Terancam Didenda, Freeport Bahas Nasib Smelter dengan Kementerian ESDM

Juru Bicara PT Freeport Indonesia Riza Pratama mengatakan perusahaan tambang tersebut tetap berkomitmen membangun smelter baru di kawasan industri JIIPE, Gresik.
Image title
24 Juni 2021, 08:09
freeport, smelter freport, freeport kena denda, freeport indonesia, mind id, bumn, kementerian esdm, smelter
www.npr.org
Tambang Freeport Indonesia.

PT Freeport Indonesia (PTFI) terancam denda administratif dari pemerintah. Denda ini terkait perkembangan pembangunan proyek smelter yang tertunda.

Sebenarnya tak hanya Freeport Indonesia, pemerintah bakal memberikan denda administratif bagi proyek smelter yang progres pembangunannya lambat dan tak mencapai target di masa pandemi. Aturan ini tertuang dalam Keputusan Menteri ESDM No. 104.K/ HK.02/ MEM.B/ 2021.

Progres pembangunan smelter milik PTFI tak mencapai target karena terdampak pandemi corona.  Juru Bicara PT Freeport Indonesia Riza Pratama mengakui realisasi aktual kemajuan fisik pembangunan smelter perusahaan tidak mencapai target yang ditetapkan. 

Oleh sebab itu, seperti amanat dalam Kepmen ESDM yang baru dikeluarkan terkait denda, pihaknya tengah mendiskusikannya dengan pemerintah. "Serta mendetailkan aktivitas-aktivitas pembangunan smelter mana saja yang terdampak oleh pandemi Covid-19," kata dia kepada Katadata.co.id, Rabu (23/6).

Riza mengatakan perusahaan tetap berkomitmen membangun smelter baru di kawasan industri Java Integrated Industrial and Port Estate (JIIPE), Gresik. Hal ini sesuai perjanjian dengan pemerintah dalam proses divestasi.

Terkait lokasi pembangunan smelter, sebenarnya PTFI memiliki opsi  lain. Ini terjadi setelah Tsingshan Steel asal Tiongkok menawarkan kerja sama untuk membangun smelter di Kawasan Industri Weda Bay, Halmahera, Maluku Utara.

Namun, Direktur Pembinaan Pengusahaan Mineral Direktorat Jenderal Mineral dan Batu Bara (Minerba) Sugeng Mujiyanto memastikan pembangunan masih tetap sesuai rencana awal di kawasan industri JIIPE Gresik.

"(PTFI akan terkena) denda sesuai Kepmen," ujarnya.

Sebelumnya Direktur Utama MIND ID Orias Petrus Moedak  mendukung rencana Freeport menggandeng Tsingshan Steel. Dengan syarat, biaya pembangunannya lebih kecil dibandingkan hitungan awal.

Dari investasi sebesar US$ 3 miliar untuk membangun smelter di Gresik, MIND ID selaku induk usaha PTFI harus menanggung beban US$ 1,2 miliar hingga US$ 1,5 miliar. “Jadi, kami mendukung (smelter di Halmahera). Tapi saat ini semua masih dalam tahap awal pembicaraan,” kata Orias.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait