Rusia Rebut Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Terbesar Eropa di Ukraina

Sempat terjadi kebakaran di pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaphorizhzhia usai serangan Rusia.
Image title
5 Maret 2022, 10:00
pembangkit listrik tenaga nuklir, pltn, zaporizhzhia, rusia, ukraina, perang rusia ukraina
Reuters
PLTN Zaporizhizhia di Ukraina terbakar usai serangan Rusia pada Jumat (4/3). Foto: Reuters

Rusia merebut pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaporizhzhia tenggara Ukraina usai serangan yang menyebabkan kebakaran pada Jumat (4/4). Amerika Serikat (AS) dan sekutunya mengecam keras serangan yang disebut sembrono dan membahayakan dunia tersebut.

Duta besar AS untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Linda Thomas Greenfield mengatakan bahwa dunia nyaris saja menghadapi bencana nuklir. Banyak dari 15 utusan Dewan Keamanan (DK) PBB yang prihatin dan terkejut, memperingatkan kemungkinan terulangnya bencana Chernobyl 1986.

Mereka menyatakan serangan tersebut bertentangan dengan hukum humaniter internasional dan mendesak Moskow agar tak menargetkan fasilitas nuklir.

“Serangan Rusia menempatkan PLTN terbesar di Eropa dalam bahaya besar. Itu sangat sembrono dan berbahaya dan itu mengancam keselamatan warga sipil di seluruh Rusia, Ukraina, dan Eropa,” kata Thomas Greenfield pada pertemuan darurat Dewan Keamanan PBB, dikutip Reuter, Sabtu (5/3).

Advertisement

Duta Besar Ukraina untuk PBB Sergiy Kyslytsya menyerukan agar semua pasukan Rusia ditarik dari pabrik dan zona larangan terbang di negara itu untuk melindungi penduduk sipil dari serangan udara.

Para pejabat tetap khawatir tentang keadaan genting, dengan staf Ukraina yang beroperasi di bawah kendali Rusia dalam kondisi medan perang di luar jangkauan administrator.

"Prancis mengutuk keras serangan terhadap integritas struktur nuklir, yang perlu kita jamin. Hasil dari agresi Rusia terhadap Ukraina mungkin merusak kesehatan manusia dan lingkungan," kata Duta Besar Prancis untuk PBB Nicolas de Riviere.

Duta Besar Inggris untuk PBB Barbara Woodward mengatakan bahwa serangan tersebut tidak boleh terjadi lagi. "Bahkan di tengah invasi ilegal ke Ukraina, Rusia harus terus berjuang menjauh dan melindungi keselamatan dan keamanan situs nuklir," ujarnya.

Kepala Badan Energi Atom Internasional Raphael Grossi mengatakan pabrik itu tidak rusak dari apa yang dia yakini sebagai proyektil Rusia. Hanya satu dari enam reaktornya yang bekerja, dengan kapasitas sekitar 60%. "Rusia menggambarkan situasi itu sebagai operasi normal. Tetapi sebenarnya tidak ada yang normal tentang ini," kata dia.

Utusan Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia menepis kehebohan Barat atas pembangkit listrik tenaga nuklir dan menyebut pertemuan Dewan Keamanan hari Jumat sebagai upaya lain oleh otoritas Ukraina untuk menciptakan "histeria buatan".

"Saat ini, pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia dan wilayah yang berdekatan dijaga oleh pasukan Rusia," katanya. Simak databoks berikut:

Ribuan orang diyakini telah tewas atau terluka dan lebih dari 1 juta pengungsi telah meninggalkan Ukraina sejak Rusia memulai invasi pada 24 Februari. Negara-negara Barat membalas dengan sanksi yang telah menjerumuskan Rusia ke dalam isolasi ekonomi.

Secara terpisah, Prancis dan Meksiko sedang mengerjakan resolusi ke Dewan Keamanan PBB minggu depan yang akan membahas dampak kemanusiaan dari invasi Rusia, kata para diplomat.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait