Perang Dagang AS-Tiongkok Mereda, Harga Emas Turun

Harga emas Antam turun Rp 2.000 per gram menjadi Rp 756 ribu per gram seiring anjloknya harga emas dunia akibat perang dagang AS-Tiongkok yang mereda.
Image title
14 Oktober 2019, 09:16
harga emas, emas antam
ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto
Ilustrasi. Harga emas Antam pada hari ini diperdagangkan turun Rp 2.000 per gram.

Harga emas Antam pada perdagangan hari ini turun Rp 2.000 per gram dari Rp 756 ribu per gram pada akhir pekan lalu menjadi Rp 754 ribu per gram. Penurunan harga emas Antam seiring harga emas dunia yang anjlok akibat meredanya perang dagang antara AS dan Tiongkok.

Akhir pekan lalu, harga emas dunia turun lebh dari 1% akibat meredanya perang dagang antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Harga emas di pasar spot turun 0,8% menjadi US$ 1.482.85 per ons, setelah sempat merosot 1,4% sebelumnya.

Sementara itu, emas berjangka AS ditutup turun 0,8% ke US$ 1.488,7.

"AS dan Tiongko tampaknya hampir mencapai kesepakatan. Setidaknya, perjanjian parsial perdagangan itu mengangkat sentimen investor untuk aset berisiko dan negatif untik aset aman (safe haven), termasuk emas," ujar Jim Wyckoff, Analis Senior Kitco Metals, seperti dikutip dari Reuters, Senin (14/10).

(Baca: AS Tunda Kenaikan Tarif Barang Tiongkok, Rupiah Dibuka Menguat)

Investor mengharapkan pembicaraan tingkat tinggi AS-Tiongkok yang menghasilkan kesepakatan perdagangan parsial aakan mengurangi perselisihan 15 bulan dan menunda kenaikan tarif AS yang dijadwalkan pekan depan.

"Ada juga laporan bahwa Inggris dan Uni Eropa mungkin membuat beberapa kemajuan pada Brexit dan itu mengangkat semangat Eropa sehingga semua bekerja melawan pasar emas," tambah Wyckoff.

Emas dalam mata uang poundsterling merosot sekitar 3% menjadi 1.163,22 pound per ons.

Kesepakatan Brexit dapat diselesaikan pada akhir Oktober untuk memungkinkan Inggris meninggalkan Uni Eropa secara tertib, Perdana Menteri Irlandia Leo Varadkar mengatakan setelah apa yang disebutnya pertemuan yang sangat positif dengan Boris Johnson.

Emas sering digunakan sebagai lindung nilai terhadap ketidakpastian politik dan ekonomi. Analis mengatakan, emas masih terlihat bullish baik secara fundamental dan teknis, dalam jangka panjang.

"Saya tidak melihat aksi jual besar-besaran dalam emas di balik kesepakatan perdagangan jika ada. Ini sebenarnya akan positif dalam jangka panjang,” kata Fawad Razaqzada, Analis Pasar Forex.com.

(Baca: Harga Emas Turun Seiring Meningkatnya Potensi AS-Tiongkok Rujuk)

Menurut dia, jika Tiongkok membuat kesepakatan, permintaan negara itu untuk emas akan naik karena merupakan konsumen emas terbesar di dunia.

Di antara logam mulia lainnya, paladium turun 0,2% menjadi US$ 1,696.30 per ounce, setelah mencapai rekor $ 1,705.84 pada hari sebelumnya.

"Fundamental memproyeksikan kekurangan pasokan paladium ke pasar ke depan dan ketersediaan fisik sangat ketat saat ini," kata seorang analis yang berbasis di New York.

Palladium digunakan oleh sektor otomotif dan kilang minyak karena sifat katalitiknya.

Platinum turun 0,5% menjadi US$ 894,45 per ounce tetapi berada di jalur untuk kenaikan mingguan pertama dalam lima, sementara perak stabil di US$ 17,48.

Sementara itu, mengutip situs logammulia.com, penurunan harga emas merata untuk seluruh produk emas yang dijual berdasarka bobot. Akhir pekan lalu, harga emas juga sempat turun hingga mencapai Rp 6.000 per gram.

(Baca: Trump Umumkan Kesepakatan Dagang, Bursa Wall Street Melesat Naik)

Adapun harga penjualan kembali emas Antam hari ini juga ditetapkan lebih rendah Rp 2.000 menjadi Rp 675 ribu.

Berikut Harga Emas Antam, Senin 14 Oktober 2019:

Emas batangan 0,5 gr: Rp 401.500

Emas batangan 1 gr: Rp 754.000

Emas batangan 2 gr: Rp 1.457.000

Emas batangan 3 gr: Rp 2.164.000

Emas batangan 5 gr: Rp 3.590.000

Emas batangan 10 gr: Rp 7.115.000

Emas batangan 25 gr: Rp 17.680.000

Emas batangan 50 gr: Rp 35.285.000

Emas batangan 100 gr: Rp 70.700.000

Emas batangan 250 gr: Rp 177.000.000 

Emas batangan 500 gr: Rp 357.800.000

Emas batangan 1.000 gr: Rp 711.600.000

Editor: Agustiyanti

Video Pilihan

Artikel Terkait