Arab Saudi Kembali Buka Umrah, Hanya untuk Negara yang Aman Covid-19

Arab Saudi mulai mengizinkan jamaah umrah dari luar negeri mulai 1 November, namun hanya untuk negara yang dianggap aman.
Yuliawati
23 September 2020, 09:37
Arab Saudi, umrah kembali dibuka, negara aman covid
ANTARA FOTO/REUTERS/Saudi Press Agency/Handout /pras/cf
Umat Muslim di Arab Saudi memakai masker pelindung dan menjaga jarak sosial melakukan Tawaf mengelilingi Ka'bah dalam musim Haji di tengah pandemi penyakit virus korona (COVID-19) di kota suci Mekah, Arab Saudi, Jumat (31/7/2020).

Pemerintah Arab Saudi kembali membuka layanan umrah setelah sempat menghentikan sementara demi mencegah penularan virus corona. Layanan ibadah umrah kembali dibuka pada  4 Oktober untuk jamaah yang tinggal di wilayah Arab. Kemudian mulai 1 November 2020, umrah terbuka bagi jamaah dari luar negeri yang negaranya dianggap aman dari Covid-19. 

Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi mengumumkan ini melalui kantor berita Arab Saudi (SPA) pada Selasa (22/9) waktu setempat. Pemerintah Arab tetap membatasi jumlah layanan umrah dan kunjungan ke Masjid Nabawi sebagai langkah pencegahan penularan virus.

Pada tahap pertama, jamaah yang dapat mengikuti layanan umrah maksimal 6.000 orang per hari. Jumlah ini hanya sebanyak 30% dari kapasitas normal 20.000 jamaah yang mendapat izin melaksanakan ibadah umrah per hari.

Kemudian pada tahap kedua, pemerintah Arab akan akan menambah kapasitas umrah harian menjadi 75% mulai 18 Oktober 2020.

Pada tahap ketiga mulai awal November nanti, otoritas Arab Saudi menambah kapasitas maksimal 100% atau 20.000 jamaah per hari. Kunjungan ke Masjid Nabawi juga ditambah menjadi sesuai kapasitas maksimal 100 persen. Saat itu Saudi mulai mengizinkan jamaah umrah dari luar negeri, namun hanya sebatas negara yang dianggap aman.

Untuk layanan haji yang yang biasanya dapat mengumpulkan sekitar tiga juta orang dari seluruh dunia, masih terbatas hanya untuk umat Islam yang berada di Arab Saudi. Data resmi menunjukkan bahwa layanan haji dan umrah mendatangkan pendapatan bagi Arab Saudi hingga US$ 12 miliar (setara Rp 177 triliun) per tahun.

Pemerintah Arab Saudi melonggarkan umrah meski kasus infeksi Covid-19 masih terus bertambah. Hingga 22 September 2020 jumlah kasus sebanyak 330,798 orang atau bertambah 500 dari sehari sebelumnya. Infeksi corona telah menyebabkan kematian 4.542 kasus di negara itu.

Jumlah jamaah umrah asal Indonesia setiap tahunnya terus mengalami peningkatan. Menurut data Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (AMPHURI), jumlah jamaah umrah Indonesia mencapai lebih dari 1 juta orang pada periode 2017-2018. Berikut grafik dalam Databoks:

Otoritas Kerajaan Arab Saudi pada periode 31 Agustus 2019 sampai 20 Desember 2019 telah mengeluarkan 2.371.441 visa umrah dengan jamaah asal Indonesia menempati urutan tertinggi kedua dengan jumlah 443.879 visa.

Reporter: Antara
Editor: Yuliawati

Video Pilihan

Artikel Terkait