RJ Lino: Kereta Barang Tak Terkait Dwelling Time

Jalur kereta dianggap lebih efisien karena mampu membawa 30 kontainer sekali angkut.
Muchamad Nafi
26 Oktober 2015, 18:43
No image
ktifitas bongkar muat kontainer di PT Jakarta International Container Terminal (JICT), Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta.

KATADATA - Masalah waktu tunggu bongkar muat barang atau dwelling time di Pelabuhan Tanjung Priok masih menjadi polemik. Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesia (Pelindo) II Richard J Lino mengatakan tidak ada kaitan antara dwelling time dan pembangunan jalur kereta barang ke pelabuhan tersebut. "Dwelling time itu penyelesaian dokumen, bukan kegiatan fisik," kata Lino kepada Katadata, Senin, 26 Oktober 2015.

AnchorMenurutnya, penyelesaian dokumen tersebut di antaranya terkait urusan adiministratif di instansi yang bersentuhan dalam proses bongkar muat barang di pelabuhan. Misalnya, pengurusan dokumen di Direktorat Jenderal Bea dan Cukai, Badan POM, Kementerian Perdagangan, dan Kementerian Perindustrian. "Dari Badan POM beres, perdagangan beres, perindustrian beres, urusan itu yang disebut dwelling time," ungkap Lino.

Sayangnya, walau Lino menampik urusan arus lalu-lintas barang dengan dwelling time ini, dia menyatakan tak mempunyai alternatif untuk mengurai masalah yang kerap dikeluhkan oleh pengusaha tersebut. Sebab, hal itu merupakan wilayah pemerintah.

Di sisi lain, dia mengaku tak dilibatkan oleh Satuan Tugas Dwelling Time yang dibentuk oleh Kementerian Koordinator Maritim dan Sumber Daya. "Mau menylesaikan masalah tapi tidak bicara sama orang yang di lapangan, ya bagiamana," ujarnya. (Baca juga: Lebih Tiga Hari, Kontainer di Pelabuhan Priok Terancam Denda Rp 5 Juta).

Sementara itu, di tempat terpisah, Ketua Satgas Dwelling Time Agung Kuswandono mengatakan hingga kini telah memangkas peraturan terkait perizinan, salah satunya dalam sektor perdagangan. "Dari 32 peraturan mengenai larangan dan pembatasan terkait dengan sejumlah barang impor, 16 aturan sudah dihapus, dilakukan perbaikan atau revisi," kata Agung di gedung BPPT, Jakarta. "Terdapat 12 aturan lagi yang sedang dalam proses penandatanganan."

Menurut Agung, ada empat aturan lain mengenai besi baja, gula, printer foto kopi berwarna, dan garam yang masih memerlukan negosiasi dan hitungan lebih rinci. Langkah Satgas lainnya dalam memperlancar kegiatan di pelabuhan yaitu memindahkan penerapan pelabelan untuk barang impor dari Tempat Penimbunan Sementara (TPS) Tanjung Priok ke Cikarang Dry Port, Bekasi. Kebijakan ini, lanjut dia, telah disosialisasikan melalui media dan dipahami oleh para importir. Dari langkah ini, diperkirakan mengurangi dwelling time 0,5-1,0 hari. 

Direktur Utama PT Pelindo II RJ. Lino
Direktur Utama PT Pelindo II RJ. Lino (Katadata)

Adapun mengenai renacana rekonstuksi jalur rel kereta barang ke pelabuhan, Agung menyatakan pengadaan dan pembayaran lahannya digarap oleh anak perusahaan PT Kereta Api Indonesia (KAI), PT KA Properti Management. Pada Agustus-September, urusan tersebut telah kelar. (Baca pula: Dwelling Time Pelabuhan Lambat, Pelindo II Salahkan Kemenhub).

Pembangunan jalur kereta dari Stasiun Pasoso, Tanjung Priok menuju Stasiun Dermaga 208 dinilai tak ada hambatan. Namun demikian, ujar Agung, masih ada sedikit kendala pada rencana lokasi Stasiun Jakarta International Container Terminal (JICT) karena menumpuknya material milik Direkterot Jenderal Bina Marga. "Saat ini sedang dibangun jalan layang di depan Tanjung Priok, di sana banyak sekali material PT Bina Marga."

Karena itu, PT KAI dan Ditjen Bina Marga sepakat untuk melakukan pergeseran perubahan ramp off yang telah dibangun dalam menyesuaikan pembangunan jalur kereta yang membentang 1,2 kilometer itu. Agung mentargetkan moda transportasi tersebut bisa beroperasi pada akhir Desember nanti.

Asisten Deputi Jasa Kemaritiman Kementerian Koordinator Kemaritiman Okto Irianto menambahkan bahwa jalur kereta dapat memuat hingga 30 kontainer, lebih efisien dibandingkan truk. "Satu truk cuma bisa angkat satu kontainer. Kalau bisa buka jalur kereta langsung ke JICT, sekali kereta jalan bisa membawa 30 kontainer. Nah, sehari bisa ratusan kontainer di bawa ke luar," ungkapnya.

Reporter: Anggita Rezki Amelia
News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait