Dorong Produksi Migas, SKK Migas Bangun Aplikasi Monitoring Pengeboran

Melalui aplikasi monitoring pengeboran ini SKK Migas berharap dapat mempercepat proses produksi migas sumur yang tengah dibor melalui pengambilan keputusan yang lebih cepat di lapangan.
Image title
13 Januari 2022, 18:55
skk migas, produksi migas, 1 juta barel
ANTARA FOTO/M Ibnu Chazar
Rig pengeboran migas.

SKK Migas tengah melakukan monitoring ketat terhadap percepatan produksi sumur-sumur yang dibor. Salah satunya melalui aplikasi monitoring well connection/flowline yang terintegrasi dengan Integrated Operation Center (IOC).

Dengan aplikasi tersebut, pengawasan diharapkan dapat dilakukan lebih mudah, terintegrasi, transparan serta mendukung proses pengambilan keputusan yang lebih cepat, terutama untuk percepatan onstream atau produksi sumur-sumur bor tersebut.

Sebagai kick off penggunaan aplikasi tersebut, SKK Migas melakukan sosialisasi secara daring (online) kepada 34 kontraktor kontrak kerja sama (KKKS) yang memiliki program pengeboran sumur pengembangan pada 2022.

Sebelumnya, ketika dilakukan secara manual, integrasi laporan dari KKKS dilakukan secara manual. Proses konsolidasi administrasi ini memakan waktu, serta tidak mendukung untuk pengambilan keputusan secara cepat.

Advertisement

“Pembangunan aplikasi monitoring well connection dan flowline adalah salah satu upaya SKK Migas melakukan simplifikasi proses, menciptakan data yang terintegrasi dan akurat," kata Deputi Operasi SKK Migas Julius Wiratno dalam keterangan tertulis, Kamis (13/1).

Menurut dia pembangunan aplikasi ini bagian dari pelaksanaan program-program dalam rencana dan strategi (Renstra) Indonesia Oil and Gas (IOG) 4.0. Khususnya untuk mencapai target produksi minyak 1 juta barel minyak per hari (BOPD) dan 12 miliar kaki kubik gas per hari (BSCFD) pada 2030.

Ia juga menyampaikan bahwa pada akhir 2021 dan awal 2022 pimpinan SKK Migas melakukan kunjungan ke beberapa titik lokasi lifting dan pengeboran. Kunjungan ini untuk memastikan dan mengusahakan seoptimal mungkin pelaksanaan lifting 2021 dan menangkap peluang pada 2022 untuk mencapai target tinggi seperti amanat APBN.

“Kita fokus pada pemboran pengembangan karena memberikan kontribusi langsung terhadap produksi tahun berjalan. Saya memberikan tantangan tinggi pencapaian 90%-95% sumur onstream terhadap sumur-sumur yang dibor pada tahun yang sama," ujar Julius.

Terlepas dari itu semua, Indonesia membutuhkan investasi besar jika ingin target produksi 1 juta bopd dan 12 bscfd gas pada 2030 tercapai. Investasi yang dibutuhkan diperkirakan mencapai US$ 187 miliar atau lebih dari Rp 2.663 triliun hingga 2030.

Artinya sekitar US$ 18,7 miliar atau Rp 266 triliun per tahun. Ini menjadi salah satu tantangan terbesar untuk mencapai target produksi ambisius tersebut, sebab realisasi investasi di sektor ini hanya US$ 10-11 miliar atau Rp 142-156 triliun per tahun.

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait