Tak Hanya Apple, Google Punya Teknologi Bantu Pengguna Cuci Tangan

Apple Watch memiliki fitur baru untuk mengingatkan penggunanya mencuci tangan di tengah pandemi corona. Google Assistant juga mengembangkan konsep serupa.
Image title
16 April 2020, 18:39
Seorang pria memperlihatkan Apple Watch model baru saat pembukaan toko Apple pertama di Meksiko di pusat perbelanjaan Antara di Mexico City, Meksiko, Jumat (27/9/2019).
ANTARA FOTO/REUTERS/Luis Corte
Ilustrasi. Apple Watch kini memiliki fitur baru di tengan pandemi corona, yaitu pengingat penggunanya untuk mencuci tangan selama 40 detik.

Pandemi corona masih berlangsung di Indonesia. Dari data perkembangan terakhir hari ini, Kamis (16/4), virus ini telah menginfeksi 5.516 orang, dengan angka kematian 496 kasus dan kesembuhan 548 kasus.

Gara-gara Covid-19, sejumlah kegiatan masyarakat menjadi terbatas karena pemerintah menerapkan aturan pembatasan gerak atau physical distancing. Kegiatan belajar, bekerja, dan beribadah terpaksa dilakukan di rumah.

Perusahaan teknologi Apple dan Google menciptakan alat untuk membantu manusia beraktivitas nyaman di tempat tinggalnya. Tak hanya itu, keduanya juga membuat aplikasi melacak pergerakan manusia untuk melihat pola penyebaran virus corona. Apa saja teknologi tersebut? Berikut daftarnya.

(Baca: Apple Maps dan Google Maps Sediakan Lokasi Tes Virus Corona)

Advertisement

1. Pengingat Cuci Tangan

Mencuci tangan adalah langkah sederhana untuk menekan potensi penularan virus corona. Namun, banyak orang mungkin merasa kebiasaan sederhana itu sulit dilakukan. Karena itu, Apple menyediakan fitur pengigat cuci tangan di dalam produk Apple Watch.

Dilansir dari situs Engadget, secara umum fitur ini mengirimkan peringatan kepada Anda untuk mencuci tangan setiap tiga jam sekali. Apple Watch akan memasang timer (penghitung waktu) 40 detik untuk memastikan Anda mencuci tangan hingga bersih.

Fitur ini dapat diperoleh dengan memperbarui sistem operasi dari jam tangan digital itu ke Wear OS versi 5.4.0. Jika tidak ingin terganggu dengan peringatan ini, Anda bisa mematikannya dengan menekan ikon notifikasi.

Google juga mengembankan fitur serupa di dalam layanan Google Assistant. Dilansir dari Google Support, Anda hanya tinggal menyerukan kalimat, ”Hey Google, bantu saya mencuci tangan.”

Dengan satu kalimat itu, Google Assistant akan memutar lagu selama 40 detik untuk memandu pengguna mencuci tangan. Sebagai informasi, durasi cuci tangan yang diatur Apple dan Google ternyata melebihi rekomendasi Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Amerika Serikat, yaitu 20 detik.

(Baca: Pengguna Melonjak Akibat Corona, Aplikasi TikTok Diunduh 1 Miliar Kali)

Google Assistant
Google Assistant (123RF.com/dennizn)

2. Situs Pelacak Perjalanan

Penyebaran virus corona salah satunya dipicu oleh mobilisasi manusia sehingga virus menginfeksi ke banyak orang. Karena itu, Apple meluncurkan teknologi yang dapat mencatat perilaku perjalanan seseorang menggunakan aplikasi Maps. Data-data kemudian dipublikasikan di situs web www.apple.com/covid19/mobility.

Mengutip BBC, lewat publikasi tersebut, Anda dapat melihat data presentase harian dari tiga kategori mobilitas. Pertama, jumlah orang yang mengemudi. Kedua, jumlah orang berjalan kaki. Terakhir, jumlah orang yang menggunakan transportasi umum.

