DPR Tolak Skema BLU Untuk Gantikan Mekanisme DMO Batu Bara

Komisi VII DPR menolak mekanisme DMO batu bara diganti dengan skema BLU yang membuat PLN membeli pasokan dengan harga pasar.
Image title
14 Januari 2022, 14:53
dmo batu bara, harga batu bara,
ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/wsj.
Pekerja melintas di dekat kapal tongkang pengangkut batubara di kawasan Dermaga Batu bara Kertapati milik PT Bukit Asam Tbk di Palembang, Sumatera Selatan, Selasa (4/1/2022).

Komisi VII DPR meminta harga batu bara untuk pasar domestik atau domestic market obligations (DMO) bagi sektor kelistrikan tetap mengacu pada ketentuan US$ 70 per ton. Sehingga tidak perlu membentuk Badan Layanan Umum (BLU) sebagai respons atas krisis pasokan batu bara PT PLN.

Wakil Ketua Komisi VII DPR RI Eddy Soeparno mengatakan dibandingkan membentuk BLU dalam mengatasi pasokan batu bara PLN, pemerintah sebaiknya memperketat pengawasan. Perusahaan-perusahaan batu bara yang tak patuh memenuhi ketentuan DMO 25% dari total produksinya diberikan sanksi tegas.

"Dalam Raker yang kami lakukan bersama menteri ESDM kami menegaskan DMO tetap diberlakukan sebagaimana mekanisme yang saat ini sudah berjalan, tidak perlu diubah lagi melalui BLU atau melalui tata cara mekanisme lainnya," ujar dia kepada Katadata.co.id, Jumat (14/1).

Menteri ESDM Arifin Tasrif menjelaskan skema BLU batu bara nantinya akan sama seperti skema BLU kelapa sawit yakni Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDPKS). Dalam skema BPDKS, pengusaha sawit diwajibkan untuk membayar pungutan sebagai kompensasi ekspor mereka. Hasil dana dari pungutan ini lalu digunakan untuk mendukung pengembangan B30.

Advertisement

Hal yang sama juga akan diterapkan pada batu bara, Badan Layanan Umum ini nantinya berfungsi menanggung selisih harga DMO dengan harga pasar yang harus dibayarkan PLN. Khususnya jika nanti PLN mengikuti harga pasar dalam pembelian batu bara untuk PLTU.

"PLN ini diminta dulu untuk bisa membeli barang lewat pasar. Nanti selisihnya akan dikembalikan dari pungutan masing masing perusahaan. tentu saja ada klasifikasinya. Intinya itu nanti semua nya dikenakan kewajiban itu nanti akan dibentuk BLU," kata Arifin dalam Rapat Kerja bersama Komisi VII, Kamis (13/1).

Namun, Anggota Komisi VII DPR Kardaya Warnika menilai pemerintah perlu membuat Undang-Undang baru jika pembelian batu bara PLN melalui skema BLU. Pasalnya, hal ini berkaitan dengan pengumpulan dana melalui pungutan.

"Apabila akan ada BLU, lalu ini kan memungut maka dibuat dulu UU. Jangan sampai ketika memungut gak bisa. Memungut harus atas dasar UU," ujarnya.

Reporter: Verda Nano Setiawan
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait