Embargo Uni Eropa di Depan Mata, ke Mana Rusia Alihkan Ekspor Minyak?

Uni Eropa akan mengembargo penuh impor minyak mentah dari Rusia mulai Desember mendatang. Lalu ke mana Rusia akan mengalihkan pasokan minyaknya?
Happy Fajrian
27 September 2022, 13:26
minyak rusia, ekspor minyak, impor minyak, uni eropa, eropa, embargo
123rf/Ilkin Quliyev
Ilustrasi energi / minyak Rusia.

Uni Eropa (UE) akan mengembargo penuh impor minyak dari Rusia pada Desember mendatang. Namun sebelumnya Rusia juga telah mengalihkan pengiriman minyak ke Asia sejak Eropa memberlakukan sanksi besar-besaran.

Ketika embargo penuh terjadi, Rusia masih harus mengalihkan lebih dari 1,3 juta barel per hari (bph) ekspor minyak mentahnya dari Eropa. Rusia mengekspor sekitar 20 juta ton minyak mentah per bulan, atau sekitar 5 juta bph melalui beberapa rute, termasuk pipa Druzhba ke Eropa dan lainnya ke Asia.

Pada Agustus, total ekspor Rusia melalui pelabuhan Eropa dan pipa Druzhba berjumlah 12,05 juta ton, di mana sekitar 5,5 juta ton (1,3 juta bph) dikirim ke negara-negara yang akan berhenti mengimpor minyak Rusia mulai 5 Desember.

Rusia harus mencari pembeli baru untuk minyak mentah itu, yang mungkin membutuhkan harga murah dan persyaratan khusus, sementara juga menghadapi logistik yang lebih mahal untuk dikirim ke tujuan yang lebih terpencil, kata para pedagang.

Advertisement

“Minyak Ural Rusia selalu menjadi kelas untuk Eropa. Sekarang untuk mencapai pasar baru kita harus mengirimkan kargo ke luar Eropa di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang biaya transportasi, asuransi dan waktu,” kata seorang pedagang di pasar minyak Rusia, seperti dikutip Reuters, Selasa (27/9).

Amerika Serikat dan Uni Eropa juga tengah mengupayakan untuk menerapkan batas harga minyak Rusia, dengan alasan itu akan membantu mengurangi pendapatan untuk Moskow sambil menjaga harga energi global tetap rendah.

Moskow mengatakan tidak akan menjual minyak ke negara-negara yang memberlakukan batasan dan para pedagang mengatakan mereka tidak dapat melihat tindakan itu berhasil.

“Rusia sangat tidak mungkin bekerja dengan batasan harga, itu tidak masuk akal bagi Moskow baik secara politik maupun ekonomi. Jauh lebih mudah baginya untuk menegosiasikan kesepakatan pribadi daripada secara terbuka berkomitmen pada beberapa batasan harga yang ditentukan oleh Barat,” kata pedagang lain yang terlibat dalam perdagangan minyak Rusia.

Rusia mengekspor 8,85 juta ton minyak Ural pada Agustus dari pelabuhan-pelabuhannya di Eropa, di mana India, Cina dan Turki, yang diperkirakan tidak akan bergabung dengan embargo, membeli sekitar setengahnya, sementara sisanya pergi ke Eropa.

Rusia juga memasok Eropa dengan sekitar 3,2 juta ton minyak per bulan melalui pipa Druzhba. Rute tersebut secara teknis dikecualikan dari embargo karena Hungaria, Slovakia, dan Republik Ceko ingin terus membelinya.

Tetapi pembeli teratas dari Druzhba - Jerman dan Polandia - ingin menghentikan pembelian mulai tahun 2023, yang berarti sekitar dua juta ton per bulan perlu mencari pembeli baru.

Mencari Cara Baru Mengekspor Minyak

Rute ulang minyak dari Druzhba akan menjadi tugas yang sulit, karena pelabuhan minyak Rusia memiliki kapasitas ekspor yang terbatas dan penjual harus mengatur lebih banyak kapal tanker.

Rusia tidak dapat merutekan ulang Ural dalam jumlah besar ke jalur pipa East Siberia Pacific Ocean (ESPO), yang sudah memompa mendekati kapasitas penuhnya. Itu membuat pengiriman melalui Eropa dan Terusan Suez menjadi satu-satunya rute yang memungkinkan untuk minyak mentah Ural ke Asia.

Bahkan jika Moskow menawarkan persyaratan yang lebih menguntungkan, India dan Cina tidak mungkin dapat membeli lebih banyak minyak mentah Rusia karena mereka memiliki beberapa kontrak jangka panjang dengan produsen saingan, seperti Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

“Perusahaan Rusia sudah menawarkan diskon, biaya pengiriman dan perlindungan asuransi, opsi pembayaran, dan fasilitas lainnya untuk mempertahankan pembeli,” kata seorang sumber dari perusahaan perdagangan minyak Asia.

Perusahaan Rusia juga harus mengubah cara mereka menjual minyak mentah. Pasar minyak Asia memiliki siklus perdagangan yang jauh lebih awal daripada pasar Eropa: pada pertengahan September pembeli Asia memperdagangkan kargo pemuatan Desember, sementara Eropa masih menetapkan harga pemuatan Oktober.

Untuk menghindari bergantung secara eksklusif pada Cina, India dan Turki untuk penjualan, Rusia telah mencoba merayu pemain yang lebih kecil, kata para pedagang. Sri Lanka telah mengatakan akan mulai membeli minyak dari Rusia, tetapi hanya membeli sekitar 300.000 ton Ural sepanjang tahun ini, menurut data Refinitiv Eikon.

Kuba telah membeli 200.000 ton Ural tahun ini. “Pemain kecil jelas tidak cukup untuk menyerap minyak Rusia. Cina adalah pilihan terakhir untuk minyak Rusia atau Moskow akhirnya harus memangkas produksi,” kata pedagang ketiga yang terlibat di pasar minyak Rusia.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait