Petani Heran Jual Cabai di Kebun Rp 40.000, tapi Harga Pasar Rp 80.000

Petani memprotes pemerintah yang kerap menyalahkan produksi jika terjadi kenaikan harga cabai, padahal tata niaganya lah yang perlu diperbaiki.
Tia Dwitiani Komalasari
19 September 2022, 16:47
Pedagang mengambil cabai rawit merah untuk ditimbang di Pasar Senen, Jakarta, Rabu (13/7/2022).
ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra/rwa.
Pedagang mengambil cabai rawit merah untuk ditimbang di Pasar Senen, Jakarta, Rabu (13/7/2022).

Harga cabai rawit merah meroket di DKI Jakarta hingga mencapai Rp 80.000 per kilogram (kg). Namun demikian, kenaikan harga tersebut tidak dinikmati oleh harga petani karena mereka masih menjual dengan harga rendah

Ketua Asosiasi Champion Cabai dan Bawang Nasional, Tunov Mondro Atmojo, mengatakan bahwa harga cabai di tingkat petani masih normal. Jika dilihat dari harga di tingkat petani, seharusnya harga di tingkat konsumen sekitar Rp 46.000 per kg.

"Harga di kami, cabai rawit merah gak lebih dari Rp 40.000 per kg, harga cabai merah keriting gak sampai Rp 40.000 malah. Kami juga heran kenapa di pasar bisa Rp 90.000 per kg, kata Tunov kepada Katadata.co.id belum lama ini.

Dia juga mengeluhkan pemerintah yang selalu menyalahkan produksi jika ada kenaikan harga. Padahal stok cabai saat ini tergolong normal meskipun musim hujan. Menurut tunov, pemerintah perlu memperbaiki tata niaga cabai sehingga harganya tidak fluktuatif.

Advertisement

"Petani sudah melakukan antisipasi menghadapi musim hujam, dengan menanam dua kali lipat. Jadi stok seharusnya bertambah," ujarnya.

Dia mengatakan, kenaikan harga bahan bakar minyak menyebabkan kenaikan biaya produksi. Setiap komponen produksi naik seperti pupuk 30%, plastik mulsa naik 30%, dan juga pestisida. Kenaikan harga BBM juga mempengaruhi biaya tenaga kerja hingga 40%.

"Kalau dulu biaya buruh tani Rp 70.000 per hari. Sekarang naik jadi Rp 100.000 per hari," ujarnya.

Sementara itu berdasarkan pantauan Katadata.co.id, Senin (19/9), Harga cabai rawit merah dan cabai merah melonjak di Pasar Tradisional Pondok Labu, Jakarta Selatan. Harga cabai rawit merah mencapai Rp 80.000 per kg, naik dari pekan lalu yang mencapai Rp 50.000 per kg. Sementara harga cabai merah menjadi Rp 65.000 per kg dari sebelumnya Rp 45.000 per kg.

 Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat, produksi cabai rawit di Indonesia mencapai 1,51 juta ton pada 2020. Jumlah ini meningkat 9,76% dibandingkan pada tahun sebelumnya yang sebesar 1,37 juta ton.

Produksi cabai rawit di Indonesia terus mengalami peningkatan sejak lima tahun terakhir. Selama periode 2016-2020, rata-rata peningkatan produksi cabai rawit sebesar 13,6% per tahun.

News Alert

Dapatkan informasi terkini dan terpercaya seputar ekonomi, bisnis, data, politik, dan lain-lain, langsung lewat email Anda.

Dengan mendaftar, Anda menyetujui Kebijakan Privasi kami. Anda bisa berhenti berlangganan (Unsubscribe) newsletter kapan saja, melalui halaman kontak kami.
Video Pilihan

Artikel Terkait