Anda dapat mengakses rekaman mobilisasi dari 63 negara di seluruh dunia, merentang antara 13 Januari (10 hari sebelum lockdown pertama kali dilakukan oleh Wuhan, Tiongkok, tempat wabah ini bermula), sampai dengan saat ini. Data pun diperbarui setiap hari dan dapat diunduh dalam bentuk dokumen pengolah angka.

Dilansir dari Antara, data ini juga lebih menjamin privasi lantaran hanya mencatat pola pergerakan, tapi tidak menyimpan dan menampilkan data yang berhubungan identitas atau lokasi tempat tinggal Anda.

(Baca: Zoom Diragukan Keamanannya, Ini 8 Aplikasi Lain untuk Rapat Virtual)

Namun, situs Apple ini memberikan data yang lebih terbatas ketimbang alat teknologi milik Google yang diluncurkan pada dua pekan lalu. Data mobilisasi yang diberikan oleh Google mencakup 131 negara, dua kali lebih banyak dari yang disediakan Apple.

Selain itu, data Google juga mencatat lebih banyak kategori mobilisasi, seperti kunjungan ke toko, stasiun kereta, tempat rekreasi, pusat perbelanjaan, tempat kerja, dan sebagainya. Hanya saja, data Google tidak bisa diunduh dalam bentuk dokumen pengolah kata, sebagaimana milik Apple.

Data Google juga terbilang lebih lengkap, karena merekam pola pergerakan dari seluruh pengguna Android atau IPhone yang mengaktifkan fitur lokasi dan memasang aplikasi Google Maps. Sedangkan data Apple hanya dihimpun dari penggunaan aplikasi Maps untuk menunjukan arah.

Tentu hal tersebut menjadi kelemahan Apple, mengingat tidak semua orang menggunakan aplikasi Maps ketika keluar rumah dan melakukan perjalanan, terutama untuk jenis mobilisasi dengan jarak dekat.

(Baca: Apple Maps dan Google Maps Sediakan Lokasi Tes Virus Corona)

3. Aplikasi Pelacak Pasien Covid-19

Google dan Apple bekerjasama untuk menciptakan aplikasi pelacak riwayat kontak dan interaksi antar individu. Dilansir dari The Verge, pengembangan aplikasi berbasis Bluetooth ini pertama kali diumumkan pada Jumat pekan lalu, dan akan dapat digunakan secara bebas oleh pengguna Android dan IOS pertengahan Mei mendatang.

Lalu, bagaimana cara kerja aplikasi tersebut? Sebagai contoh, hari ini Anda melakukan obrolan tatap muka dengan seorang teman. Selama mengobrol, ponsel milik Anda dan ponsel milik teman Anda yang sama-sama mengandung aplikasi, akan saling membagikan dan menyimpan sebuah kode unik lewat koneksi Bluetooth.

Suatu hari, teman Anda dikonfirmasi positif terjangkit virus corona oleh pusat pelayanan kesehatan. Ia kemudian bisa memberitahu kabar tersebut ke aplikasi, lalu akan secara otomatis menyimpannya ke dalam basis data.

(Baca: Korporasi Lawan Corona: Apple Buat Pelindung Wajah, Tesla Ventilator)

Basis data tersebut lalu akan mengirim peringatan ke aplikasi Anda, bahwa Anda mungkin telah terpapar virus corona. Aplikasi ini mengidentifikasi bahwa Anda pernah melakukan kontak atau berinteraksi dengan teman Anda yang positif Covid-19, lantaran adanya jejak pertukaran kode unik tadi.

Namun, teknologi ini bisa saja masih memiliki kelemahan. Misalnya, aplikasi mungkin akan melacak orang lain yang jelas-jelas berbeda ruangan dengan Anda. Aplikasi akan mengidentifikasi orang tersebut sebagai lawan kontak atau interaksi, hanya karena ruangannya berdekatan.

Penulis: Nobertus Mario Baskoro (Magang)

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait