Pertumbuhan Ekonomi Amerika Melesat 6,9% pada 2021 Meski ada Omicron

Pertumbuhan ekonomi Amerika pada 2021 menjadi yang tertinggi sejak 1984 didorong peningkatan konsumsi dan investasi swasta.
Image title
28 Januari 2022, 08:37
pertumbuhan ekonomi, amerika serikat,
Pexels/Karolina Grabowska
Amerika Serikat mencatatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 6,9% pada 2021.

Amerika Serikat (AS) mencatatkan pertumbuhan ekonomi sebesar 6,9% pada 2021. Ini merupakan angka pertumbuhan tertinggi sejak 1984 yang didorong oleh peningkatan aktivitas konsumen, ekspor, dan pengeluaran investasi sektor swasta.

Di sisi lain laju pengeluaran pemerintah sedikit mengalami penurunan, begitu pula impor yang menjadi penghambat pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) ekonomi terbesar di dunia ini.

Pertumbuhan ekonomi tahun 2021 AS lebih tinggi dari yang diperkirakan survei Dow Jones sebesar 5,5%. Peningkatan ini juga jauh di atas pertumbuhan sebesar 2,3% pada kuartal III dan terjadi meskipun ada lonjakan kasus Covid-19 varian omicron.

Varian Omicron menyebabkan perlambatan perekrutan tenaga kerja dan menekan produksi karena bisnis menangani sejumlah besar pekerja yang sakit.

Advertisement

“Pertumbuhan ekonomi tahun lalu (2021) sangat kontras dengan jatuhnya aktivitas pada awal 2020. Tapi juga menunjukkan keberhasilan sektor publik dan swasta dalam beradaptasi cepat terhadap tantangan pandemi yang belum pernah terjadi,” kata Kepala Investasi Plante Moran Financial Advisors, Jim Baird, seperti dikutip CNBC, Jumat (28/1).

Di sisi lain, klaim pengangguran mencapai 260.000 untuk pekan yang berakhir 22 Januari, sedikit kurang dari perkiraan 265.000 dan penurunan 30.000 dari minggu sebelumnya. Pemesanan untuk barang tahan lama turun 0,9% untuk Desember, lebih buruk dari perkiraan untuk penurunan 0,6%.

Pesanan untuk barang tahan lama mencapai titik terendah sejak April 2020, mencerminkan perlambatan akhir tahun karena kasus omicron meroket. Penurunan ini sebagian besar didorong oleh penurunan 3,9% dalam pesanan transportasi.

Laporan PDB ini bagaimanapun mencerminkan periode yang solid secara keseluruhan untuk ekonomi setelah output telah sangat melambat pada pertengahan 2021. Simak databoks berikut:

Masalah rantai pasokan yang terkait dengan pandemi ditambah dengan permintaan yang kuat didorong oleh stimulus yang belum pernah terjadi sebelumnya dari Kongres dan Federal Reserve menyebabkan ketidakseimbangan di seluruh spektrum ekonomi.

Aktivitas konsumen, yang menyumbang lebih dari dua pertiga dari PDB, naik 3,3% untuk kuartal tersebut. Investasi domestik swasta bruto, ukuran pengeluaran bisnis dan peningkatan inventaris, melonjak 32%.

“Persediaan menambahkan 4,9 poin persentase ke pertumbuhan utama, terutama didorong oleh dealer kendaraan bermotor,” kata Biro Analisis Ekonomi.

Pertumbuhan ekonomi datang ketika inflasi melonjak pada tahun 2021, terutama pada paruh kedua tahun ini, karena pasokan tidak dapat memenuhi permintaan yang kuat, terutama untuk barang daripada jasa.

Gubernur Bank Sentral AS, The Federal Reserve (Fed) Jerome Powell memperingatkan bahwa AS melangkah menuju 2022 dengan pijakan yang tidak pasti. Ia memperkirakan pertumbuhan di awal tahun 2022 akan melambat, meskipun ia memandang ekonomi secara keseluruhan kuat.

Untuk ukuran itu, The Fed akan menaikkan suku bunga Maret, yang pertama sejak 2018. Fed juga berharap untuk mengakhiri pembelian aset bulanan mereka di bulan yang sama dan untuk mulai melepas kepemilikan obligasi mereka segera setelah itu.

Langkah pengetatan itu datang sebagai respons terhadap inflasi yang berjalan pada kecepatan tertinggi dalam hampir 40 tahun. Data pengukur inflasi pilihan Fed, indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi, akan dirilis Jumat pagi.

Data kuartal keempat mencerminkan tekanan harga tersebut juga, dengan indeks harga untuk pembelian domestik bruto naik 6,9% pada kuartal keempat dan 3,9% untuk setahun penuh.

The Fed menganggap 2% sebagai tingkat inflasi yang sehat, meskipun pendekatan kebijakan baru yang diadopsi pada tahun 2020 memungkinkan tingkat yang lebih tinggi dalam waktu singkat demi menciptakan lapangan kerja penuh.

Powell mengatakan pada hari Rabu bahwa pejabat Fed percaya bahwa mereka sebagian besar telah mencapai kedua ujung mandat pekerjaan/inflasi mereka dan siap untuk mulai menaikkan suku bunga dan sebaliknya memperketat kebijakan moneter.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait