnya.

Krisis ini juga menyebabkan depresiasi tajam pada won Korsel, yang kehilangan lebih dari separuh nilainya terhadap dolar AS. Depresiasi mata uang ini, menimbulkan lonjakan inflasi, serta menyebabkan meluasnya kebangkrutan di kalangan bisnis yang meminjam banyak uang dalam mata uang asing.

Salah satu dampak paling signifikan dari krisis ini adalah meluasnya restrukturisasi dan konsolidasi perusahaan yang terjadi di sektor industri Korsel. Banyak konglomerat, yang dikenal sebagai chaebol, menghadapi kesulitan keuangan dan terpaksa menjalani restrukturisasi.

Pemerintah Korsel saat itu menerapkan berbagai langkah untuk menstabilkan perekonomian dan mengatasi krisis, termasuk mengamankan paket dana talangan dari Dana Moneter Internasional atau International Monetary Fund (IMF) sebesar US$ 58 miliar.

Pemerintah Korsel juga menerapkan reformasi struktural untuk merombak sektor keuangan, meningkatkan transparansi dan tata kelola perusahaan, serta meliberalisasi perekonomian.

Meski mengalami krisis ekonomi sangat parah, Korsel berhasil pulih relatif cepat. Memasuki abad ke-21, perekonomian telah pulih, dan negara ini kembali melanjutkan jalur pertumbuhan ekonominya.

Krisis ini bahkan menjadi katalis bagi reformasi yang memperkuat ketahanan perekonomian Korsel, yang berkontribusi terhadap pemulihan dan pembangunan berkelanjutan.

2. Hong Kong

Ilustrasi, Hong Kong
Ilustrasi, Hong Kong (Freepik)

Hong Kong merupakan salah satu negara yang dihantam krisis finansial Asia pada 1997-1998. Meskipun kemerosotan ekonomi dapat diredakan oleh fundamental dan cadangan keuangan yang kuat di wilayah tersebut. Namun, negara ini mengalami kontraksi ekonomi dan gejolak keuangan yang cukup parah selama periode tersebut.

Salah satu dampak krisis yang paling menonjol terhadap Hong Kong adalah penurunan tajam harga properti. Pasar properti, yang saat itu sedang booming, mengalami penurunan pesat seiring pecahnya gelembung spekulatif dan menurunnya kepercayaan investor. Harga properti yang anjlok, mengakibatkan meluasnya gagal bayar hipotek, yang berujung pada kerugian besar bagi pengembang properti dan investor.

Selain properti, sektor keuangan Hong Kong, yang terkait erat dengan pasar regional, menghadapi tantangan karena anjloknya harga saham dan keluarnya modal dari wilayah tersebut. Saat itu, indeks Hang Seng mengalami penurunan signifikan, sehingga menimbulkan kerugian bagi investor dan lembaga keuangan.

Krisis di Asia pada 1997 bukan menjadi satu-satunya penyebab pasar finansial Hong Kong turun signifikan. Sebab, pada periode tersebut ada satu peristiwa yang turut berkontribusi pada kemerosotan pasar finansial-nya, yakni transisi kekuasaan dari Inggris ke Cina.

Peralihan kekuasaan yang dilakukan pada 1 Juli 1997, menimbulkan kekhawatiran tentang masa depan Hong Kong di bawah pemerintahan Cina, khususnya mengenai pelestarian kebebasan politik dan ekonomi, supremasi hukum, dan otonomi. Ketidakpastian ini, menyebabkan terjadinya pelarian modal dan kegelisahan investor menjelang serah terima.

Pada periode krisis, dolar Hong Kong juga mengalami tekanan. Serangan spekulatif terhadap mata uang memaksa otoritas moneter Hong Kong melakukan intervensi secara agresif untuk mempertahankan patokan mata uang-nya terhadap dolar AS. Intervensi ini menghabiskan cadangan devisa, serta menimbulkan kekhawatiran mengenai keberlanjutan patokan mata uang.

Untuk mengatasi krisis ini, pemerintah Hong Kong menerapkan berbagai langkah untuk menstabilkan perekonomian dan memulihkan kepercayaan investor. Langkah-langkah tersebut mencakup paket stimulus fiskal, dukungan likuiditas bagi lembaga keuangan, dan intervensi di pasar properti untuk menstabilkan harga.

Meskipun terdapat tantangan yang ditimbulkan oleh krisis ini, perekonomian Hong Kong menunjukkan ketahanan dan mulai pulih dengan relatif cepat.

Fundamental Hong Kong yang cukup kuat, manajemen keuangan yang baik dan struktur ekonomi yang fleksibel, membantu mendukung pemulihan. Pada awal 2000-an, Hong Kong telah keluar dari krisis dan melanjutkan jalur pertumbuhan ekonominya.

3. Taiwan

Taiwan mengalami dampak ekonomi yang signifikan akibat krisis keuangan Asia 1997-1998, meski penurunan tidak terlalu parah dibandingkan dengan beberapa negara lain.

Perekonomian Taiwan relatif tangguh, karena basis industrinya yang beragam, kinerja ekspor yang kuat, dan sektor keuangan yang sehat. Namun, Taiwan masih menghadapi tantangan selama periode krisis.

Krisis 1997-1998 menyebabkan perlambatan pertumbuhan ekonomi Taiwan, karena permintaan eksternal terhadap ekspor menurun dan volatilitas pasar keuangan mempengaruhi kepercayaan investor. Tingkat pertumbuhan PDB, yang sebelumnya rata-rata 6-8% turun menjadi sekitar 4-5% pada periode krisis.

Ilustrasi, Taipei, Ibu Kota Taiwan
Ilustrasi, Taipei, Ibu Kota Taiwan (Freepik)

Salah satu dampak krisis yang paling signifikan terhadap perekonomian Taiwan, adalah penurunan permintaan ekspor, khususnya barang elektronik dan produk manufaktur lainnya.

Kontraksi perdagangan global dan melemahnya permintaan dari pasar ekspor utama, seperti Amerika Serikat (AS) dan Eropa, berdampak negatif pada perekonomian Taiwan yang berorientasi ekspor.

Selain itu, sektor keuangan Taiwan menghadapi tantangan selama krisis ini, termasuk arus keluar modal dan tekanan nilai tukar. Namun, kerangka peraturan yang kuat dan pengelolaan keuangan yang prudent, membantu memitigasi beberapa risiko, serta menstabilkan sistem keuangan.

Secara keseluruhan, meski perekonomian Taiwan melambat selama krisis keuangan Asia 1997-1998, penurunan tersebut tidak terlalu parah dibandingkan dengan beberapa negara lain di kawasan ini.

Perekonomian Taiwan menunjukkan ketahanan dan pemulihan yang relatif cepat dari krisis, didukung oleh basis industri yang terdiversifikasi, serta sektor keuangan yang dikelola dengan hati-hati.

4. Singapura

Selama krisis ekonomi yang melanda wilayah Asia pada 1997-1998, perekonomian Singapura mengalami kontraksi, kontras bila dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan kuat yang pernah dinikmati pada tahun-tahun sebelumnya.

Tingkat pertumbuhan PDB, yang rata-rata berkisar 7-8% pada awal hingga pertengahan dekade 1990-an, turun menjadi sekitar 0-1% selama periode krisis.

Salah satu dampak utama krisis terhadap perekonomian Singapura adalah penurunan permintaan ekspor, khususnya barang elektronik dan barang manufaktur lainnya.

Perekonomian Singapura yang berorientasi ekspor, yang sangat bergantung pada permintaan eksternal, terkena dampak melemahnya perdagangan global dan perlambatan di pasar ekspor utama.

Selain itu, sektor keuangan juga menghadapi tantangan selama krisis ini, termasuk volatilitas di pasar keuangan dan tekanan terhadap dolar Singapura. Namun, kerangka peraturan Singapura yang kuat dan pengelolaan keuangan yang baik, membantu memitigasi beberapa risiko dan menstabilkan sistem keuangan.

Untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan oleh krisis ini, pemerintah Singapura menerapkan berbagai langkah untuk mendukung perekonomian dan merangsang pertumbuhan. Langkah-langkah ini termasuk paket stimulus fiskal, dukungan likuiditas untuk dunia usaha, dan inisiatif untuk menarik investasi asing.

Dengan demikian, meski Singapura mengalami perlambatan ekonomi dan menghadapi tantangan selama krisis keuangan Asia 1997-1998, penurunan tersebut relatif ringan dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan ini.

Singapura pada akhirnya menunjukkan ketahanan dan pemulihan yang relatif cepat dari krisis ini, karena didukung oleh diversifikasi ekonomi, institusi pemerintahan yang kuat, serta kebijakan ekonomi yang hati-hati dan cepat merespons krisis.​

Singapura
Ilustrasi, Singapura (Freepik)

5. Indonesia

Di antara para "Macan Asia", Indonesia merupakan negara yang terdampak krisis finansial Asia 1997-1998 paling parah. Kemerosotan ekonominya, bahkan boleh dikata sangat parah dan berkepanjangan.

Selama krisis, Indonesia mengalami kontraksi tajam dalam aktivitas ekonomi, dengan PDB anjlok sekitar 13,1% pada 1998, menurut Bank Dunia. Keruntuhan ekonomi ini merupakan salah satu kemerosotan ekonomi terparah dalam sejarah Indonesia, serta menimbulkan konsekuensi sosial dan politik yang besar.

Krisis ini disebabkan oleh beberapa hal, termasuk lemahnya sektor keuangan Indonesia, tingginya tingkat utang korporasi dan pemerintah, serta gelembung spekulatif di pasar properti dan saham.

Krisis ini dipicu oleh hilangnya kepercayaan secara tiba-tiba terhadap mata uang Indonesia, rupiah, yang menyebabkan depresiasi tajam dan krisis likuiditas di sektor perbankan. Kemerosotan ekonomi di Indonesia mengakibatkan meluasnya pengangguran, kebangkrutan, dan kerusuhan sosial.

Jutaan penduduk jatuh ke dalam kemiskinan, hingga akhirnya Indonesia mengalami ketidakstabilan politik, termasuk protes massal dan demonstrasi menentang pemerintah. Ini berujung pada mundurnya Presiden Soeharto pada Mei 1998, setelah lebih dari tiga dekade berkuasa.

Sebelum lengser, pemerintahan Presiden Soeharto meminta bantuan dari IMF dan organisasi internasional lainnya untuk menstabilkan perekonomian dan melaksanakan reformasi.

Langkah-langkah ini mencakup penghematan fiskal, pengetatan moneter, dan reformasi struktural yang bertujuan untuk merestrukturisasi sektor keuangan, meningkatkan tata kelola, dan mendorong transparansi.

Namun, persyaratan yang disertakan dalam paket dana talangan IMF, termasuk langkah-langkah penghematan fiskal dan reformasi sektor keuangan, tidak populer dan menimbulkan perdebatan politik. Penerapan langkah-langkah ini menemui penolakan, sehingga semakin melemahkan efektivitasnya.

Langkah penyehatan perekonomian yang dijalankan untuk meredakan krisis, kurang berhasil. Pasalnya, kebijakan ekonomi yang diambil lebih berfokus pada perbaikan jangka pendek, dibandingkan mengatasi kelemahan struktural mendasar dalam perekonomian.

Apalagi, krisis ekonomi yang berujung pada ketidakstabilan politik, semakin mengikis kepercayaan terhadap kemampuan pemerintah saat itu dalam menanggulangi krisis, dan menerapkan kebijakan ekonomi yang efektif.

Secara keseluruhan, kemerosotan ekonomi yang dialami Indonesia selama krisis keuangan Asia 1997-1998 sangat dalam dan traumatis, serta mempunyai konsekuensi sosial, politik, dan ekonomi yang besar. Meskipun pada akhirnya berhasil pulih dari krisis dan kembali melanjutkan jalur pertumbuhan ekonominya, dampak krisis masih tetap ada.

Pelajaran dari Kemunculan dan Kemerosotan Ekonomi "Macan Asia"

Hong Kong
Ilustrasi, Hong Kong (Freepik)

Kemunculan dan kemunduran perekonomian "Macan Asia", yakni Korsel, Taiwan, Singapura, Hong Kong, dan Indonesia, memberikan pembelajaran yang signifikan untuk memahami pembangunan dan ketahanan ekonomi dalam menghadapi tantangan global.

Pertama, kisah sukses "Macan Asia" menggarisbawahi pentingnya industrialisasi yang berorientasi ekspor dan kebijakan pasar terbuka. Negara-negara ini memanfaatkan keunggulan komparatif mereka, seperti tenaga kerja murah, lokasi geografis yang strategis, dan dukungan pemerintah, untuk menjadi pemain utama dalam perdagangan global.

Kedua, pesatnya pertumbuhan ekonomi dibarengi dengan investasi besar di bidang pendidikan, teknologi, dan infrastruktur. Investasi-investasi ini meletakkan dasar bagi daya saing dan inovasi ekonomi jangka panjang, sehingga berkontribusi pada kemampuan mereka untuk mempertahankan tingkat pertumbuhan ekonomi yang tinggi selama beberapa dekade.

Hal ini menekankan pentingnya peran pengembangan sumber daya manusia dan kemajuan teknologi dalam mendorong keberhasilan ekonomi dalam perekonomian global modern.

Namun, krisis keuangan Asia pada 1997-1998 menunjukkan adanya kerentanan penting dalam perekonomian negara-negara "Macan Asia". Ketergantungan yang berlebihan pada pinjaman luar negeri jangka pendek, rezim nilai tukar tetap, dan lemahnya regulasi keuangan membuat negara-negara ini rentan terhadap guncangan eksternal.

Krisis ini mengungkap bahaya praktik ekonomi yang tidak berkelanjutan dan perlunya ketahanan keuangan yang lebih besar serta pengawasan peraturan untuk mencegah krisis di masa depan.

Selain itu, kemerosotan yang dialami para "Macan Asia" ini menyoroti pentingnya transparansi, akuntabilitas, dan tata kelola yang baik dalam pengelolaan ekonomi. Tata kelola perusahaan yang lemah, kapitalisme kroni, dan korupsi, memperburuk dampak krisis dan melemahkan kepercayaan investor.

Cek juga data ini

Berita Katadata.co.id di WhatsApp Anda

Dapatkan akses cepat ke berita terkini dan data berharga dari WhatsApp Channel Katadata.co.id

Ikuti kami

Artikel Terkait

Video Pilihan
Loading...