Bank Dunia Tagih Kontribusi Negara Kaya Untuk Dana Perubahan Iklim

Bank Dunia menyatakan siap membiayai aksi untuk mengatasi perubahan iklim namun membutuhkan dana dari negara-negara pendonor kaya seperti Amerika, Inggris, dan Jerman.
Happy Fajrian
11 November 2022, 16:34
bank dunia, perubahan iklim, cop27
Arief Kamaludin | Katadata
Bank Dunia.

Bank Dunia siap untuk meningkatkan pendanaan untuk aksi mengatasi perubahan iklim di negara-negara termiskin di dunia. Meski demikian, mereka akan membutuhkan dana segar dari negara-negara pendonor kaya untuk melakukannya.

Direktur pelaksana operasi Bank Dunia Axel van Trotsenburg mengatakan kritik terhadap pemberi pinjaman multilateral terbesar dunia ini terus meningkat terkait upaya untuk memobilisasi pendanaan yang cukup bagi negara-negara berkembang untuk beralih ke energi bersih.

“Tidak ada uang untuk pergi ke Afrika sub-Sahara. Berhenti total. Saya ingin menantang semua orang, lakukan lebih banyak,” kata van Trotsenburg di sela konferensi iklim PBB, Conference of The Parties ke-27, COP27 di Sharm el-Sheikh, Mesir, pada Kamis (10/11), seperti dikutip Reuters.

Bank Dunia dapat memberikan "kontribusi yang menentukan" untuk lebih meningkatkan pendanaan iklim, tetapi ini tergantung pada dukungan tambahan dari negara-negara anggota, di antaranya Amerika Serikat, Inggris dan Jerman.

“Itu akan membebani keanggotaan karena tanpa sumber daya keuangan, Anda tidak dapat membuat perbedaan. Orang-orang ingin komunitas internasional, termasuk Multilateral Development Bank, meningkat. Kami setuju. Jadi apa tantangan saya kepada mereka adalah, tentukan ambisi, dan berapa banyak yang ingin Anda berikan?” katanya.

Grup Bank Dunia telah menyediakan US$ 31,7 miliar (Rp 491 triliun) dalam pendanaan iklim kepada sejumlah negara pada tahun fiskal 2022, jumlah tertinggi hingga saat ini. Meski begitu mereka masih menghadapi kritikan yang semakin pedas terkait kontribusinya selama ini terhadap perubahan iklim.

Hal tersebut termasuk tidak adanya penetapan tenggat atau batas waktu untuk menghentikan pembiayaan bahan bakar fosil dan kurangnya kontribusi modal swasta untuk mendorong pembangunan.

Kritik meningkat pada bulan September ketika Presiden Bank Dunia David Malpass menolak untuk mengatakan jika dia menerima konsensus ilmiah tentang perubahan iklim. Dia kemudian mengklarifikasi pernyataannya dan mengatakan jelas bahwa emisi gas rumah kaca menyebabkan perubahan iklim.

Pernyataan Malpass memicu seruan lebih lanjut untuk perombakan yang lebih luas dari sistem keuangan internasional pasca-Perang Dunia II untuk mengalokasikan lebih banyak lagi pendanaan bagi negara-negara berkembang untuk berinvestasi dalam pengurangan emisi tanpa dibebani dengan lebih banyak pinjaman berbunga tinggi.

Bank Dunia menggunakan uang tunai dari negara-negara kaya untuk menawarkan pinjaman dan hibah kepada negara-negara miskin - menawarkan rute utama untuk pendanaan iklim ke negara berkembang.

Amerika Serikat, pemegang saham terbesarnya, bekerja sama dengan Bank Dunia karena berlomba untuk memenuhi tenggat waktu akhir tahun untuk mengembangkan dan menerapkan reformasi yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas pinjaman bank.

“Kami waspada dan percaya diri. Kami telah terlibat dengan kuat dan akan terus melakukannya dengan berbagai orang di Bank Dunia,” kata Asisten Menteri Keuangan AS Alexia Latortue.

Sebuah komisi independen mengatakan mengubah cara bank beroperasi dapat membuka "beberapa ratus miliar dolar" dalam jangka menengah tanpa merusak peringkat kredit yang diandalkannya untuk meminjam di pasar modal.

Bank telah lama menentang perubahan seperti itu, tetapi Malpass mengatakan bank akan bekerja untuk menerapkan reformasi yang diminta.

Van Trotsenburg tidak memberikan angka berapa banyak uang yang dapat dibebaskan untuk lebih banyak pinjaman jika Bank Dunia memberlakukan reformasi, termasuk melonggarkan aturan kecukupan modalnya.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait